Pastor Ini Menolak Pembantaian PKI di NTT

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Arifin C Noor (kedua dari kiri) saat syuting film G30S/PKI di Jakarta, 1984. Dok. TEMPO/Maman Samanhudi

    Arifin C Noor (kedua dari kiri) saat syuting film G30S/PKI di Jakarta, 1984. Dok. TEMPO/Maman Samanhudi

    TEMPO.CO, Kupang - Romo Pede, pastor di Kabupaten Sikka, Nusa Tenggara Timur (NTT), merupakan satu-satunya yang menolak penumpasan warga yang diduga terlibat Partai Komunis Indonesia (PKI) di daerah itu.

    "Kenapa saya menolak, karena saya ditantang kepala pastor asal Belanda. Mulai saat itu, saya menentang aksi pembantaian itu," kata Romo Pede kepada Tempo di Seminari Retapiret, Maumere, Rabu lalu, 19 September 2012.

    Penolakan itu berawal ketika Romo Pede menjabat sebagai Pastor Paroki Bola, Kecamatan Bola. Pada Minggu, 6 Maret 1966, usai menggelar misa dengan jubah lengkap, Romo Pede mendatangi sebuah koperasi di daerah itu yang digunakan untuk menampung para terduga PKI itu. "Orang terduga PKI itu di kumpulkan oleh Camat Bola waktu itu," katanya.

    Mereka kemudian dijemput dua truk komando operasi (komop) untuk dibawa ke Maumere. Romo Pede kemudian menantang komop untuk menunjukkan bukti keterlibatan mereka dengan PKI. Namun, ia tak dihiraukan oleh komandan komop yang menjemput mereka. "Mereka katakan, kami bukan pengambil keputusan," katanya.

    Romo Pede kemudian mengikuti komop hingga ke Kota Maumere. Dia berharap bisa membebaskan puluhan warga yang diangkut dari Desa Bola. Namun, perjuangannya sia-sia, karena warga yang diangkut tetap dieksekusi dan dikuburkan di Kampung Garam, Kota Maumere. "Tidak ada selamat, semua yang dibawa di eksekusi malam itu," katanya.

    Mulai saat itu, Romo Pede menerima ancaman melalui secarik kertas yang meminta agar dia meninggalkan Desa Bola dan Maumere, sebelum komop bertindak. "Saya kemudian dipindahkan ke Ndao, Kabupaten Ende," katanya.

    Mantan Camat Bola, Paulus Moa, enggan berkomentar tentang warga Desa Bola yang dikumpulkan di gedung koperasi olehnya sebelum di eksekusi komop. "Saya no comment. Tanya langsung saja ke komop," katanya.

    YOHANES SEO

    Berita lain:
    Tragedi Kanigoro, PKI Serang Pesantren

    Jadi Ade Irma, Keke Tumbuan Kenyang Ledekan

    Sikap Presiden SBY Soal Simulator Patut Dicurigai

    Kesaksian Para Algojo 1965

    108 Arwah Korban G30S Disucikan di Bali


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Pelonggaran Kembali PPKM: Aturan Baru WFO, Bioskop, dan Anak-anak

    Pemerintah kembali melonggarkan sejumlah aturan PPKM yang berlaku hingga 4 Oktober 2021. Pelonggaran termasuk WFO, bioskop, dan anak-anak di mall.