Lupa Kata Sandi? Klik di Sini

atau Masuk melalui

Belum Memiliki Akun Daftar di Sini


atau Daftar melalui

Sudah Memiliki Akun Masuk di Sini

Konfirmasi Email

Kami telah mengirimkan link aktivasi melalui email ke rudihamdani@gmail.com.

Klik link aktivasi dan dapatkan akses membaca 2 artikel gratis non Laput di koran dan Majalah Tempo

Jika Anda tidak menerima email,
Kirimkan Lagi Sekarang

Wawancara dengan KH. Ali Yafie: Banyak Orang Tak Tahu Diri  

image-gnews
KH. Ali Yafie. TEMPO/ Dwi Narwoko
KH. Ali Yafie. TEMPO/ Dwi Narwoko
Iklan
TEMPO Interaktif, Jakarta -Bicaranya masih lugas dan pendengarannya jernih meski usianya sudah beranjak 84. Kiai Haji Ali Yafie merupakan sedikit ulama tersisa dengan pemahaman fiqih Islam yang mumpuni. Ia mempunyai andil besar dalam perkembangan pemikiran Islam di Indonesia.

Kiai Ali -begitu dia biasa dipanggil-- pernah menjadi pucuk di Majelis Ulama Indonesia. Ia juga pernah menjadi Rois Am organisasi Nahdlatul Ulama dan memutuskan keluar pada 1991 karena persoalan bantuan dana SDSB untuk yayasan melalui NU. Ia berharap organisasi Islam terbesar di Indonesia itu tetap menjaga fungsinya sebagai organisasi sosial, keagamaan dan pendidikan, tanpa politik.

Kiai Ali sekarang telah melepaskan hampir semua jabatan di organisasi. Ia lebih banyak menghabiskan waktu di rumah. Kiai kelahiran Donggala Sulawesi Tengah ini hanya sebulan sekali menggelar pengajian di luar rumah. "Saya tahu diri karena sudah tak muda lagi," kata dia.

Usia memang telah membatasi aktivitasnya. Jalan harus dibantu. Ia rutin suntik insulin karena gula darahnya tinggi. Kiai Ali juga hanya makan kentang dan wortel, tanpa nasi.  Keluhan di tubuhnya, kata dia, sebagian besar lebih disebabkan faktor usia sehingga diminta dokter sabar. "Kalau dulu saya menyuruh orang bersabar, sekarang saya disuruh sabar sama dokter," ujarnya.

Meski lebih banyak di rumah, Kiai Ali tetap mengikuti perkembangan terkini seperti kasus kekerasan yang mengatasnamakan agama, kontroversi zakat serta organisasi yang telah membesarkannya Nahdlatul Ulama. Jumat pekan lalu, Kiai Ali menerima wartawan TEMPO Yandi M. Rofiyandi, Poernomo Gontha Ridho dan fotografer Suryo Wibowo di rumahnya di kawasan Bintaro, Tangerang. Ia masih semangat bercerita sejam lebih.

Bagaimana pelaksanaan kerukunan umat beragama di Indonesia, terutama ketika Ramadan ini?
Kita mulai dulu dari semboyan kerukunan hidup antar umat penganut agama yang berbeda. Awalnya muncul gagasan tri kerukunan yang dicetuskan almarhum Alamsjah Ratoe Perwiranegara waktu menjadi Menteri Agama 1983 - 1988. Kerukunan yang dimaksud adalah kerukunan intern umat beragama, kerukunan antar umat beragama dan kerukunan antara umat beragama dengan pemerintah.

Kiai termasuk yang menyumbangkan gagasan tri kerukunan?
Iya. Saya ikut menyumbangkan gagasan. Ketika pak Alamsyah pertama menjabat  menjadi menteri, saya diajak keliling seluruh Jawa dan Madura sambil diskusi. Gagasan itu berkembang sampai sekarang. Tapi ada orang bicara motong-motong, tak utuh dan bicara untuk kepentingan masing-masing. Bahkan ada yang mencopot dengan mengatakan kerukunan antar agama. Padahal antar agama itu tak bisa, karena masing-masing punya prinsip.

Gagasan itu tak diundangkan?
Gagasan itu merupakan pencerahan kepada semua umat beragama. Tidak diundangkan atau dibuat peraturan. Pak Alamsyah tampil dengan gagasannya dan mendapat sambutan dari seluruh umat beragama dan pemerintah.

Sebelum ada tri kerukunan itu umat beragama di Indonesia kan sudah rukun...
Dalam prakteknya memang umat kita rukun. Tapi tak ada gagasan yang dirumuskan sedemikian lengkap seperti caranya pak Alamsyah. Di Indonesia belum pernah terjadi perang agama, berarti ada kerukunan. Zaman penjajahan dulu memang ada kekerasan antara penganut agama. Misalnya kekerasan Katolik dengan Protestan atau NU dengan Muhammadiyah. Tapi setelah merdeka tak ada lagi. Dulu bisa saling lempar batu.

Apakah tri kerukunan itu membawa pengaruh terhadap kerukunan hidup umat beragama?
Setelah pak Alamsyah mengembangkan tri kerukunan secara berangsur kerukunan itu terasa. Pengamat-pengamat luar negeri juga bangga melihat kerukuan umat beragama di Indonesia, dibandingkan Inggris dan Irlandia. Negara yang mirip dengan Indonesia itu Libanon. Di sana ada kekuatan Kristen, Islam, Syiah dan Suni tapi bisa rukun dan sedemikian rupa sehingga diatur dalam negara. Jadi umat berbeda agama bisa disatukan untuk membela negara.
 
Dalam kenyataannya sekarang tri kerukunan itu belum bisa membuat penganut Ahmadiyah tenang?

Ahmadiyah itu memang tak masuk tri kerukunan ini. Kita bicara Ahmadiyah tanpa kepentingan politik apapun. Dalam hal ini, tak mungkin ada orang yang lebih tahu tentang Ahmadiyah dibandingkan dengan negara asalnya, yakni Pakistan. Jadi tak mungkin orang Indonesia lebih tahu tentang Ahmadiyah. Di Pakistan, kelompok Ahmadiyah pernah meminta kursi perwakilan pada waktu awal pemerintahan Ali Jinnah. Akhirnya diambil keputusan memberi satu kursi, yaitu kursi minoritas non Islam. Itu keputusan pemerintah. Ahmadiyah diberikan kursi perwakilan kursi minoritas non Islam.

Jadi bukan bagian dari Islam?
Iya, bukan sebagai intern umat Islam. Mereka lebih tahu dari kita, sebab ajaran ini lahir di sana. Menurut saya, orang Pakistan lebih tahu dari Indonesia. Kita kan cuma main akal-akalan, tak tahu sejarahnya.

Iklan
Scroll Untuk Melanjutkan

Tapi bukan berarti membenarkan adanya diskriminasi terhadap Ahmadiyah?
Tidak. Ahmadiyah boleh saja kalau menempatkan dirinya sebagai minoritas non Islam. Umat Islam kan bisa kerja sama dengan non Islam. Saya sudah mengkaji dan menyaksikan di Pakistan dan Bangladesh.

Bagaimana dengan kekerasan terhadap Ahmadiyah yang terjadi belakangan ini?
Seharusnya memang tak ada kekerasan. Asal mereka tahu menempatkan dan membawa diri. Ada satu kaidah pergaulan yang sifatnya universal yaitu setiap manusia harus tahu diri. Orang tahu diri pasti tahu menempatkan diri. Orang yang menempatkan diri pasti tahu membawa diri. Jangan salah tempat, harus tahu sopan santun pergaulan. Kita sekarang melihat di Indonesia, terlalu banyak orang tak tahu diri sehingga banyak kekacauan.

Mengapa kasus Ahmadiyah baru muncul belakangan? Apakah waktu Kiai di MUI belum muncul masalah?
Memang tak pernah bermasalah. Saya juga hanya sepintas saja di MUI. Saya cuma menyelesaikan periode pak Hasan Basri. Waktu itu memang seluruh orang fokus ke reformasi.

Dari zaman Orde baru juga sebenarnya tak ada kasus konflik Ahmadiyah?
Memang tidak ada karena diatur sedemikian rupa oleh pemerintah. Dengan segala kejelekannya, Orde Baru kendalinya sangat kuat. Setelah reformasi kan kebablasan sehingga tak tahu aturan. Demokrasi kebablasan sehingga orang bisa seenaknya. Bebas dengan berkeras.

Dengan situasi sekarang, apakah perlu campur tangan negara?
Mestinya negara punya ketegasan dan campur tangan seperti di Pakistan. Warga Ahmadiyah yang tak mengikuti ketentuan pindah ke London. Menteri Luar Negeri pertama juga dicopot akibat keputusan tegas di Pakistan itu. Sejarahnya jelas.

Dengan keputusan pemerintah soal status Ahmadiyah sebagai non-Islam itu apakah akan menyelesaikan masalah kekerasan terhadap Ahmadiyah?
Iya betul. Kalau begitu, orang sudah saling tahu diri dan menempatkan diri.

Bagaimana mengenai sekelompok orang yang mengatasnamakan agama, misalnya menjelang Ramadan melakukan sweeping sehingga meresahkan warga non-Islam?
Itulah sebahagian yang disebut tak tahu diri. Jadi seenaknya saja, di samping memanfaatkan kelemahan pemerintah. Kalau pemerintah kuat tak akan terjadi. Pengawasan dan kebijakan pemerintah sekarang tak mampu menciptakan apa yang telah dilakukan orde baru meskipun banyak kejelekannya. Ini kenyataan, saya tak bicara mengenai agama tapi kenyataan.

Wawancara selengkapnya bias dibaca di Majalah TEMPO yang terbit Senin (23/8).

POERNOMO GONTHA RIDHO | YANDI M ROFIYANDI

Iklan



Rekomendasi Artikel

Konten sponsor pada widget ini merupakan konten yang dibuat dan ditampilkan pihak ketiga, bukan redaksi Tempo. Tidak ada aktivitas jurnalistik dalam pembuatan konten ini.

 

Video Pilihan

Kementerian Luar Negeri Sebut Indonesia Jadi Contoh Negara yang Berhasil Jaga Persatuan dengan Toleransi

11 hari lalu

Seorang pria bersepeda melintas di dekat Gereja Katolik Santo Petrus (kanan), Grha Layanan Kristen (tengah), dan Masjid At-Taqwa (kiri) di Universitas Pancasila, Jakarta, Jumat, 24 Desember 2021. TEMPO/M Taufan Rengganis
Kementerian Luar Negeri Sebut Indonesia Jadi Contoh Negara yang Berhasil Jaga Persatuan dengan Toleransi

Indonesia merupakan contoh negara yang berhasil meneguhkan persatuan nasional dengan toleransi dan keselarasan antar kelompok agama


Retno Marsudi Membuka Konferensi Internasional Literasi Keagamaan Lintas Budaya

12 hari lalu

Menteri Luar Negeri Retno Marsudi saat wawancara dengan Tempo di kantor Kementerian Luar Negeri, Jakarta, Jumat, 21 Oktober 2022. TEMPO/Tony Hartawan
Retno Marsudi Membuka Konferensi Internasional Literasi Keagamaan Lintas Budaya

Retno Marsudi menilai dialog konstruktif itu penting untuk mengatasi berbagai konflik di seluruh dunia.


Mahfud Md Tegaskan Indonesia Bukan Negara Agama, tapi Negara Beragama

1 Mei 2024

Mahfud MD di UII Yogyakarta Selasa (30/4). Dok.istimewa.
Mahfud Md Tegaskan Indonesia Bukan Negara Agama, tapi Negara Beragama

Mahfud Md, mengatakan relasi agama dan negara bagi Indonesia sebenarnya sudah selesai secara tuntas. Dia menegaskan bahwa Indonesia bukan negara agama, tapi negara beragama.


Prabowo-Gibran Dilantik Oktober 2024, Ini Sosok yang Pertama Kali Menggagas Sumpah Jabatan

25 April 2024

Enam penjabat Walikota dan Bupati diambil sumpah saat dilantik oleh penjabat Gubernur Bey Machmudin di Aula Barat Gedung Sate, Bandung, Jawa Barat, 20 September 2023. Enam kepala daerah sisa masa jabatan 2023-2024 yang dilantik adalah Pj Walikota Bekasi Gani Muhammad, Pj Walikota Sukabumi Kusmana Hartadji, Pj Walikota Bandung Bambang Tirtoyuliono, Pj Bupati Bandung Barat Arsan Latif, Pj Bupati Sumedang Herman Suryatman, dan Pj Bupati Purwakarta Benny Irwan. TEMPO/Prima Mulia
Prabowo-Gibran Dilantik Oktober 2024, Ini Sosok yang Pertama Kali Menggagas Sumpah Jabatan

Ritual sumpah jabatan, yang akan dilakukan Prabowo dan Gibran pertama kali dilakukan pada ribuan tahun lalu. Ini sosok yang mencetuskannya


Mengenal Narsisis Spiritual yang Selalu Sok Paling Benar soal Agama

21 Maret 2024

Ilustrasi pasangan. Dok: StockXpert
Mengenal Narsisis Spiritual yang Selalu Sok Paling Benar soal Agama

Narsisis spiritual akan menggunakan ajaran agama dengan maksud membuat orang memenuhi keinginannya atau menyalahkan tindakan orang lain.


Ini Respons Berbagai Pihak soal Rencana KUA Jadi Tempat Pernikahan Semua Agama

27 Februari 2024

Suasana ijab kabul pasangan pengantin April dan Iyan di Kantor Urusan Agama, Kecamatan Makassar, Jakarta Timur, Sabtu, 4 April 2020. TEMPO/IJAR KARIM
Ini Respons Berbagai Pihak soal Rencana KUA Jadi Tempat Pernikahan Semua Agama

Rencana Yaqut Cholil Qoumas menjadikan KUA sebagai sentral pelayanan keagamaan mendapat berbagai respons.


Soal Rencana KUA Jadi Tempat Pernikahan Semua Agama, Apa Kata SETARA Institute?

27 Februari 2024

Pasangan calon pengantin, April dan Iyan bersiap menikah di Kantor Urusan Agama, Kecamatan Makassar, Jakarta Timur, Sabtu, 4 April 2020. Pasangan ini terpaksa menunda rencana resepsi pernikahan mereka karena larangan selama pandemi virus corona. TEMPO/IJAR KARIM
Soal Rencana KUA Jadi Tempat Pernikahan Semua Agama, Apa Kata SETARA Institute?

Direktur Eksekutif SETARA Institute, Halili Hasan, mengatakan rencana KUA jadi tempat pernikah semua agama harus dituangkan dalam PP atau Perpres.


Apa Saja Agama Tertua di Dunia? Ini Daftar dan Sejarahnya

29 Januari 2024

Ada beberapa agama tertua di dunia, di antaranya adalah Buddha dan Hindu. Agama ini sudah muncul sekitar 1.500 SM. Berikut sejarahnya. Foto: Canva
Apa Saja Agama Tertua di Dunia? Ini Daftar dan Sejarahnya

Ada beberapa agama tertua di dunia, di antaranya adalah Buddha dan Hindu. Agama ini sudah muncul sekitar 1.500 SM. Berikut sejarahnya.


Ketua Fraksi PAN Ungkap Video Zulhas yang Bilang Orang-orang Tak Lagi Ucap Amin saat Salat Disalahartikan

20 Desember 2023

Menteri Perdagangan (Mendag) Zulkifli Hasan alias Zulhas bersalaman dengan wraga usai blusukan di Pasar TOS 3000 Jodoh, Batam, Minggu (17/12/2023). TEMPO/Yogi Eka Sahputra
Ketua Fraksi PAN Ungkap Video Zulhas yang Bilang Orang-orang Tak Lagi Ucap Amin saat Salat Disalahartikan

Ketua Fraksi PAN menyatakan tak ada sedikit pun niat Zulhas melecehkan agama.


10 Agama Terbesar di Dunia 2023 Berdasarkan Jumlah Pemeluknya , Islam Ke Berapa?

10 November 2023

Bangunan Gereja Ortodok di pulau Kizhi di Rusia ini menjadi bangunan kayu terbesar dan tertinggi di dunia. Tinggi bangunan yang seluruhnya terbuat dari kayu ini mencapai 37,5 meter. Wayfaring.info
10 Agama Terbesar di Dunia 2023 Berdasarkan Jumlah Pemeluknya , Islam Ke Berapa?

Berikut daftar 10 agama terbesar di dunia 2022 berdasarkan jumlah pengikutnya, pertama Kristen