Misteri Cadar Yulianis di Persidangan Nazar  

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Yulianis (kanan) saat bersaksi dalam sidang kasus suap Wisma Atlit dengan terdakwa El Idris di Pengadilan Tipikor, Jakarta, (10/8). ANTARA/Fanny Octavianus

    Yulianis (kanan) saat bersaksi dalam sidang kasus suap Wisma Atlit dengan terdakwa El Idris di Pengadilan Tipikor, Jakarta, (10/8). ANTARA/Fanny Octavianus

    TEMPO.CO :- Sejak kapankah Yulianis dan Oktarina Fury bergamis dan bercadar? Demikian pertanyaan yang kerap terdengar setiap kali kedua perempuan mantan punggawa Grup Permai itu hadir bersaksi di Pengadilan Tindak Pidana Korupsi Jakarta.

    Bekas anak buah terdakwa kasus suap Wisma Atlet Jakabaring, Muhammad Nazaruddin, itu tak sekali pun menampakkan parasnya di muka publik. Menurut kolega mereka di Grup Permai, Mindo Rosalina Manulang, Yulianis, dan Oktarina sebelumnya tak berjilbab, apalagi bercadar.

    Hal ini rupanya membuat Nazar penasaran: benarkah perempuan yang sedang bersaksi itu Yulianis? Menurut Nazar, Yulianis yang ia kenal bukan seperti itu. Maka, ia pun ingin melihat wajah di balik cadar itu.

    Sontak Yulianis menolak. "Tidak, saya tidak mau. Kalau Pak Nazar mau lihat, saya bersedia di ruangan tertentu," ujarnya. Akhirnya, dengan ditemani panitera, mereka pergi ke bilik tertutup di belakang mimbar untuk memastikan wajah Yulianis.

    Gaya berbusana Yulianis ini lalu diikuti Dharnawati, pengusaha PT Alam Jaya Papua yang tersangkut kasus suap Dana Percepatan Infrastruktur Daerah (DPPID).
    Saat diciduk petugas Komisi Pemberantasan Korupsi di kawasan Otista, Jakarta Timur, 25 Agustus 2011 lalu, Nana--sapaan akrabnya--sama sekali belum berselubung kerudung.

    Penampilan Nana baru berubah saat berkasnya mulai digarap penyidik KPK. Beberapa kali mendatangi kantor KPK, Nana tampil dengan gamis dan jilbab hitam, tanpa cadar. Hingga kasusnya bergulir di pengadilan dan ia dijatuhi vonis 2,5 tahun bui, Nana konsisten dengan gaya barunya itu.

    Menurut Djaka Sutrasta, pengacara Nana, saat mereka berkenalan dan selanjutnya ditunjuk untuk mendampingi, Nana sudah berjilbab. Namun Djaka mengaku tak pernah menanyakan kapan Nana mulai memakai kerudung. “Klien kami memang memilih berjilbab. Bahkan saat konsultasi dengan saya di tahanan pun ia tetap berjilbab,” ia menerangkan.

    "Tren" berjilbab saat tersandung perkara hukum mungkin dimulai oleh Inong Malinda Dee, yang terjerat kasus penggelapan dana nasabah Citibank. Malinda, yang semula senang tampil terbuka, tiba-tiba muncul dengan busana tertutup dan berkerudung dalam setiap persidangan. Tersangka kasus suap pemilihan Deputi Gubernur Senior Bank Indonesia (DGS BI), Nunun Nurbaetie, yang semula tak berkerudung, pun kini juga menutup rambutnya dengan selendang atau kerudung.

    Tak ada yang tahu alasan pasti mengapa mereka tiba-tiba berjilbab. Kata Oktarina, ia dan Yulianis memilih bercadar karena takut diteror kubu Nazar. Yulianis mengaku sudah berjilbab sejak 1994, meski tanpa cadar. Ia memutuskan menutup sebagian wajahnya setelah Rosa ditangkap. "Kalau kami tidak pakai cadar, nanti wajah kami terpampang dan kelompok Pak Nazar bisa mengejar-ngejar kami," kata Oktarina. Nazar menepis tudingan bahwa kubunya menebar ancaman. “Enggak mungkin,” katanya.

    Mana yang benar? Entahlah. Yang pasti, khalayak tak pernah mengetahui wajah mereka sebenarnya.

    ISMA SAVITRI

    Berita Terkait:
    Empat Saksi Kasus Nazar Akan Ungkap Peran Anas
    Yulianis: Saya Antar Uang ke Kongres Demokrat 
    Pastikan Yulianis Asli, Nazar Minta Buka Cadar 
    Kata Yulianis, Angie Terima Fee Proyek Kemenpora
    'Dicerai' Rosa, Pengacara Djufri Merapat ke Nazar


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Indonesia dapat Belajar dari Gelombang Kedua Wabah Covid-19 di India

    Gelombang kedua wabah Covid-19 memukul India. Pukulan gelombang kedua ini lebih gawat dibandingkan Februari 2021.