Ibunda Pemimpin Syiah Sampang Kritis

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Seorang ibu dan anaknya menunggui jenazah korban kerusuhan usai dievakuasi, di  Desa Karanggayam, Omben Sampang, Jatim, Minggu (26/8). ANTARA/Saiful Bahri

    Seorang ibu dan anaknya menunggui jenazah korban kerusuhan usai dievakuasi, di Desa Karanggayam, Omben Sampang, Jatim, Minggu (26/8). ANTARA/Saiful Bahri

    TEMPO.CO, Sampang - Sedikitinya satu orang tewas, empat orang dalam keadaan kritis dan lebih dari dua puluh lainnya mengalami luka ringan akibat aksi penyerangan yang diduga dilakukan penganut sunni terhadap penganut islam syiah di Dusun Nangkernang, Desa Karang Gayam, Kecamatan Omben, Kabupaten Sampang, Minggu pagi tadi, 26 Agustus 2012.

    Korban tewas bernama Hamamah, 45 tahun. Dia tewas akibat kena sabetan senjata tajam milik kelompok penyerang. Sedang korban kritis masing-masing bernama Tohir, Mat Siri dan Abdul Wafi. "Ibunda Ustad Tajul juga kritis, padahal dia bukan penganut syiah," kata Zain, anak salah satu korban kritis, Tohir.

    Rata-rata korban kritis akibat terkena sabetan senjata tajam dan lemparan batu. Kini mereka tengah dirawat di RSUD Sampang dan mendapat pengawalan ketat aparat kepolisian. "Untuk yang luka ringan saya tidak tahu mereka dirawat atau tidak," ujar Zain kepada Tempo.

    Zain yang merupakan pengajar di pesantren syiah yang dibakar menuturkan penyerangan terjadi mulai pukul 08.00 WIB. Saat itu, sebagian besar warga syiah sedang merayakan lebaran ketupat. Tiba-tiba, dari arah sebelah timur yang tertutup perbukitan muncul ratusan massa. Mereka menyebar melintasi pesawahan sambil mengacungkan celurit dan berteriak. "Sekarang bukan hanya rumahhya, tapi orangnya juga harus habis," tutur Zain menirukan teriakan itu.

    Melihat itu, Zain bersama beberapa warga syiah termasuk korban tewas bersembunyi di salah satu bagian rumah pimpinan syiah Sampang, Tajul Muluk, yang selamat dari amuk masa pada penyerangan sebelumnya pada Desember 2011 lalu. "Mereka tidak langsung duel, tapi melempari kami dulu dengan batu," ucap Zain.

    Akibat lemparan batu itu, sejumlah orang syiah cedera. Salah satunya Hamamah yang akhirnya tewas dibantai. "Kami sembunyi dalam sungai, kami selamat setelah polisi datang," tutur Zain.

    Meski selamat Zain mengaku kecewa dengan aparat kepolisian karena baru tiba dilokasi pukul 15.00 Minggu sore, atau delapan jam setelah penyerangan. "Semua rumah jamaah syiah dibakar pakai bensin, sekitar 50 rumah, termasuk rumah saya," katanya.

    Zain juga mengaku pesimistis bahwa para pelaku pembakaran akan dihukum berat. Sebab, pada kasus sebelumnya, terdakwa pembakaran divonis ringan dan langsung bebas setelah dipotong masa penahanan.

    MUSTHOFA BISRI

    Berita lain:
    Rusuh Sampang, Gubernur Diminta Tanggung Jawab
    Sepuluh Rumah Penganut Syiah Sampang Dibakar
    Rencana Pembangunan Masjid Syiah Picu Rusuh Sampang

    Gubernur dan Kapolda Jawa Timur Rapat di Sampang

    Korban Tewas Syiah Sampang Jadi Dua Orang


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Tahun-Tahun Indonesia Juara Umum SEA Games

    Indonesia menjadi juara umum pada keikutsertaannya yang pertama di SEA Games 1977 di Malaysia. Belakangan, perolehan medali Indonesia merosot.