Suami Ola Ditembak Mati di Depan Henri Yoso  

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Meirika Franola alias Ola (kiri) bersama pengacaranya di Pengadilan Negeri Tangerang dalam kasus narkotika, 11 Agustus, Tahun 2000. DOK/TEMPO/Robin Ong

    Meirika Franola alias Ola (kiri) bersama pengacaranya di Pengadilan Negeri Tangerang dalam kasus narkotika, 11 Agustus, Tahun 2000. DOK/TEMPO/Robin Ong

    TEMPO.CO, Jakarta - Pengacara kondang Henri Yosodiningrat menyesalkan ketidaktahuan Istana bahwa terpidana narkoba Meirika Franola alias Ola adalah gembong narkoba dan bukan kurir semata. Karena ketidaktahuan inilah, Ola akhirnya mendapat grasi keringanan hukuman, yakni dari hukuman mati menjadi hukuman seumur hidup. Ketua Umum Dewan Pimpinan Pusat GRANAT (Gerakan Nasional Anti-Narkotika) itu punya bukti-bukti kuat bahwa Ola adalah bandar.

    "Bahkan, suami Ola adalah bandar besar. Dia mati ditembak di depan saya," ujar Henry dengan nada geram. Dia menyampaikan kesaksiannya saat dia hadir dalam Indonesia Lawyer Club yang digelar TV One, Selasa, 13 November 2012.

    Dia menuturkan kisah penangkapan suami Ola, Mouza Sulaiman Domala, warga negara Pantai Gading, yang bak film-film Hollywood. Saat itu terjadi penggerebekan di rumah Ola dan Mouza di Jalan Pangeran Antasari No 74, Cipete, Jakarta Selatan. Saat digerebek ternyata Mouza dan teman-temannya asal Afrika melawan. Maka, terjadilah baku tembak. 

    "Saya lihat Mouza ditembak hanya berjarak empat meter dari saya. Darahnya muncrat ke arah saya. Saya tahu bagian tubuh mana yang ditembus peluru," ujar Henry yang ikut dalam operasi itu atas seizin kepala Polda Metro Jaya.

    Berdasarkan catatan Tempo, peristiwa penggerebekan itu merupakan lanjutan dari pengembangan polisi setelah mereka menangkap Ola yang mengantar dua anggota sindikat narkoba internasional yang hari itu 12 Januari 2000 bakal terbang keluar negeri dengan membawa heroin. Dua anggota sindikat itu adalah Rina Andriani  dan Deni Setia Maharwan yang sudah telanjur masuk ke perut pesawat Cathay Pacific tujuan London, Inggris.

    Kesaksian lain datang dari Nur Aisyah, kurir penyelundup sabu yang tertangkap di Bandara Husein Sastranegara Bandung. Dia terbang dari Kuala Lumpur dengan AirAsia dan membawa 775 gram sabu-sabu. "Pengiriman sabu-sabu itu diatur oleh Ola dari penjara," kata Direktur Badan Narkotika Nasional Benny Mamoto.

    Nur Aisyahitu direkrut dengan bekal uang Rp 7 juta. Dia diperintahkan mengambil sabu-sabu dari India. Dia terbang ke India dari Surabaya dan transit di Singapura. Di Bangalore, India, dia bertemu dengan lima warga Nigeria yang memberinya sabu-sabu. Barang haram itu diselipkan ke dalam tas punggungnya. 

    BS

    Berita Terpopuler Lainnya
    Mahfud Tantang Sudi Silalahi
    Ola Pernah Minta Bantuan Ayin

    Ola Sesumbar Hanya Jalani Vonis 15 Tahun

    Wanita Pengungkap Skandal Seks Bos CIA Doyan Pesta

    Selain Narkoba, Wartawati Ini Edarkan Uang Palsu

    Wartawati Edarkan Narkotika 2,6 Kilogram


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Menunggu Dobrakan Ahok di Pertamina

    Basuki Tjahaja Purnama akan menempati posisi strategis di Pertamina. Ahok diperkirakan akan menghadapi banyak masalah yang di BUMN itu.