Tomy Winata: Konflik Paulus Bukan dengan Andi  

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Kantor PT. Sandipala Arthaputra Jl. Tebet Raya, Perkantoran Tebet Mas Indah No.5, Tebet Barat, Jakarta Selatan. TEMPO/Dhemas Reviyanto

    Kantor PT. Sandipala Arthaputra Jl. Tebet Raya, Perkantoran Tebet Mas Indah No.5, Tebet Barat, Jakarta Selatan. TEMPO/Dhemas Reviyanto

    TEMPO.CO, Jakarta - Bos Grup Artha Graha, Tomy Winata, mengatakan konflik pemilik PT Sandipala Arthaputra Paulus Tannos terkait megaproyek kartu tanda penduduk elektronik (e-KTP) bukan dengan anaknya, Andi Winata.

    “Paulus bermasalah dengan Oxel System Ltd. Anak saya bekerja di sana,” katanya kepada Tempo ketika dihubungi Ananda Badudu, Kamis pekan lalu. Saat dihubungi, sang taipan mengaku berada di Bangkok.

    Tomy mengatakan, sebenarnya ia tak mau ikut campur urusan anaknya dengan Paulus. “Anak saya sudah gede dan dewasa, bisa menangani masalah ini,” kata dia.

    Namun, Paulus suatu ketika pernah meminta dirinya menengahi konfliknya dengan Andi. Untuk membantu menyelesaikan masalah ini, ia pun bertemu dengan Paulus di Hotel Conrad Hong Kong dan Hotel Borobudur.


    Semua atas permintaan Paulus. Dia minta tolong kepada saya untuk menengahi persoalannya, melalui Jack Budiman,” kata dia. Jack merupakan teman kongsi Paulus yang lain, yang juga dekat dengan Tommy Winata.

    Ia menambahkan, “Saya ikut menengahi hanya karena ingin proyek ini berjalan baik, karena ini untuk kepentingan bangsa,” kata dia.

    Paulus adalah pemilik PT Sandipala Arthaputra, perusahaan pencetak surat berpengaman khusus yang kebagian proyek e-KTP dari Kementerian Dalam Negeri. Ia tergabung dalam konsorsium Percetakan Negara Republik Indonesia bersama empat perusahaan lain turut mengerjakan pembuatan 172 juta kartu senilai Rp 5,8 triliun.

    Paulus berkongsi dengan Andi Winata dalam hal penyediaan keping ST-Micro untuk proyek e-KTP. Perusahaan Oxel System Ltd, milik Andi, merupakan agen tunggal keping merek itu di Indonesia.

    Rupanya kerja sama proyek triliunan rupiah ini tak berjalan mulus. Bersama Jack, Andi melaporkan Paulus ke Mabes Polri atas tuduhan menipu dan menggelapkan dana pada Maret dan April lalu.

    Laporan Andi dan Jack ke Mabes Polri ini berakibat buruk bagi Paulus. Sejak 6 Juni, namanya dan putrinya, Catherine Tannos, terpajang dalam daftar buron di portal Interpol. Saat ini, Paulus dan keluarganya bersembunyi di Singapura.


    MUNAWWAROH | ANANDA BADUDU

    Terpopuler:
    Marzuki Alie Minta Warga Terima Pemimpin Non Muslim

    Selebaran Megawati, Tim Jokowi-Ahok Cuek

    Rusuh Sampang, Gubernur Diminta Tanggung Jawab

    Tim Jokowi Minta Polisi Usut Video Koboy

    Ibunda Pemimpin Syiah Sampang Kritis

    Bentrok Sampang, Djoko Suyanto Salahkan Ulama

    Misteri ‘Piramida’ Gunung Padang

    Sampang Bergejolak, Mahfud MD Kaget

    Obama Setuju Jual Rudal ke Indonesia

    Kronologi Kerusuhan Sampang Versi Polisi


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Tips Menghadapi Bisa Ular dengan Menggunakan SABU

    Untuk mengatasi bisa ular, dokter Tri Maharani memaparkan bahwa bisa ular adalah protein yang hanya bisa ditawar dengan SABU polivalen.