Jenderal Bintang Tiga Akan Pimpin Sidang Banding Ferdy Sambo Pekan Depan

Kadiv Humas Polri Irjen Pol Dedi Prasetyo seusai acara MTQ Polri di Perguruan Tinggi Ilmu Kepolisian (PTIK), Jakarta Selatan, Kamis, 18 Agustus 2022. Tempo/Eka Yudha Saputra

TEMPO.CO, Jakarta - Sidang banding etik Ferdy Sambo akan digelar pekan depan setelah Kapolri Jenderal Listyo Sigit Prabowo mengesahkan komisi banding. Kepala Divisi Humas Polri Inspektur Jenderal Dedi Prasetyo mengatakan sidang banding Ferdy Sambo akan dipimpin oleh jenderal bintang tiga.

Dedi mengatakan saat ini baru memori banding Ferdy Sambo yang sudah diterima dari sejumlah perwira yang mengajukan banding atas Pemberhentian Tidak Dengan Hormat (PTDH). Mereka dipecat karena pelanggaran etik penanganan pembunuhan Nofriansyah Yosua Hutabarat alias Brigadir J.

“Komisi banding saat ini sudah disahkan oleh Bapak Kapolri dan direncanakan oleh Inspektorat Khusus (Itsus) untuk pelaksanaan sidang banding FS minggu depan,” kata Dedi saat dihubungi, Kamis, 15 September 2022.

Sebelumnya, Komisi Kode Etik Polisi (KKEP) menetapkan Irjen Ferdy Sambo melanggar kode etik kepolisian. Sidang etik memberhentikan tidak dengan hormat atau PTDH Ferdy Sambo dari Polri.

"Sanksi yang dijatuhkan, pemberhentian tidak dengan hormat atau PTDH sebagai anggota Polri," kata Dedi dalam konferensi pers di Markas Besar Polri pada Jumat tengah malam, 26 Agustus 2022.

Dalam sidang etik yang berlangsung 18 jam itu, juga memutuskan secara kolektif kolegial menjatuhkan sanksi administratif kepada Ferdy Sambo berupa penempatan dalam tempat khusus selama 21 hari.

"Yang bersangkutan sudah menjalani, tinggal nanti sisanya," ujarnya.

Mengenai banding yang diajukan Sambo atas pemecatannya, Dedi menjelaskan sesuai Pasal 69 Perpol 7 tahun 2022, Majelis Banding dari Divisi Hukum Mabes Polri akan memiliki 21 hari untuk memutuskan menerima atau menolaknya.

Mereka yang jadi tersangka obstruction of justice 

Ferdy Sambo telah ditetapkan sebagai tersangka perintangan penyidikan atau obstruction of justice pembunuhan Brigadir J bersama enam anggota Polri lain. Enam tersangka lain, yakni Arif Rachman Arifin, Baiquni Wibowo, Chuck Putranto, Hendra Kurniawan, Agus Nurpatria, Irfan Widyanto. Dari tujuh tersangka obstruction of justice tersebut, Polri telah memecat tidak hormat Chuck Putranto, Baiquni Wibowo, Agus Nurpatria, dan Ferdy Sambo.

Selain itu, eks Kepala Divisi Propam Polri ini juga menjadi tersangka pidana pembunuhan berencana. Ia disebut memerintahkan pembunuhan Yosua di rumah dinasnya di Kompleks Polri Duren Tiga, Jakarta Selatan, pada 8 Juli lalu.

Ferdy Sambo bersama Putri Candrawathi, Richard Eliezer, Ricky Rizal, dan Kuat Ma’ruf, dijerat dengan Pasal 340 KUHP subsider Pasal 338 KUHP juncto Pasal 55 KUHP dan 56 KUHP. Mantan Kadiv Propam Polri itu terancam hukuman mati, penjara seumur hidup, dan penjara 20 tahun.

Sebanyak 97 anggota Polri diperiksa dalam kasus ini. Angka itu dilaporkan oleh Kapolri Jenderal Listyo Sigit Prabowo saat rapat dengan Komisi III DPR RI di Kompleks Parlemen, Senayan pada Rabu, 24 Agustus 2022. "Kami telah memeriksa 97 personel, 35 orang diduga melakukan pelanggaran kode etik profesi," ujar Listyo.

Ia merinci, 35 personel yang melanggar kode etik berasal dari beragam pangkat, di antaranya, Irjen Pol 1 orang, Brigjen Pol 3 orang, Kombes Pol 6 orang, Kemudian AKBP 7 orang, Kompol 4 orang, AKP 5, Iptu 2, Ipda 1, Bripka 1, Brigadir 1, Briptu 2, Bharada 2.


Baca: Dijatuhi Sanksi Demosi Selama 2 Tahun, Brigadir Frillyan Fitri Tak Ajukan Banding

Ikuti berita terkini dari Tempo di Google News, klik di sini.






Kuasa Hukum Ferdy Sambo Bantah Cerita Richard Eliezer Soal Perempuan Nangis di Rumah Bangka

3 jam lalu

Kuasa Hukum Ferdy Sambo Bantah Cerita Richard Eliezer Soal Perempuan Nangis di Rumah Bangka

Kuasa Hukum Ferdy Sambo menyebut Richard Eliezer mengarang cerita soal perempuan menangis di rumah Jalan Bangka.


DVR CCTV di Sekitar Rumah Dinas Ferdy Sambo Disebut Dimatikan Secara Tidak Normal

5 jam lalu

DVR CCTV di Sekitar Rumah Dinas Ferdy Sambo Disebut Dimatikan Secara Tidak Normal

Personel puslabfor Polri menyatakan menemukan jejak digital dalam DVR CCTV di sekitar rumah dinas Ferdy Sambo.


5 Kesaksian Blak-blakan Bharada E di Sidang Kasus Pembunuhan Brigadir Yosua

5 jam lalu

5 Kesaksian Blak-blakan Bharada E di Sidang Kasus Pembunuhan Brigadir Yosua

Bharada E blak-blakan memberikan kesaksian di sidang terdakwa Ricky Rizal dan Kuat Ma'ruf kemarin. Mulai dari Putri Candrawathi hingga Ferdy Sambo.


Gelak Tawa Pecah dalam Sidang Hendra Kurniawan dan Agus Nurpatria ketika Jaksa Memakai Sandal

5 jam lalu

Gelak Tawa Pecah dalam Sidang Hendra Kurniawan dan Agus Nurpatria ketika Jaksa Memakai Sandal

Jaksa yang menangani sidang Hendra Kurniawan dan Agus Nurpatria memakai sandal karena kuku kakinya patah.


Sidang Obstruction of Justice, Anggota Timsus Beberkan Kejanggalan Kasus Kematian Brigadir Yosua

7 jam lalu

Sidang Obstruction of Justice, Anggota Timsus Beberkan Kejanggalan Kasus Kematian Brigadir Yosua

Anggota tim khusus Polri Agus Saipul Hidayat mengisahkan soal penyelidikan kasus pembunuhan Brigadir Yosua. Dia melihat ada kejanggalan.


Soal Perempuan Menangis di Rumah Ferdy Sambo, Ini Kata Pengacara Keluarga Yosua

7 jam lalu

Soal Perempuan Menangis di Rumah Ferdy Sambo, Ini Kata Pengacara Keluarga Yosua

Pengacara Keluarga Brigadir Yosua meminta hakim menggali misteri perempuan yang menangis saat keluar dari rumah Ferdy Sambo di Jalan Bangka.


Pengacara Hendra Kurniawan Keluarkan Surat Perintah dari Ferdy Sambo, Jaksa Ragukan Keasliannya

8 jam lalu

Pengacara Hendra Kurniawan Keluarkan Surat Perintah dari Ferdy Sambo, Jaksa Ragukan Keasliannya

Surat perintah penyelidikan kematian Brigadir Yosua yang diberikan Ferdy Sambo kepada Hendra Kurniawan menjadi perdebatan.


Keluarga Ismail Bolong Beserta Pengacara Telah Hadir di Bareskrim Untuk Jalani Pemeriksaan Hari Ini

9 jam lalu

Keluarga Ismail Bolong Beserta Pengacara Telah Hadir di Bareskrim Untuk Jalani Pemeriksaan Hari Ini

Keluarga Ismail Bolong dipastikan telah hadir dalam pemeriksaan di Bareskrim Polri pada hari ini.


Soal Kasus Tambang Ilegal Ismail Bolong Cs, Polri Tetapkan Tersangka Hari Ini

9 jam lalu

Soal Kasus Tambang Ilegal Ismail Bolong Cs, Polri Tetapkan Tersangka Hari Ini

Penyidik menyatakan telah menaikkan kasus tambang ilegal Ismail Bolong cs ke tahap penyidikan.


Kuasa Hukum Hendra Kurniawan Minta Kapolri Lindungi Ismail Bolong: Jangan Dihilangkan

11 jam lalu

Kuasa Hukum Hendra Kurniawan Minta Kapolri Lindungi Ismail Bolong: Jangan Dihilangkan

Ferdy Sambo mengatakan ia sudah menyampaikan laporan hasil penyelidikan secara resmi ke pimpinan soal penyelidikan kasus Ismail Bolong.