Yenny Wahid Disanding-sandingkan dengan Anies Baswedan untuk Pilpres 2024, Begini Profil Putri Gus Dur

Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan dan Ketua Umum Pengurus Pusat Federasi Panjat Tebing Indonesia (PP FPTI) Yenny Wahid di Balai Kota, Jakarta Pusat, Senin, 19 September 2022. TEMPO/Lani Diana

TEMPO.CO, JakartaYenny Wahid disebut sebagai tokoh Nahdlatul Ulama yang bisa disandingkan dengan calon presiden usungan Partai NasDem, Anies Baswedan. Namun menurut Yenny, urusan nama calon presiden dan calon wakil presiden merupakan urusan internal Partai NasDem.

"Duh enak lagi, kemarin Pak Ganjar, sekarang Pak Anies, ya masyaallah," kata Yenny saat ditemui Tempo, Ahad, 15 Januari 2022.

Baca: Putri Gus Dur Yenny Wahid Temui Anies Bilang Minta Tips Sukses Formula-E

Sebelumnya, politikus NasDem Effendy Choiri alias Gus Choi mengatakan ada sejumlah nama dari NU yang bisa menjadi calon wakil presiden untuk Anies Baswedan.

Adapun nama-nama yang dimaksud yakni Gubernur Jawa Timur Khofifah Indar Parawansa, Wakil Gubernur Jawa Tengan Taj Yasin Maimoen, hingga Yenny Wahid.

Siapakah Yenny Wahid? 

Yenny Wahid merupakan anak kedua dari pasangan Abdurrahman Wahid (Gus Dur) dan Sinta Nuriyah. Ia mempunyai seorang kakak, Alisa Wahid dan dua orang adik, Anita Wahid dan Inayah Wahid.

Yenny memiliki nama lengkap Zannuba Ariffah Chafsoh. Ia lahir 29 Oktober 1974 dan merupakan seorang politikus Indonesia dan aktivis Nahdlatul Ulama (NU). 

Pada 15 Oktober 2009, Yenny resmi menikah dengan Dhorir Farisi. Pasangan ini dikaruniai tiga orang anak, yaitu Malica Aurora Madhura, Amira, dan Raisa Isabella Hasna.

Mengutip situs Universitas STEKOM Semarang, Yenny menganut pola pikir islam moderat. Sosoknya mengutamakan kedamaian dan menghargai pluralisme. 

Yenny Wahid merupakan alumni SMA Negeri 28 Jakarta, ia lulus pada 1992. Kemudian dirinya melanjutkan studi Psikologi di Universitas Indonesia. 

Atas saran ayahnya, Yenny memutuskan keluar dari Universitas Indonesia dan melanjutkan pendidikan Jurusan Desain dan Komunikasi Visual di Universitas Trisakti. Setelahnya Yenny melanjutkan Studi Administrasi Publik di Universitas Harvard, Boston.

Baca: Yenny Wahid Sebut Banyak Persamaan dan Pengalaman dengan Ganjar

Karier Yenny Wahid

Selepas mendapat gelar sarjana Desain dan Komunikasi Visual dari Universitas Trisakti, Yenny memutuskan menjadi wartawan. Ia menjadi koresponden koran terbitan Australia, The Sydney Morning Herald dan The Age (Melbourne) antara 1997 dan 1999. Liputannya mengenai Timor Timur pasca referendum mendapatkan anugerah Walkley Award.

Yenny juga terlibat dalam peliputan di Jakarta yang mencekam menjelang Reformasi 1998. Yenny berhenti dari pekerjaannya saat Gus Dur terpilih menjadi presiden RI ke-4. Sejak itu, Yenny menempati posisi Staf Khusus Presiden Bidang Komunikasi Politik, dan selalu mendampingi ayahnya. 

Sekitar 2004, Yenny menjabat sebagai direktur Wahid Institute yang saat itu baru berdiri. Ia sempat menjabat staf khusus bidang Komunikasi Politik selama satu setahun di masa pemerintahan Susilo Bambang Yudhoyono.

Namun Yenny mengundurkan diri dengan alasan tidak ingin ada perbedaan kepentingan dengan Partai Kebangkitan Bangsa (PKB). Sebab kala itu dirinya menjabat Sekjen Partai PKB periode 2005-2010. 

Yenny kemudian mendirikan partai politik sendiri dengan nama Partai Kedaulatan Bangsa. Pada 2012, Partai Kedaulatan Bangsa dan Partai Indonesia Baru (PIB), yang dipimpin oleh Kartini Sjahrir, melebur menjadi satu dengan nama Partai Kedaulatan Bangsa Indonesia Baru (PKBIB). Yenny ditunjuk sebagai ketua umum partai tersebut.

Pada 2009, Yenny dinobatkan sebagai salah satu penerima penghargaan Young Global Leader oleh World Economic Forum. Yenny juga merupakan anggota dari Global Council on Faith.

Pada Januari 2020, ia ditunjuk menjadi Komisaris Independen Garuda Indonesia. Di mana dirinya dipilih sebagai perwakilan publik. Tak lama kemudian ia mengundurkan diri.

Zannuba Ariffah Chafsoh alias Yenny Wahid resmi mengundurkan diri sebagai Komisaris Independen PT Garuda Indonesia (Persero) Tbk. Yenny menandatangani surat pengunduran dirinya pada Jumat, 13 Agustus 2021.

“Untuk membantu mengurangi biaya-biaya yang dikeluarkan Garuda, saya memutuskan untuk mengundurkan diri dari posisi saya sebagai komisaris independen. Semoga langkah kecil ini membawa manfaat bagi perusahaan, agar lebih bisa cost efficient, sehingga bisa lebih lincah mengudara,” kata Yenny Wahid dalam akun Instagram pribadinya.

Selanjutnya: Pertemuan Anies baswedan dan Yenny Wahid terakhir kali pada...






Anggota DPRD Apresiasi Heru Budi Tanam Pohon, Minta Dinas Pertanaman Diawasi

6 jam lalu

Anggota DPRD Apresiasi Heru Budi Tanam Pohon, Minta Dinas Pertanaman Diawasi

Sejak dilantik menggantikan Anies Baswedan, Heru Budi sudah melakukan penanaman 2.700 pohon untuk penghijauan Jakarta.


Ditanya Soal Reshuffle Kabinet, Zulhas: Urusan Presiden, Urusan Saya Beras dan Cabai

9 jam lalu

Ditanya Soal Reshuffle Kabinet, Zulhas: Urusan Presiden, Urusan Saya Beras dan Cabai

Zulkifli Hasan tak mau berkomentar soal reshuffle kabinet yang akan dilakukan Presiden Jokowi.


Harlah Satu Abad, NU Depok Bukan Emprit Lagi

10 jam lalu

Harlah Satu Abad, NU Depok Bukan Emprit Lagi

Ketua PCNU Kota Depok itu meminta agar seluruh kader bergembira karena menjadi saksi sejarah perayaan satu abad NU.


Dishub DKI Belum Pikirkan Teknologi ERP, Sempat Gagal Lelang di Era Anies Baswedan

11 jam lalu

Dishub DKI Belum Pikirkan Teknologi ERP, Sempat Gagal Lelang di Era Anies Baswedan

Pemprov DKI pernah gagal melakukan lelang tekonologi ERP pada 2018 sebab satu peserta lelang mengundurkan diri karena menganggap proyek tidak pasti.


Pertemuan Jokowi dan Surya Paloh Disebut Bahas Pencalonan Anies Baswedan

11 jam lalu

Pertemuan Jokowi dan Surya Paloh Disebut Bahas Pencalonan Anies Baswedan

Pengamat politik Hendri Satrio meyakini pertemuan antara Jokowi dengan Surya Paloh pada Kamis kemarin membahas soal pencalonan Anies Baswedan


Jokowi dan Nadem Renggang Gara-gara Capres

13 jam lalu

Jokowi dan Nadem Renggang Gara-gara Capres

Hubungan Presiden Jokowi dengan Partai NasDem merenggang setelah ketua umum partai itu, Surya Paloh, mengumumkan Anies sebagai capres 2024.


Jokowi soal Kabar Reshuffle Rabu Pon Pekan Depan: Nanti Tunggu Saja

14 jam lalu

Jokowi soal Kabar Reshuffle Rabu Pon Pekan Depan: Nanti Tunggu Saja

Sebelum ini, Jokowi juga selalu meminta publik untuk menunggu rencana reshuffle.


Jokowi soal Pertemuan dengan Surya Paloh Bahas Reshuffle: Mau Tau Aja

16 jam lalu

Jokowi soal Pertemuan dengan Surya Paloh Bahas Reshuffle: Mau Tau Aja

Di sisi lain, Jokowi masih memberikan jawaban yang sama ketika ditanya soal reshuffle.


Peringatan Satu Abad NU, 11 Ribu Kader Depok Gelar Apel Akbar

17 jam lalu

Peringatan Satu Abad NU, 11 Ribu Kader Depok Gelar Apel Akbar

Ribuan kader Nahdlatul Ulama (NU) Depok menggelar apel akbar dalam rangka memperingati satu abad NU


Pertemuan Jokowi - Surya Paloh, Pengamat Sebut Momentum Rekonsiliasi Politik

1 hari lalu

Pertemuan Jokowi - Surya Paloh, Pengamat Sebut Momentum Rekonsiliasi Politik

Adi Prayitno, menyebut pertemuan empat mata antara Surya Paloh dengan Jokowi merupakan pertanda hubungan keduanya baik-baik saja