Budayawan: Konflik Syiah Terkait Politik Dunia  

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Peringatan hari Ashura di Iran oleh para pengikut Syiah. aftertheprophet.com

    Peringatan hari Ashura di Iran oleh para pengikut Syiah. aftertheprophet.com

    TEMPO.CO, Jakarta -Wakil Ketua Lembaga Seniman Budayawan Muslimin Indonesia (Lesbumi NU) Agus Sunyoto menilai konflik Syiah di tanah air berkaitan dengan isu politik global. Khususnya berkaitan dengan petemuan KTT Non Blok di Iran. "Saya tak percaya ini murni konflik agama. Ada intelijen bermain," katanya, Ahad, 2 September 2012.

    Menurut dia, konflik utamanya berkaitan dengan kepentingan Amerika yang berharap sekretaris jenderal PBB tak menghadiri pertemuan KTT Non Blok di Iran. Tapi, Ban Ki Moon justru hadir. "Kok kejadiannya hampir bersamaan," katanya.

    Ia juga melihat peledakan bom di masjid kaum syiah Pakistan 2011 lalu. Kejadian itu bersamaan dengan tekanan Amerika terhadap politik Iran. Menurutnya, revolusi Iran yang pecah pada 1990 telah memunculkan gerakan anti syiah. Gerakan ini dilakukan Negara di Timur Tengah.

    Ayatollah Khomaeini mempelopori berdirinya Republik demokrasi Islam. Iran menjelma menjadi Negara Islam di bawah kekuasaan ulama dengan konsep Wilaya tul Fakih. Gerakan revolusi yang dilakukan Iran menakutkan penguasan timur tengah yang berbentuk kerajaan. 

    "Berapapun dana dikeluarkan untuk anti Syiah," katanya. Ia berharap konflik Syiah di Sampang Madura segera diredam. Agar tak berkembang ke daerah lain. Agus menduga jika dibiarkan akan pecah kasus serupa di daerah lain. Apalagi, keluarga pihak yang berkonflik mengakui jika kasus tersebut hanya karena konflik keluarga dan masalah perempuan.

    EKO WIDIANTO

    Berita Terkait

    EDISI KHUSUS: Syiah Indonesia 
    Bagaimana Kronologi Syiah Masuk Sampang?
    Rusuh Sampang, Siapa Roisul Hukama?
    Kang Jalal: Konflik Sampang Bukan Soal Keluarga  
    Bandung, Kantong Syiah Terbesar di Indonesia
    Berapa Populasi Syiah di Indonesia
    Hubungan Pemerintah-Penganut Syiah Indonesia Baik
    Iran Tak Pernah Bantu Syiah Indonesia
    Syiah Berkembang di Indonesia Pascarevolusi Iran
    Tabot, Jejak Syiah dalam Tradisi Indonesia



     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Upaya Pemerintah Mengolah Sampah Menjadi Bahan Baku PLTSa

    Pemerintah berupaya mengurangi persoalan sampah dengan cara mengolahnya menjadi energi penggerak PLTSa di duabelas kota di Indonesia.