Minggu, 18 November 2018

Haryadi Suyuti Pimpin Kota Yogyakarta

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • TEMPO Interaktif, Yogyakarta - Pasangan yang diusung koalisi PDIP-Golkar Haryadi Suyuti dan Imam Priyono, resmi memenangkan Pemilukada Wali Kota-Wakil Wali Kota Yogyakarta, Kamis malam,  29 September 2011.

    Dari rekapitulasi akhir Komisi Pemilihan Umum (KPU) Kota Yogyakarta malam ini, Haryadi-Imam berhasil menang tipis atas pasangan dari koalisi PAN yang mengusung Hanafi Rais-Tri Harjun Ismaji dengan perolehan 97.047 suara (48,347 persen) banding 84.122 suara (41,908 persen) atau terpaut sekitar enam persen lebih suara.

    Sementara pasangan dari koalisi PKS yang mengusung calon Zuhrif Hudaya dan Aulia Reza Bastian menempati posisi terakhir dengan raihan 19.557 suara (9,743 persen).

    KPU Kota Yogyakarta sendiri melakukan rekapitulasi Pemilukada Kota Yogyakarta di Balai Kota dimulai sekitar pukul 13.00 WIB hingga pukul 17.30 WIB. Jumlah DPT ada 322.722 orang, sedangkan yang tidak datang menggunakan hak pilih 114.740 suara.

    "Partisipan Pemilukada kali ini hanya 64,5 persen," kata Nasrullah, Ketua KPU Kota Yogyakarta. Dari jumlah tersebut, yang tidak sah ada 35,5 persen.

    Terkait hasil tipis tersebut, adik tiri Gubernur DI Yogyakarta Sri Sultan HB X, GBPH Prabukusumo kepada Tempo menuturkan kemenangan Haryadi-Imam yang selama ini didukung oleh kerabat keraton dan dipercaya mengawal Keistimewaan Yogyakarta sudah cukup melegakan.

    Prabu menilai kemenangan Haryadi tersebut sebagai bentuk masih tingginya kepercayaan masyarakat Yogyakarta untuk tetap mendukung keistimewaan Yogyakarta yang saat ini masih menjadi polemik dengan pemerintah pusat. Kemenangan tipis itu juga bukan dinilainya sebagai bentuk besarnya masyarakat yang tidak pro penetapan dan mendukung keistimewaan yang direstukan kerabat keraton di wilayah Kota Yogyakarta kepada pasangan Haryadi-Imam.

    "Meski menang tipis, bukan berarti banyak yang tidak mendukung keistimewaan atau tidak pro penetapan. Tapi itu ada mungkin karena faktor lain, seperti hasutan-hasutan dan money politic seperti yang kemarin ditemukan oleh panwas," kata Prabu.

    Prabu sendiri mengaku beberapa hari sebelum pemungutan suara ikut berpatroli bersama GBPH Indrokusumo memantau sejumlah titik. "Saya terus terang sangat gelisah," kata dia. Kegelisahan itu kata dia lebih karena adanya isu-isu akan ada peredaran money politic yang sangat besar.

    "Pilkada kota Yogyakarta ini kan seperti perang Bharatayudha antara pusat dengan Yogyakarta, saya merasa ada kepentingan pusat ikut bermain di sini. Jadi bikin tidak tenang," kata dia.

    Prabu mencontohkan, betapa peran parpol-parpol pusat di tiap pilkada daerah senantiasa memberi gelontoran dana tidak sedikit untuk pemenangan kadernya. "Bisa sampai puluhan miliar. Itu yang kami khawatirkan. Toh ternyata masyarakat Yogyakarta tidak terbeli dan tetap cerdas," kata dia.

    Sementara, tim pasangan nomor urut dua dan satu, yang masing-masing mengusung Hanafi Rais dan Zuhrif Hudaya menuturkan menerima hasil rekapitulasi tersebut.

    Meski menerima, namun anggota Tim Sukses Hanafi Rais, Ibnu Titianto, memberi catatan bahwa ada yang mengganjal dengan hasil tipis pilkada ini. "Kader kami di sejumlah titik sebelumnya sudah melaporkan pada kami adanya intimidasi untuk tidak memilih pasangan kami," kata dia.

    Namun, ia tak menyebut di mana saja lokasi intimidasi tersebut. Ia menyebut, saat ini timnya menerima dan tidak akan melakukan langkah apa pun untuk memprotes hasil itu. "Kami hanya berharap pilkada ke depan, masyarakat Jogja kian mandiri dan tidak takut akan adanya intimidasi-intimidasi atas hak pilihnya," kata dia.

    Sementara anggota Tim Sukses Zuhrif, Nasrul Choiri, menyatakan menerima rekapitulasi dengan lapang dada. "Secara rekapitulasi kami menerima, tapi kami masih proses pelanggaran yang terjadi kemarin, khususnya soal penganiayaan yang terjadi di DPW PAN (tim pendukung Hanafi)," kata dia.

    Ketua KPU Nasrullah sendiri memastikan tidak akan pilkada ulang karena dua pasangan calon sudah di atas 30 persen perolehan suara. "Kalau mau protes, waktunya tiga hari setelah penetapan dalam rapat pelno ini," kata dia.

    Dengan kemenangan ini, kader Golkar Haryadi Suyuti yang selama ini menjadi Wakil Wali Kota, segera menggantikan Wali Kota Yogyakarta Herry Zudianto dari PAN yang selama dua periode ini telah memimpin.

    PRIBADI WICAKSONO


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Agar Merpati Kembali Mengangkasa

    Sebelum PT Merpati Nusantara Airlines (Persero) berpotensi kembali beroperasi, berikut sejumlah syarat agar Merpati Airlines dapat kembali ke angkasa.