Lupa Kata Sandi? Klik di Sini

atau Masuk melalui

Belum Memiliki Akun Daftar di Sini


atau Daftar melalui

Sudah Memiliki Akun Masuk di Sini

Konfirmasi Email

Kami telah mengirimkan link aktivasi melalui email ke rudihamdani@gmail.com.

Klik link aktivasi dan dapatkan akses membaca 2 artikel gratis non Laput di koran dan Majalah Tempo

Jika Anda tidak menerima email,
Kirimkan Lagi Sekarang

MUI Sarankan Indonesia Siapkan Diplomasi Jalur Kedua untuk Bela Palestina, Apa Itu?

Reporter

Editor

Sapto Yunus

image-gnews
Ratusan massa menggelar aksi bela Palestina di depan Kantor Kedutaan Besar Amerika Serikat (Kedubes AS), Sabtu, 8 Juni 2024. Massa aksi membawa bendera hitam dan putih dan kain hiam Panjang bertuliskan kalimat syahadat yang dibentangkan di depan Kedubes AS. TEMPO/Martin Yogi Pardamean
Ratusan massa menggelar aksi bela Palestina di depan Kantor Kedutaan Besar Amerika Serikat (Kedubes AS), Sabtu, 8 Juni 2024. Massa aksi membawa bendera hitam dan putih dan kain hiam Panjang bertuliskan kalimat syahadat yang dibentangkan di depan Kedubes AS. TEMPO/Martin Yogi Pardamean
Iklan

TEMPO.CO, JakartaWakil Sekretaris Komisi Dakwah Majelis Ulama Indonesia atau MUI K.H. Khariri Makmun mengatakan Indonesia perlu menyiapkan diplomasi jalur kedua (second track diplomacy) dalam perjuangan membela Palestina, alih-alih dengan melakukan unjuk rasa yang kadang ditumpangi dengan agenda khilafah.

“Maksudnya adalah dengan mendatangkan figur yang dipandang netral dan tidak mewakili pemerintah untuk melakukan penjajakan dengan para tokoh Hamas,” kata Khariri dalam keterangannya di Jakarta, Rabu, 12 Juni 2024.

Direktur Eksekutif Intersolutional Conference of Islamic Scholars (ICIS) ini menyebutkan upaya ini sama seperti yang dilakukan Indonesia saat pertama kali Taliban berkuasa di Afghanistan. Kala itu, Indonesia juga memfasilitasi pembicaraan langsung dengan tokoh-tokoh Taliban yang ada di Qatar.

“Belajar dari pengalaman sebelumnya, saya rasa perlu ada dialog dengan kelompok-kelompok garis keras seperti Hamas melalui pendekatan second track diplomacy,” ujarnya.

Khariri berharap masyarakat Indonesia bisa melihat persoalan Palestina dengan profesional. Platform kemanusiaan harus menjadi landasan penyelesaian konflik di Tanah Para Nabi itu, karena banyak hal yang terjadi di Palestina tidak sesederhana yang dilihat oleh mata.

“Hanya Indonesia dengan negara-negara tertentu nyatanya tidak mampu. Bahkan Organisasi Konferensi Islam (OKI) saja yang berisi banyak negara Timur Tengah belum bisa meredam konflik. Dibutuhkan kekuatan lintas negara, agama, dan ideologi untuk menyelesaikan konflik Palestina-Israel,” ujar dia.

Pengasuh Pesantren Algebra di Ciawi, Kabupaten Bogor ini mengatakan peristiwa penyerangan kamp pengungsian oleh Israel di Rafah, Gaza telah menyita perhatian dunia. Banyak korban berjatuhan dari masyarakat sipil dianggap sebagai niat sesungguhnya Zionis Israel melepaskan roket, dan sudah bisa dikatakan sebagai genosida di abad modern.

Perhatian datang dari seluruh penjuru dunia, termasuk di Indonesia. Agresi militer Israel terhadap Palestina menjadi permasalahan yang tidak kunjung usai, menjurus pada genosida dengan serangan membabi buta menewaskan ribuan nyawa rakyat Palestina. Dia menuturkan cita-cita kemerdekaan masih jauh dari harapan, kondisi diperparah oleh standar ganda hak asasi manusia (HAM) yang disematkan oleh sekutu Israel terhadap Palestina.

MUI Sayangkan Aksi Kemanusiaan Ditumpangi Agenda Khilafah 

Khariri menyayangkan ada pihak-pihak yang memanfaatkan penderitaan rakyat Palestina untuk melancarkan narasi politik apa pun, termasuk yang bernapaskan khilafah.

“Mem-framing isu kemanusiaan di Palestina dengan agenda khilafah justru akan merugikan rakyat Palestina,” ujarnya.

Dia menyebut Palestina sudah menjadi isu global yang berkaitan dengan pelanggaran HAM, genosida, dan kejahatan kemanusiaan. Aktor-aktor yang menggerakkan isu Palestina semakin meluas dan tidak dibatasi oleh sentimen negara, suku, dan ras.

“Mari kita tunjukkan kepedulian bersama dengan mengawal kemerdekaan dan keadilan untuk Palestina agar tidak ditumpangi oleh pengusung ideologi khilafah,” kata Khariri.

Khariri menambahkan pengerahan massa dalam demonstrasi “Bela Palestina” kadang malah berkontribusi pada destabilisasi Indonesia. Khilafah adalah salah satu isu yang sering diangkat dalam kesempatan tersebut. 

Padahal, kata dia, demonstrasi di dalam Indonesia sendiri bukanlah cara yang efektif dalam menyuarakan dukungan diplomasi pada Palestina di depan wajah dunia internasional.

“Upaya-upaya yang kontraproduktif dalam mendukung Palestina justru mereduksi dan mengecilkan segala perjuangan Indonesia untuk Palestina,” kata dia.

Pilihan editor: Sederet Pesan PP Muhammadiyah Ihwal Revisi UU TNI dan Polri

Iklan



Rekomendasi Artikel

Konten sponsor pada widget ini merupakan konten yang dibuat dan ditampilkan pihak ketiga, bukan redaksi Tempo. Tidak ada aktivitas jurnalistik dalam pembuatan konten ini.

 

Video Pilihan

Houthi Terus Serang Kapal Dagang, Kapal Induk Nuklir Amerika Serikat Tiba

8 jam lalu

Kapal induk Amerika Serikat USS Theodore Roosevelt beroperasi di Laut Merah dan sekitarnya. US Central Command photo.
Houthi Terus Serang Kapal Dagang, Kapal Induk Nuklir Amerika Serikat Tiba

Kapal induk bertenaga nuklir Amerika Serikat USS Theodore Roosevelt tiba di Laut Merah untuk menghadapi milisi Houthi di Yaman.


ICJ akan Keluarkan Opini Hukum Terkait Pendudukan Israel di Palestina

9 jam lalu

Seorang pria mengibarkan bendera Palestina ketika orang-orang melakukan protes pada hari sidang publik yang diadakan oleh Mahkamah Internasional (ICJ) untuk memungkinkan para pihak memberikan pandangan mereka mengenai konsekuensi hukum pendudukan Israel di wilayah Palestina sebelum akhirnya mengeluarkan keputusan yang tidak mengikat. pendapat hukum, di Den Haag, Belanda, 21 Februari 2024. REUTERS/Piroschka van de Wouw
ICJ akan Keluarkan Opini Hukum Terkait Pendudukan Israel di Palestina

Mahkamah Internasional (ICJ) mengatakan akan mengeluarkan opini hukum terkait tindakan Israel di wilayah pendudukan Palestina


Serangan Israel Targetkan Panglima Militer Hamas di Gaza, Tewaskan 50 Warga Palestina

11 jam lalu

Ekspresi wanita pasca serangan Israel di daerah Al-Mawasi di tengah konflik Israel-Hamas, di Khan Younis di selatan Jalur Gaza 13 Juli 2024. REUTERS/Hatem Khaled
Serangan Israel Targetkan Panglima Militer Hamas di Gaza, Tewaskan 50 Warga Palestina

Radio Angkatan Darat mengatakan tidak jelas apakah panglima militer Hamas di Gaza, Mohammed Deif, terbunuh dalam serangan di zona aman itu


Serangan Udara Israel di Area Zona Aman Gaza Tewaskan Lebih dari 50 Orang

12 jam lalu

Sejumlah pria membawa pengungsi  yang terluka pasca serangan Israel di daerah Al-Mawasi di tengah konflik Israel-Hamas, di Khan Younis di selatan Jalur Gaza 13 Juli 2024. REUTERS/Hatem Khalederah A
Serangan Udara Israel di Area Zona Aman Gaza Tewaskan Lebih dari 50 Orang

Lebih dari 50 orang tewas dan sekitar 90 lainnya terluka akibat serangan udara Israel di zona aman daerah al-Mawasi, di barat Khan Younis, Gaza


UNRWA Laporkan Penganiayaan Staf yang Ditahan Israel

12 jam lalu

Komisaris Jenderal UNRWA Philippe Lazzarini. REUTERS/Mohamed Azakir
UNRWA Laporkan Penganiayaan Staf yang Ditahan Israel

Badan PBB untuk Pengungsi Palestina (UNRWA) pada Jumat mengatakan stafnya dari Jalur Gaza yang ditahan oleh tentara Israel mengalami penganiayaan


Kronologi Israel Mencuri Tanah Palestina

17 jam lalu

Pemukiman Yahudi yang dibangun pemerintah Israel di wilayah ilegal di Tepi Barat dan Yerusalem Timur.
Kronologi Israel Mencuri Tanah Palestina

Tahun ini, Israel telah merampas lebih banyak tanah secara ilegal dibandingkan dengan gabungan selama 20 tahun terakhir.


Netanyahu Dilaporkan Kendalikan Sendiri Negosiasi dengan Hamas

18 jam lalu

Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu menghadiri rapat kabinet di Bible Lands Museum di Yerusalem pada 5 Juni 2024. REUTERS
Netanyahu Dilaporkan Kendalikan Sendiri Negosiasi dengan Hamas

Ada ketakutan Netanyahu mencoba menghalangi kesepakatan dengan Hamas menyusul perselisihan antara perdana menteri dan badan keamanan Israel


Houthi Akui Serang Sebuah Kapal Dua Kali, Ini Penyebabnya

18 jam lalu

Tentara Yaman dan milisi Houthi menyerang kapal yang berhubungan dengan Israel di Laut Hitam. Irna news
Houthi Akui Serang Sebuah Kapal Dua Kali, Ini Penyebabnya

Juru bicara Houthi mengatakan operasi kelompok itu akan terus berlanjut sampai serangan Israel terhadap warga Palestina di Gaza disetop


Pemerintah Jerman Dituding Blokir Upaya Medis bagi Anak-anak Gaza

20 jam lalu

Seorang anak Palestina digendong ibunya saat dirawat di koridor rumah sakit Nasser, di Khan Younis, di Jalur Gaza selatan, 8 Juli 2024. REUTERS/Mohammed Salem
Pemerintah Jerman Dituding Blokir Upaya Medis bagi Anak-anak Gaza

Organisasi bantuan Jerman menuduh pemerintah memblokir bantuan medis yang sangat dibutuhkan bagi anak-anak yang terluka parah di Gaza


Israel-Mesir Rundingkan Pengawasan Elektronik di Perbatasan Gaza

21 jam lalu

Kendaraan militer Israel saat memasuki wilayah Rafah,  ketika Israel mengklaim kendali atas perbatasan Rafah di Jalur Gaza selama konfliknya dengan kelompok Islam Palestina Hamas, dalam gambar diam dari video media sosial yang dirilis 7 Mei 2024. ADMMA via REUTERS
Israel-Mesir Rundingkan Pengawasan Elektronik di Perbatasan Gaza

Israel dan Mesir sedang melakukan pembicaraan mengenai sistem pengawasan elektronik di sepanjang perbatasan antara Gaza dan Mesir.