Marak Kasus Siswi Dipaksa Pakai Jilbab, Nadiem Makariem Didesak Lakukan Ini

Editor

Febriyan

Kepala SMAN 1 Banguntapan Bantul Agung Istianto usai menghadiri pemanggilan Dinas Pendidikan, Pemuda dan Olahraga DIY terkait dugaan pemaksaan jilbab pada seorang siswi di sekolah itu Senin 1 Agustus 2022. Tempo/Pribadi Wicaksono

TEMPO.CO, Jakarta -  Setara Institute mendesak Menteri Pendidikan, Kebudayaan, Riset, dan Teknologi, Nadiem Makarim, untuk evaluasi komprehensif serta mengembangkan dan menerapkan protokol standar kebhinekaan di sekolah-sekolah negeri. Hal itu terkait dengan maraknya kasus pemaksaan penggunaan jilbab oleh sejumlah sekolah.

"Setara Institute mendesak Mendikbudristek untuk melakukan evaluasi komprehensif serta mengembangkan dan menerapkan protokol standar kebinekaan di sekolah-sekolah negeri untuk mencegah dan menangani kasus-kasus serupa,"  tulis Wakil Ketua Setara Institute, Bonar Tigor Naipospos dalam keterangan tertulisnya, Kamis, 4 Agustus 2022.

Bonar menyatakan Kemendikbudristek bisa mencegah kasus serupa kembali terulang dengan mengoptimalkan peran dan fungsi Aparatur Pengawas Intern Pemerintah (APIP), otoritas pendidikan di daerah, dan pengawas sekolah, serta dengan melibatkan partisipasi masyarakat sipil. 

Selain itu, Setara Institute juga meminta Nadiem Makarim memberikan hukuman tegas kepada mereka yang terlibat dalam pemaksaan tersebut. Alasannya, pemaksaan pemakaian jilbab itu merupakan pelanggaran dan penyalahgunaan kewenangan yang dimiliki para aparatur di sekolah milik negara. 

"Kemdikbudristek mesti memberikan sanksi terukur yang mengandung efek jera (deterrence effect)," tulis Bonar.

Bonar menyatakan mereka mengecam tindakan pemaksaan seperti itu. Bonar menilai hal itu tak boleh dilakukan di semua sekolah negeri. Alasannya, sekolah negeri merupakan lembaga pendidikan formal yang dimiliki pemerintah dan diselenggarakan dengan anggaran negara. 

Karena itu, menurut dia, sekolah seharusnya menjadi etalase keberagaman sesuai dengan falsafah Bhinneka Tunggal Ika. 

"Dalam konteks itu para stakeholder di sekolah negeri mesti menjadi aktor kunci bagi proses pendidikan, pembudayaan, dan pembangunan lingkungan sekolah yang berorientasi pada kepentingan siswa, non-kekerasan, damai dan menyenangkan (joyful). Fenomena pemaksaan jilbab di sekolah-sekolah negeri jelas bertentangan dengan prinsip-prinsip tersebut," kata dia. 

Setara mendesak Nadiem Makariem, Setara Institute juga meminta agar Badan Pembinaan Ideologi Pancasila (BPIP) meluncurkan program-program di sekolah. 

"Antara lain, reorientasi Pancasila dan Kebinekaan bagi para stakeholders dengan prioritas lembaga-lembaga pendidikan milik pemerintah," kata Bonar. 

Peristiwa pemaksaan penggunaan jilbab marak mencuat. Seorang siswi SMAN 1 Banguntapan Bantul, DI Yogyakarta yang menjadi korban bahkan disebut mengalami depresi.

Peristiwa yang sama juga menimpa seorang siswi Sekolah SMP Negeri 46 Jakarta. Siswi itu disebut ditegur oleh guru karena tidak menggunakan jilbab. Teguran itu berdampak pada terjadinya ketidaknyamanan dan tekanan psikologis bagi murid yang bersangkutan.

Pada Juni lalu, menurut catatan Setara Institute, SMP Negeri 2 Turi, Sleman, DI Yogyakarta juga mengeluarkan kebijakan penyeragaman terkait penggunaan jilbab bagi para peserta didik putrinya. Belakangan aturan itu direvisi setelah Dinas Pendidikan DI Yogyakarta turun tangan. 






Tugu Kongres Santri Pancasila, Simbol Tegaknya Pancasila di Tanah Rencong

10 jam lalu

Tugu Kongres Santri Pancasila, Simbol Tegaknya Pancasila di Tanah Rencong

Prof. Yudian membawa memori masyarakat Aceh yang hadir, kembali mengingat jasa para pahlawan Aceh dalam memperjuangkan kemerdekaan Bangsa Indonesia.


Wakil Kepala BPIP Tegaskan Pentingnya Merawat Ideologi Pancasila dalam RKUHP

10 jam lalu

Wakil Kepala BPIP Tegaskan Pentingnya Merawat Ideologi Pancasila dalam RKUHP

Seminar Mencermati Rancangan Kitab Undang-Undang Hukum Pidana (RKUHP) dalam memahami Ideologi Pancasila di Universitas Kristen Indonesia.


Demo Iran Rusuh, Putri Mantan Presiden Ditangkap

1 hari lalu

Demo Iran Rusuh, Putri Mantan Presiden Ditangkap

Iran menangkap putri eks Presiden Ali Akbar Hashemi Rafsanjani dalam demo untuk menduku Mahsa Amini.


Dewan Pakar BPIP Apresiasi Pidato Menlu Retno di PBB

2 hari lalu

Dewan Pakar BPIP Apresiasi Pidato Menlu Retno di PBB

Pidato Menlu Retno tersebut mencerminkan nilai-nilai yang terkandung dalam Pancasila.


Rupa-rupa Bayangan Menteri Nadiem

2 hari lalu

Rupa-rupa Bayangan Menteri Nadiem

Tim bayangan Menteri Pendidikan, Kebudayaan, Riset, dan Teknologi Nadiem Makarim, yang disebut beranggotakan 400 orang.


Fatima Payman, Senator Berjilbab Pertama di Australia

3 hari lalu

Fatima Payman, Senator Berjilbab Pertama di Australia

Fatima Payman, wanita kelahiran Kabul, Afganistan itu telah membuat sejarah baru lantaran menjadi senator berhijab pertama di Negeri Kanguru.


Kepala BPIP: Perkuat Ideologi Pancasila dan Jadi Problem Solver

4 hari lalu

Kepala BPIP: Perkuat Ideologi Pancasila dan Jadi Problem Solver

Pentingnya memperkuat ideologi Pancasila di tengah paham ideologi lain yang berupaya memengaruhi bangsa Indonesia.


Presiden Ebrahim Raisi Siap Bertindak Tegas Atasi Aksi Protes Kematian Mahsa Amini

5 hari lalu

Presiden Ebrahim Raisi Siap Bertindak Tegas Atasi Aksi Protes Kematian Mahsa Amini

Unjuk rasa atas kematian Mahsa Amini telah menyulut kemarahan warga Iran di 31 provinsi.


4 Fakta Seputar Kerusuhan di Iran Akibat Demonstrasi Besar

7 hari lalu

4 Fakta Seputar Kerusuhan di Iran Akibat Demonstrasi Besar

Gelombang aksi protes terkait kematian seorang wanita muda, Mahsa Amini, di Iran berujung ricuh hingga menelan sedikitnya 17 tewas dan puluhan luka.


Tentara Iran Ancam Tindak Tegas Pengunjuk Rasa Dukung Mahsa Amini

7 hari lalu

Tentara Iran Ancam Tindak Tegas Pengunjuk Rasa Dukung Mahsa Amini

Angkatan bersenjata Iran ancam demonstran dukung Mahsa Amini bawa mereka akan bertindak tegas untuk memastikan keamanan dan perdamaian di negara itu.