Komitmen Bersih-bersih Polri dari Mafia Tambang, Kapolri: Dimulai dari Kasus Ismail Bolong

Kapolri Jenderal Listyo Sigit Prabowo memberi keterangan pers terkait penyalah gunaan narkoba oleh anggota polisi di Mabes Polri, Jakarta. Jumat, 14 Oktober 2022. Dalam keteranganya Kapolri membenarkan adanya penggunaan narkoba oleh calon Kapolda Jatim, Irjen Teddy Minahasa serta memberi perintah pada Kadiv Propam untuk menjemput dan memeriksanya. TEMPO/ Febri Angga Palguna

TEMPO.CO, Jakarta - Kapolri Jenderal Listyo Sigit Prabowo mengatakan, ia masih berkomitmen melakukan bersih-bersih internal dari mafia tambang. Menurut Listyo, hal itu akan dimulai dengan mengusut kasus Ismail Bolong.

Sigit menyebut Ismail merupakan titik awal bagi Polri untuk menyelidiki aktivitas suap tambang di tubuh kepolisian. Ia berkata polisi akan memulai mencari bukti-bukti terkait tambang ilegal mulai dari Ismail Bolong.

"Tentu kami mulai dari Ismail Bolong dahulu. Nanti dari sana, lalu kami periksa. Karena kalau pidana harus ada alat buktinya,” kata Listyo Sigit pada Sabtu 26 November 2022.

Dalam proses pengusutan kasus tambang di kepolisian tersebut, Sigit mengatakan pihaknya sudah mengupayakan sejumlah upaya penegakkan hukum. Ia menyebut sejauh ini Polri telah memanggil dan melakukan pencarian terhadap Ismail Bolong.

“Tentu proses pencarian kan itu strategi dari kepolisian ada. Panggilan ada juga,” ujar dia saat ditemui di area  Gelora Bung Karno.

Baca juga: Soal Setoran Tambang Ilegal ke Pejabat Polri, Hendra Kurniawan: Tunggu Saja Ismail Bolong Sedang Dicari

Dalam proses pencarian Ismail Bolong sendiri, Listyo menyebut Polri telah membentuk tim yang akan melakukan pencarian. Ia menjelaskan tim tersebut berisi para anggota kepolisian yang berasal dari Mabes Polri maupun Polda Kalimantan Timur.

“Ismail Bolong sekarang tentunya sudah ada tim yang mencari. Ditunggu saja,” ujarnya.

Nama Ismail Bolong, bekas anggota Polri berpangkat ajun inspektur satu itu mencuat setelah video pengakuannya tentang beking tambang batu bara ilegal di Kalimantan Timur viral.

Ismail yang merupakan pengusaha tambang ilegal mengaku menyetor sejumlah uang ke pejabat tinggi Polri agar bisnisnya tak mengalami gangguan. Salah satu yang disebut adalah Kabareskrim Komisaris Jenderal Agus Andrianto.

Laporan Ismail soal itu dikabarkan pernah masuk ke Divisi Profesi dan Pengamana atau Propam Polri yang saat tiu dipimpin Inspektur Jenderal Ferdy Sambo. Ferdy kini menjadi terdakwa dalam kasus pembunuhan berencana dan obstruction of justice pembunuhan Brigadir Yosua.

Ferdy membenarkan ada laporan mengenai kasus tambang batu bara ilegal itu. Selang dua hari kemudian, eks Kepala Biro Pengamanan Internal Divisi Propam Polri Hendra Kurniawan ikut membenarkan soal itu. Hendra juga membenarkan soal nama Agus yang ikut terseret kasus tersebut.

Kabareskrim Komjen Agus Andrianto buru-buru membantah pernyataan tersebut. Ia menduga Ismail Bolong diplot oleh kubu Sambo cs untuk menjatuhkan namanya,

"Jangan-jangan mereka yang terima dengan tidak teruskan masalah, lempar batu untuk alihkan isu," kata Agus pada Jumat 25 November 2022 lalu.

 Baca juga:  Hendra Kurniawan Akui Ada Nama Kabareskrim dalam Kasus Ismail Bolong Cs

Zulnis Firmansyah






Salah Prosedur Penetapan Mahasiswa UI Tersangka, Penyidik Polda Metro Jalani Sidang Kode Etik

9 jam lalu

Salah Prosedur Penetapan Mahasiswa UI Tersangka, Penyidik Polda Metro Jalani Sidang Kode Etik

Beberapa penyidik Polda Metro Jaya menjalani sidang kode etik akibat adanya salah prosedur penetapan tersangka mahasiswa UI yang tewas ditabrak.


Jokowi dan Gibran Sama-sama Meradang Soal Tambang Ilegal, Apa Kata Mereka?

11 jam lalu

Jokowi dan Gibran Sama-sama Meradang Soal Tambang Ilegal, Apa Kata Mereka?

Jokowi mengungkapkan ekspor tambang ilegal mengurangi pendapatan negara. Sementara Gibran pernah mengungkapkan bekingan tambang ilegal mengerikan.


TPNPB-OPM Bakar Pesawat Susi Air, Wakil Ketua DPR Minta TNI-Polri Tindak Tegas

14 jam lalu

TPNPB-OPM Bakar Pesawat Susi Air, Wakil Ketua DPR Minta TNI-Polri Tindak Tegas

Wakil Ketua DPR menilai pemerintah selama ini telah memberikan banyak toleransi terhadap teror yang dilakukan kelompok TPNPB-OPM.


Pengacara Chuck Putranto Sebut Tak Ada Bukti Kliennya Perusak DVR CCTV

14 jam lalu

Pengacara Chuck Putranto Sebut Tak Ada Bukti Kliennya Perusak DVR CCTV

Pengacara Chuck Putranto, Daniel Sony Pardede menyebut kliennya bukan pelaku pemusnahan rekaman CCTV yang mengungkap skenario pembunuhan


Upaya Baiquni Wibowo Backup Rekaman CCTV Dianggap Penolakan Perintah Ferdy Sambo

16 jam lalu

Upaya Baiquni Wibowo Backup Rekaman CCTV Dianggap Penolakan Perintah Ferdy Sambo

Tim kuasa hukum mengatakan Baiquni Wibowo tidak pernah menerima langsung perintah dari Ferdy Sambo.


Duplik Baiquni Wibowo Singgung Soal Penyerahan Rekaman CCTV Lingkungan Rumah Dinas Ferdy Sambo

18 jam lalu

Duplik Baiquni Wibowo Singgung Soal Penyerahan Rekaman CCTV Lingkungan Rumah Dinas Ferdy Sambo

Tim kuasa hukum menilai jaksa tak menghargai tindakan Baiquni WIbowo yang menyerahkan rekaman CCTV lingkungan rumah dinas Ferdy Sambo secara sukarela.


Jokowi Sebut Ekspor Tambang Ilegal Bikin Penerimaan Negara Berkurang

19 jam lalu

Jokowi Sebut Ekspor Tambang Ilegal Bikin Penerimaan Negara Berkurang

Jika ekspor ilegal maupun tambang ilegal ini masih berjalan, kata Jokowi, maka proses hilirisasi dan industrialisasi dipastikan menjadi terganggu.


Sidang Obsturction of Justice Pembunuhan Brigadir Yosua, Chuck Putranto Akan Ajukan Duplik Hari Ini

19 jam lalu

Sidang Obsturction of Justice Pembunuhan Brigadir Yosua, Chuck Putranto Akan Ajukan Duplik Hari Ini

Terdakwa kasus obstruction of justice pembunuhan Brigadir Yosua, Chuck Putranto, akan mengajukan duplik hari ini.


Kasus Pengubahan Putusan MK: Jokowi Diminta Lakukan Ini

20 jam lalu

Kasus Pengubahan Putusan MK: Jokowi Diminta Lakukan Ini

Advokat Zico Leonardo Djagardo Simanjunta mengirimkan surat kepada Presiden Jokowi soal kasus pengubahan putusan MK.


Babak Akhir Kasus Pembunuhan Berencana Yosua: Vonis Ferdy Sambo 13 Februari

22 jam lalu

Babak Akhir Kasus Pembunuhan Berencana Yosua: Vonis Ferdy Sambo 13 Februari

Sidang kasus pembunuhan berencana terhadap Brigadir Yosua segera memasuki babak akhir. Vonis Ferdy Sambo akan dibacakan Senin, 13 Februari.