Jalani Pelimpahan Tahap II, Bripka Ricky Rizal Klarifikasi Sangkaan Pasal Pembunuhan Berencana

Tersangka pembunuhan Kuat Maruf (kiri) dan Ricky Rizal (kanan) mengenakan rompi tahanan Kejaksaan Agung saat dihadirkan dalam pelimpahan berkas tahap kedua di Jakarta, Rabu, 5 Oktober 2022. Dalam perlimpahan kasus pembunuhan Brigadir J dihadirkan sejumlah tersangka di antaranya: Kuat Maruf, Ricky Rizal, Ferdy Sambo, Putri Candrawathi, AKBP Arif Rahman, Kompol Baiquni Wibowo, Kompol Chuck Putranto, dan AKP Irfan Widyanto. Tempo/ Febri Angga Palguna

TEMPO.CO, Jakarta - Pengacara Bripka Ricky Rizal Erman Umar menyatakan pelimpahan tahap kedua yang dijalani kliennya juga bertujuan untuk mengklarifikasi dakwaan sesuai Berita Acara Pemeriksaan. Erman menyatakan kliennya tak ikut dalam perencanaan pembunuhan seperti dakwaan polisi. 

Erman menyatakan klarifikasi ini diperlukan agar kliennya bisa mendapat dakwaan sesuai dengan fakta pada persidangan nantinya.

"Jadi untuk klarifikasi saja, jadi ada beberapa. Pertama klarifikasi apa benar kamu didakwa disangkakan (pembunuhan berencana)? yang kedua, itu yang agak-agak jebakan itu yang saya bilang saya suruh jawabnya seperti itu tulisan juga soalnya sudah tercetak saya bilang dia memang disangkakan, tapi dia akan memberikan klarifikasi lagi di luar BAP itu," kata Erman saat ditanya Tempo di Kantor Kejaksaan Agung, Jakarta Selatan pada Rabu, 5 Oktober 2022.

Polisi melakukan penyerahan tahap kedua kasus pembunuhan Brigadir J alias Nofriansyah Yosua Hutabarat ke Kejaksaan Agung pada Rabu, 5 Oktober 2022. Polisi juga melakukan pelimpahan tahap kedua dalam kasus menghalang-halangi penegakan hukum atau obstruction of justice.

Baca: Ferdy Sambo: Istri Saya Tidak Bersalah, Justru Jadi Korban

Bripka Ricky Rizal menolak disebut ikut merencanakan pembunuhan

Erman menyatakan bahwa kliennya masih diduga ikut merencanakan pembunuhan Brigadir J. Menurutnya, Ricky hanyalah korban keadaan dalam kejadian ini.

"Kalau sekarang kan dia dianggap seolah ikut merencanakan. Saya anggap dia adalah korban keadaan, dia kan sebenarnya tugasnya di Magelang untuk penjagaan (anak Sambo) itu kan. Nah kan karena sekarang ibu Sambo merasa sakit, kamu ikut antar deh ke Jakarta," kata Erman. 

Erman juga menjelaskan bahwa kondisi Ricky masih dalam tekanan. Namun ia mengungkapkan bahwa kliennya sudah siap jika harus menghadapi persidangan nanti.

"Kalau kondisinya menurut saya dia apa ya, ya mungkin dia tertekan selama ini tetapi dia siap untuk dihadapi pengadilan ini supaya plong," ujarnya.

Baca: PN Jakarta Selatan Lakukan Persiapan Sidang Ferdy Sambo Cs

Bripka Ricky Rizal merupakan salah satu tersangka dalam kasus pembunuhan berencana terhadap Nofriyansah Yosua Hutabarat alias Brigadir J. Ia menjadi tersangka bersama Ferdy Sambo, Bharada E alias Richard Eliezer Pudihang Lumiu, Kuat Ma'ruf dan Putri Candrawathi.

Polisi menjerat para tersangka ini dengan Pasal 338 subsider Pasal 340 juncto Pasal 55 dan 56 KUHP.  Mereka terancam hukuman mati.

Ricky Rizal, menurut Erman menolak mengaku salah karena tidak sengaja terlibat dalam pembunuhan Brigadir J. Menurut Erman, Ricky memang sempat diminta untuk menembak Yosua oleh Ferdy Sambo saat mereka baru tiba di Magelang, namun dia menolaknya. Perintah itu kemudian diberikan kepada Bharada E

Saat kejadian, Erman menyatakan bahwa Ricky juga tak menduga Ferdy akan langsung mengeksekusi Yosua di rumah dinasnya. Dia juga mengaku tak melihat secara jelas kejadian itu karena berdiri di belakang dan sedang sibuk menjawab panggilan handie talkie dari ajudan Sambo lainnya. 

Erman juga sempat menyatakan bahwa Bripka Ricky Rizal akan mengajukaan permohonan menjadi justice collaborator ke Lembaga Perlindungan Saksi dan Korban (LPSK). Namun belakangan dia mengurungkan niatnya itu. 






Richard Eliezer Ungkap Ferdy Sambo dan Putri Candrawathi Punya Lemari Penyimpanan Senjata Api

3 jam lalu

Richard Eliezer Ungkap Ferdy Sambo dan Putri Candrawathi Punya Lemari Penyimpanan Senjata Api

Richard Eliezer menyatakan melihat lemari penuh senjata api di kamar Ferdy Sambo dan Putri Candrawathi


Ricky Rizal Bantah Cerita Richard Eliezer Soal Mau Menabrakan Mobil untuk Bunuh Brigadir Yosua

6 jam lalu

Ricky Rizal Bantah Cerita Richard Eliezer Soal Mau Menabrakan Mobil untuk Bunuh Brigadir Yosua

Ricky Rizal membantah kesaksian Richard Eliezer yang menyebut dirinya sempat memiliki ide untuk menabrakkan mobil demi membunuh Yosua.


Richard Eliezer Ungkap Ferdy Sambo Sempat Tertawa Saat Ceritakan Eksekusi Brigadir Yosua

7 jam lalu

Richard Eliezer Ungkap Ferdy Sambo Sempat Tertawa Saat Ceritakan Eksekusi Brigadir Yosua

Richard Eliezer menyatakan bahwa Ferdy Sambo tertawa saat menyatakan dirinya salah menggunakan senjata saat mengeksekusi Brigadir Yosua.


Pelapor Kabareskrim Komjen Agus Andrianto ke KPK Serahkan Alat Bukti Ini

8 jam lalu

Pelapor Kabareskrim Komjen Agus Andrianto ke KPK Serahkan Alat Bukti Ini

Pelapor Kabareskrim Komjen Agus Andrianto ke KPK membawa sejumlah alat bukti.


Richard Eliezer Ungkap Ide Ricky Rizal untuk Bunuh Yosua

8 jam lalu

Richard Eliezer Ungkap Ide Ricky Rizal untuk Bunuh Yosua

Richard Eliezer menyatakan bahwa Ricky Rizal memiliki ide untuk membunuh Yosua.


Kabareskrim Agus Andrianto Dilaporkan ke KPK Soal Tambang Batu Bara Ilegal Ismail Bolong

9 jam lalu

Kabareskrim Agus Andrianto Dilaporkan ke KPK Soal Tambang Batu Bara Ilegal Ismail Bolong

Kelompok yang menamakan dirinya sebagai Koalisi Solidaritas Pemuda Mahasiswa melaporkan Kabareskrim Komjen Agus Andrianto ke KPK.


Ferdy Sambo Sempat Minta Richard Eliezer Berbohong ke Kapolri

9 jam lalu

Ferdy Sambo Sempat Minta Richard Eliezer Berbohong ke Kapolri

Richard Eliezer mengaku sebelum bertemu Kapolri Jenderal Listyo Sigit Prabowo dia bertemu Ferdy Sambo. Di situ dia diminta tetap ikuti skenario.


Richard Eliezer Sebut Ferdy Sambo Tembak Brigadir Yosua saat Kondisi Masih Hidup

9 jam lalu

Richard Eliezer Sebut Ferdy Sambo Tembak Brigadir Yosua saat Kondisi Masih Hidup

Richard Eliezer menyatakan Brigadir Yosua ditembak Ferdy Sambo saat masih hidup.


Richard Eliezer Ungkap Alasannya Membuka Skenario Palsu Pembunuhan Brigadir Yosua yang Dibuat Ferdy Sambo

11 jam lalu

Richard Eliezer Ungkap Alasannya Membuka Skenario Palsu Pembunuhan Brigadir Yosua yang Dibuat Ferdy Sambo

Richard Eliezer mengaku mendapatkan terus mendapatkan mimpi buruk setelah ikut mengeksekusi Brigadir Yosua.


Richard Eliezer Ungkap Alasan Tak Tolak Perintah Ferdy Sambo untuk Tembak Yosua

11 jam lalu

Richard Eliezer Ungkap Alasan Tak Tolak Perintah Ferdy Sambo untuk Tembak Yosua

Richard Eliezer menyatakan pangkat dirinya dengan Ferdy Sambo bagikan langit dan bumi.