Menteri Agama: Film Kekerasan Picu Tawuran Pelajar

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • TEMPO/Amston Probel

    TEMPO/Amston Probel

    TEMPO.CO, Kupang - Menteri Agama Suryadharma Ali mengatakan salah satu penyebab tawuran antarpelajar, yang akhir-akhir ini menjadi tren di Indonesia sampai menimbulkan korban jiwa, yakni film-film kekerasan yang sering ditayangkan.

    "Film-film keras bisa menginspirasi anak-anak untuk tawuran. Banyak hal yang harus dikoreksi," katanya di sela peresmian Sekolah Tinggi Agama Kristen Negeri Kupang, Sabtu, 29 September 2012.

    Faktor lain yang memicu tawuran pelajar, menurut dia, yakni minuman keras (miras) dan narkoba serta ketiadaan sarana prasarana bagi pelajar untuk mengekspresikan minat dan bakat mereka. Dia mencontohkan, ketiadaan sarana olahraga. "Ketiadaan ruang olahraga juga menjadi pemicu tawuran," katanya.

    Untuk meminimalisasi ini, menurut dia, harus dilakukan pendekatan melalui orang terdekat, seperti orang tua dan guru. Bahkan, guru harus lebih sering merazia dengan memeriksa barang tajam, obat terlarang, dan miras.

    "Jika kedapatan, harus mendapat sanksi tegas yakni dikeluarkan," katanya.

    Dalam sepekan terakhir, dua pelajar meregang nyawa akibat tawuran antarpelajar di Jakarta. Alwi Yusianto Putra, siswa kelas X SMA Negeri 6, menjadi korban tawuran dengan para pelajar di SMA Negeri 70, Senin, 24 September 2012. Sedangkan Deni Yanuar tewas dalam tawuran di Jalan Dr Saharjo, Manggarai, Jakarta Selatan, Rabu siang, 26 September 2012.

    YOHANES SEO

    Berita Lainnya:
    Keluarga Korban Tawuran Tak Punya Dana Pengobatan
    Polisi: Tersangka FR Spontan Serang Siswa SMA 6
    Empat Pelindung FR Terancam Pidana
    Psikolog: Traning Solusi Tawuran SMA 6 dan SMA 70
    Jl Benjamin Sueb-Jl RE Marthadinata Rawan Tawuran


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Cegah Covid-19, Kenali Masker Kain, Bedah, N95, dan Respirator

    Seorang dokter spesialis paru RSUP Persahabatan membenarkan efektifitas masker untuk menangkal Covid-19. Tiap jenis masker memiliki karakter berbeda.