Mahasiswa UGM Ciptakan Selai Berbahan Ampas Tahu  

Reporter

Editor

Roti

TEMPO.CO, Yogyakarta - Ampas tahu dari bahan dasar kedelai biasanya hanya dimanfaatkan untuk campuran pakan ternak seperti sapi maupun babi. Bahkan ampas tahu hanya dibuang menjadi limbah yang baunya menyengat.

Di tangan sekelompok mahasiswa Universitas Gadjah Mada, ampas tahu disulap menjadi selai menemani roti tawar yang nikmat. Apalagi kandungan serat selai dari ampas tahu ini 8 persen lebih tinggi daripada selai yang beredar di pasaran. Selain enak, juga mengandung zat untuk mencegah penuaan dini.

"Ampas tahu mempunyai gizi tinggi dan bernilai ekonomis," kata Ahmad Muhaimin Alfarisy, mahasiswa Pembangunan Wilayah Universitas Gadjah Mada angkatan 2010, di Yogyakarta, Rabu, 16 Mei 2012.

Ia tidak sendiri. Anggota tim lainnya adalah Dian Purnami Handayani, mahasiswa Teknik Kimia; Friestisya Blorindayoga Hariandrie, mahasiswa Teknik Kimia; Mudrikah, mahasiswa Teknologi Pangan dan Hasil Pertanian; serta Ristiani Puji Lestari, mahasiswa Akuntansi. Mereka menjadi satu tim dalam Program Kreativitas Mahasiswa Bidang Kewirausahaan.

Para mahasiswa itu meluncurkan selai berbahan ampas tahu yang diberi label “a Soy”. Pembuatan selai dari imbah tahu itu berdasarkan pengalaman Muhaimin sebelum kuliah.

Ia melihat produsen susu kedelai yang selalu membuang limbah kedelainya. Sama halnya dengan susu kedelai, bahan baku tahu adalah kedelai. Maka ampas tahu itu mereka kaji dan dimanfaatkan sebagai selai.

Cara membuat selai dari ampas tahu tidaklah rumit. Ampas tahu yang masih segar dikukus terlebih dahulu selama satu jam. Itu agar ampas tahu bisa lebih awet. Lalu ampas yang telah dikukus dicampur dengan buah yang sudah diblender. Kemudian dicampur dengan gula pasir, cengkeh, dan kayu manis.

Setelah semua bahan tercampur, dimasak dalam penggorengan dan dididihkan sampai mengental. Komposisinya, ampas tahu berbanding buah 1:2.

Soal rasa, bergantung pada selera pembuatnya atau selera pasar. Bisa dipilih buah apel, jambu, pisang, dan cokelat susu. Juga bisa dengan blueberry, moka, sirsak, dan beberapa rasa oriental lainnya. "Sementara ini, kami masih memproduksi dalam bentuk roti bakar, selanjutnya akan kami produksi dalam kemasan," katanya. Selai ampas tahu yang akan dirilis dalam bentuk mangkok ukuran 200 gram. Per mangkoknya dihargai Rp 6.500.

Muhaimin menjelaskan ampas tahu memiliki kandungan serat yang cukup tinggi sehingga baik untuk pencernaan. Selain itu, di dalam kedelai juga terkandung senyawa isoflavon untuk mencegah proses penuaan dini.

Menurut Dian Purnami, salah seorang anggota tim, penjualan roti bakar "a Soy" telah meraup omzet Rp 1,8 juta sejak diluncurkan beberapa bulan lalu. Harga roti bakar dengan selai ampas tahu hanya dibanderol Rp 1.500 per biji.

Roti bakar "a Soy" ini baru dipasarkan di sejumlah kantin di lingkungan kampus Universitas Gadjah Mada. Nah, bagi yang ingin mencoba membuat limbah jadi teman makanan enak, silakan berpraktek. Jika hanya ingin menikmati, datang saja ke kantin-kantin yang ada di setiap fakultas di Universitas Gadjah Mada.

MUH SYAIFULLAH







Psikolog UI Teliti Penyebab Bungkamnya Mahasiswa Saksi Kecurangan Akademik

13 hari lalu

Psikolog UI Teliti Penyebab Bungkamnya Mahasiswa Saksi Kecurangan Akademik

Psikolog UI Anna Armeini Rangkuti mengidentifikasi ada empat motif utama silence mahasiswa terhadap kesaksian adanya kecurangan akdemik.


Tips Menulis Esai Ilmiah dengan Baik, Mahasiswa Perlu Tahu

13 September 2022

Tips Menulis Esai Ilmiah dengan Baik, Mahasiswa Perlu Tahu

Simak tips menulis esai ilmiah yang baik dari Universitas Airlangga.


Mengapa Tikus Digunakan sebagai Hewan Percobaan Medis?

23 Februari 2022

Mengapa Tikus Digunakan sebagai Hewan Percobaan Medis?

Para ilmuwan meneliti tikus, karena ukurannya yang kecil, mudah disimpan dan dipelihara. Tikus juga dapat beradaptasi di lingkungan baru


Rizky Putri, Lulusan Fakultas Psikologi Unpad Pertama Lewat Skema Artikel Ilmiah

2 Februari 2022

Rizky Putri, Lulusan Fakultas Psikologi Unpad Pertama Lewat Skema Artikel Ilmiah

Rizky Putri Amalia menjadi sarjana psikologi Unpad pertama yang lulus dengan skema artikel ilmiah sebagai pengganti skripsi.


Cara UMY Agar Karya Ilmiah Tak Sekedar Kejar Publikasi, Tapi Juga Solutif

25 Januari 2022

Cara UMY Agar Karya Ilmiah Tak Sekedar Kejar Publikasi, Tapi Juga Solutif

Rektor Universitas Muhammadiyah Yogyakarta (UMY) Gunawan Budiyanto menuturkan keberadaan karya ilmiah bisa menjadi solusi berbagai permasalahan.


Raja Salman Beri Penghargaan dan Dukung Penelitian Bidang Disabilitas

18 Januari 2021

Raja Salman Beri Penghargaan dan Dukung Penelitian Bidang Disabilitas

Raja Salman ingin meningkatkan peran Arab Saudi dalam penelitian ilmiah di bidang disabilitas.


Turki Bangun Pangkalan Ilmiah Bersama 30 Negara Lain pada 2019

20 Juni 2018

Turki Bangun Pangkalan Ilmiah Bersama 30 Negara Lain pada 2019

Presiden Turki, Recep Tayyip Erdogan, mengumumkan rencana proyek pangkalan penelitian ilmiah di Antartika bersama 30 negara lain pada 2019.


Teliti Jintan Hitam Obat Kanker Mulut, Mahasiswa Jember Juara

3 April 2018

Teliti Jintan Hitam Obat Kanker Mulut, Mahasiswa Jember Juara

Tiga mahasiswi FKG Universitas Jember juara Moestopo Dentistry Scientific Competition berkat penelitian tentang jintan hitam sebagai obat kanker mulut


Salah paham yang Viral dalam Kentang Goreng, Simak Kata Peneliti

18 Februari 2018

Salah paham yang Viral dalam Kentang Goreng, Simak Kata Peneliti

Anda suka membeli kentang goreng di restoran siap saji? Awalnya peneliti Jepang mengatakan kentang goreng dapat menumbuhkan rambut. Ternyata..


Menumbuhkan Rambut dalam Beberapa Hari? Intip Penelitiannya

8 Februari 2018

Menumbuhkan Rambut dalam Beberapa Hari? Intip Penelitiannya

Tim ilmuwan di Jepang menemukan cara menumbuhkan rambut hanya dalam beberapa hari. Apakah minyak cepat saji juga bisa menumbuhkan rambut?