Jabatan dan Pangkat Terakhir 10 Pahlawan Revolusi Korban G30S, Ahmad Yani hingga KS Tubun

Petugas membersihkan kawasan Monumen Pancasila Sakti jelang peringatan Hari Kesaktian Pancasila di Monumen Pancasila Sakti, Lubang Buaya, Jakarta Timur, Selasa, 28 September 2021. Peringatan Hari Kesaktian Pancasila akan diselenggarakan pada tanggal (1/10) di lokasi tersebut. TEMPO / Hilman Fathurrahman W

TEMPO.CO, JakartaTragedi Gerakan 30 September atau G30S sangat membekas bagi masyarakat. Dalam peristiwa tersebut, setidaknya terdapat tujuh jenderal menjadi korban sejarah kelam bangsa ini. 

Ketujuh jenderal yang gugur di Jakarta tersebut mendapat penghargaan dari pemerintah sebagai pahlawan revolusi. Namun, sesungguhnya terdapat tiga orang lagi selain tujuh jenderal tersebut yang juga memperoleh gelar pahlawan revolusi.

Daftar dan Profil Singkat Pahlawan Revolusi Indonesia

1. Jenderal Ahmad Yani

Ahmad Yani dilahirkan di Purworejo, Jawa Tengah pada 19 Juni 1922 dan meninggal di usia 43 tahun ketika peristiwa G30S berlangsung. Menurut catatan sejarah, karier militer tertingginya adalah sebagai Panglima Angkatan Darat. Ahmad Yani meninggal dan dikuburkan dengan gelar jenderal. Jabatan terakhirnya  Menteri/Panglima Angkatan Darat/Kepala Staf Komando Operasi Tertinggi

2. Letjen Suprapto

Letnan Jenderal Suprapto merupakan perwira tinggi militer yang tercatat dengan jabatan terakhirnya sebagai Deputi II Menteri/Panglima AD bidang Administrasi. Ia dilahirkan di Purwokerto, Jawa Tengah, pada 20 Juni 1920 dan berusia 45 tahun ketika peristiwa G30S. 

3. Letjen S. Parman

Siswondo Parman atau lebih dikenal dengan nama S. Parman lahir di Wonosobo, Jawa Tengah pada 4 Agustus 1918. Ia merupakan salah satu tokoh militer penting yang meninggal di usia 47 tahun dalam peristiwa G30S. Jabatan terakhirnya Asisten I Menteri/Panglima AD bidang Intelijen

4. Letjen M.T. Haryono 

Letnan Jenderal Mas Tirtodarmo Haryono alias M. T. Haryono merupakan salah satu perwira jenderal Angkatan Darat yang juga diculik dan dibunuh dalam peristiwa G30S. Ia lahir di Surabaya, Jawa Timur pada 20 Januari 1924 dan meninggal di usia 41 tahun. Jabatan Deputi III Menteri/Panglima AD bidang Perencanaan dan Pembinaan

5. Mayjen DI Panjaitan 

Mayor Jenderal Donald Isaac Panjaitan lahir di Balige, Tapanuli pada 9 Juni 1925. Menurut catatan historis, DI Panjaitan ditembak dan tewas di depan mata putrinya sendiri, Catherine Panjaitan. D. I. Panjaitan meninggal di usia 40 tahun. Jabatan terakhirnya Asisten IV Menteri/Panglima AD bidang Logistik

6. Mayjen Sutoyo Siswomiharjo

Sutoyo Siswomiharjo diketahui lahir di Kebumen, Jawa Tengah pada 28 Agustus 1922. Ia meninggal dengan pangkat jenderal dan berusia 43 tahun ketika peristiwa G30S terjadi. Jabatan terakhirnya Inspektur Kehakiman/Oditur Jenderal Angkatan Darat.

7. Brigjen Katamso

Katamso merupakan Brigadir Jenderal kelahiran Sragen, Jawa Tengah pada 5 Februari 1923. Ia adalah satu dari tujuh jenderal yang tewas dalam peristiwa G30S saat berusia 42 tahun.

8. Kapten Pierre Tendean

Pierre Tendean merupakan satu-satunya personil militer yang tewas dalam peristiwa G30S PKI dengan pangkat kapten. Ia lahir di Jakarta pada 21 Februari 1939 dan tewas pada usia 26 tahun. 

 Sebenarnya, Tendean merupakan merupakan ajudan dari Jenderal Abdul Haris Nasution (A. H. Nasution) yang menjadi sasaran para kelompok pemberontak. Namun, ia memilih untuk melindungi jenderalnya dan berujung tewas di tangan pemberontak. 

9. Kolonel Sugiyono

Sugiyono merupakan salah satu pahlawan revolusi yang lahir di Desa Gendaran, Daerah Gunung Kidul, Yogyakarta. Ia lahir pada 12 Agustus 1926 dan meninggal di usia 39 tahun dengan pangkat kolonel.

Itulah sepuluh pahlawan revolusi beserta pangkat terakhirnya usai diculik dan dibunuh dalam peristiwa G30S. Apabila merujuk UU Nomor 20 Tahun 2009 tentang Gelar, Tanda Jasa, dan Tanda Kehormatan, gelar Pahlawan Revolusi yang disematkan pada 10 tokoh di atas juga disebut sebagai gelar Pahlawan Nasional Indonesia.

10. A.I.P. II  KS Tubun

Karel Satsuit Tubun atau KS Tubun lahir di Tual, Maluku Tenggara pada 14 Oktober 1928. Ia merupakan pengawal Wakil Perdana Menteri Johannes Leimena. Tubun tewas pada usia 37 tahun dengan pangkat Ajun Inspektur Polisi Dua alias Aipda.

    ACHMAD HANIF IMADUDDIN 

    Baca: Kolonel Sugiyono Korban G30S, 21 Hari Kemudian Jasadnya Ditemukan

    Ikuti berita terkini dari Tempo di Google News, klik di sini.






    Benarkah Lulusan SMA Taruna Nusantara Harus Menjadi TNI?

    8 hari lalu

    Benarkah Lulusan SMA Taruna Nusantara Harus Menjadi TNI?

    Apakah benar lulusan SMA Taruna Nusantara pasti langsung menjadi TNI? Siapa sajakah lulusan SMA semi-militer ini?


    Bulan Depan Panglima TNI Andika Perkasa Pensiun, Ini Profil Menantu AM Hendropriyono

    11 hari lalu

    Bulan Depan Panglima TNI Andika Perkasa Pensiun, Ini Profil Menantu AM Hendropriyono

    Panglima TNI Jenderal Andika Perkasa bulan depan pensiun. Berikut beberapa fakta menantu AM Hendropriyono ini. Setelah pensiun ke mana?


    Guntur Bersyukur Presiden Jokowi Bersihkan Nama Soekarno dari G30S

    23 hari lalu

    Guntur Bersyukur Presiden Jokowi Bersihkan Nama Soekarno dari G30S

    Menurut Guntur, dengan adanya pernyataan Jokowi maka proses de-Soekarnoisasi atau upaya melemahkan pengaruh Soekarno ke rakyat dapat diredam


    Jokowi Sebut Gelar Pahlawan Soekarno Bukti Presiden Pertama RI Itu Tak Lindungi Tokoh G30S

    23 hari lalu

    Jokowi Sebut Gelar Pahlawan Soekarno Bukti Presiden Pertama RI Itu Tak Lindungi Tokoh G30S

    Presiden Jokowi menyebut di tahun 1986 pemerintah telah menganugerahkan gelar Pahlawan Proklamator kepada Soekarno.


    Jenderal TNI Basuki Rahmat, Tokoh Paling Cepat Dianugerahi Gelar Pahlawan Nasional

    25 hari lalu

    Jenderal TNI Basuki Rahmat, Tokoh Paling Cepat Dianugerahi Gelar Pahlawan Nasional

    Jenderal TNI Basuki Rahmat dianugerahi pahlawan nasional sehari setelah ia meninggal. Ia salah seorang yang menjadi saksi Supersemar oleh Soekarno.


    Bunyi Pasal-pasal Bisa Menjerat Irjen Teddy Minahasa dalam Kasus Narkoba, Hukuman Mati?

    44 hari lalu

    Bunyi Pasal-pasal Bisa Menjerat Irjen Teddy Minahasa dalam Kasus Narkoba, Hukuman Mati?

    Teddy Minahasa dijerat beragam pasal UU Narkotika karena kasus narkoba yang melilitnya. Ini bunyi beberapa pasal, termasuk ancaman hukuman mati.


    5 Kisah Teladan Polisi Jenderal Hoegeng, Pesannya: Anggota Polri Jangan Sampai Dibeli

    46 hari lalu

    5 Kisah Teladan Polisi Jenderal Hoegeng, Pesannya: Anggota Polri Jangan Sampai Dibeli

    Mengenang Jenderal Hoegeng, yang lahir 101 tahun lalu. Ini 5 kisahnya tentang integritasnya sebagai anggota Polri, "Polisi jangan sampai dibeli".


    Menyambangi Makam Ade Irma Suryani Putri AH Nasution di Komplek Kantor Wali Kota Jaksel

    54 hari lalu

    Menyambangi Makam Ade Irma Suryani Putri AH Nasution di Komplek Kantor Wali Kota Jaksel

    Ade Irma Suryani meninggal setelah terbaring di rumah sakit selama enam hari pasca ditembak dalam peristiwa G30S 1965.


    Hari Ini di 1965 Ade Irma Suryani Gugur: Ini Detik-detik Pasukan G30S Serbu Rumah AH Nasution

    55 hari lalu

    Hari Ini di 1965 Ade Irma Suryani Gugur: Ini Detik-detik Pasukan G30S Serbu Rumah AH Nasution

    Ade Irma Suryani, putri Jenderal AH Nasution tertembak 3 peluru oleh pasukan G30S. Bocah 5 tahun itu gugur 6 hari kemudian, pada 6 Oktober 1965.


    Tepat HUT TNI ke-20, Pemakaman 7 Pahlawan Revolusi Korban G30S di TMP Kalibata

    56 hari lalu

    Tepat HUT TNI ke-20, Pemakaman 7 Pahlawan Revolusi Korban G30S di TMP Kalibata

    Pada 5 Oktober 1965 bersamaan HUT TNI ke-20, 7 jenazah pahlawan revolusi korban G30S dimakamkan di TMP Kalibata disaksikan ribuan warga.