Merumuskan Masa Depan Media di Era Digital


INFO NASIONAL – Di era digital seperti saat ini, media massa perlu merumuskan kembali perannya. Banjir informasi dari media sosial membuat media massa tidak lagi menjadi satu-satunya sumber informasi. Hal itulah yang kemudian menjadi tema utama dalam rangkaian pertama seri Webinar Independent Media Accelerator, yang diadakan Tempo Institute, Senin, 31 Januari 2022.

Hadir sebagai narasumber diskusi ini Dirjen Informasi dan Komunikasi Publik (IKP) Kementerian Komunikasi dan Informatika, Usman Kansong; anggota Dewan Pers dan Direktur Utama Tempo Arif Zulkifli; pendiri Narasi Najwa Shihab; dan Ketua Umum Aliansi Jurnalis Independen (AJI) Indonesia, Sasmito Madrim. Sedangkan akademisi Universitas Multimedia Nusantara, Ignatius Haryanto sebagai penanggap.

Arif mengatakan, produk jurnalistik berupa berita tertulis harus dikembangkan dan disajikan dalam format yang lebih menarik dengan berbagai platform multimedia. Masalahnya, tidak semua media memiliki kemampuan dan kefasihan berbicara dalam bahasa multimedia. “Karenanya, kita perlu berkolaborasi dengan pihak lain yang lebih fasih dalam bahasa digital. Kita berikan ekspertisenya pada pihak lain, tetapi value tetap menjaga yang telah kita miliki,” kata Arif. 

Pendiri Narasi, Najwa Shihab, sepakat dengan Arif. Menurutnya, kolaborasi serta menciptakan ekosistem pembaca yang fanatik, bisa menjadi salah satu solusi untuk keberlangsungan media. Ia mencontohkan kasus serial #PercumaLaporPolisi, yang diterbitkan Project Multatuli. Laporan itu kemudian dicap hoaks dan situs websitenya kena serangan. Peristiwa itu akhirnya menciptakan solidaritas dari berbagai media, untuk mereplikasi dan mempublikasikan kembali laporan tersebut, di media masing masing.

“Kolaborasi telah menciptakan solidaritas, dan terbukti mampu mengungkap persoalan publik secara luas, karena masing-masing media punya pembaca. Kolaborasi bukan hanya terbatas media, tetapi bisa jurnalis, influencer, dan sebagainya,” kata Najwa.

Selain itu, media harus terus berinovasi dan kreatif. Sajian berita Narasi akan berbeda di YouTube dan Instagram. Untuk menyajikan laporan investigasi pembakaran halte Transjakarta, misalnya, redaksi Narasi mengumpulkan rekaman video dari semua media sosial, kemudian ditambah dengan wawancara dan investigasi. “Kemampuan wartawan menyajikan informasi menarik dalam waktu singkat penting untuk diasah. Karena teknologi mengubah segalanya untuk menyampaikan informasi secara kreatif dan menarik,” jelas Najwa.

Usman Kansong melihat kolaborasi yang dilakukan harus dalam bentuk ekosistem yang baik, bukan hanya aksi dadakan dan sukarela. Diharapan, revisi Undang-undang Penyiaran akan mengatur ekosistem penyiaran berbagai konten di media sosial. Misalnya semua harus berbadan hukum. UU Pers telah mengatur media massa harus berbadan hukum, dan perlu verifikasi Dewan Pers. “Sehingga ekosistemnya perlu disiapkan. Implikasinya, misalnya masyarakat tidak mau membaca media yang belum terverifikasi,” tutur Usman.

Sasmito Madrim berpendapat, untuk bisa membuat ekosistem yang rapi seperti itu, kita harus memiliki data valid jumlah media di Indonesia. Meskipun Dewan Pers mencatat ada sekitar 40 ribu media, namun saat ini hanya sekitar 10 ribu media yang baru terverifikasi. “Dengan adanya data valid, maka persoalan mendasarnya bisa diketahui, kemudian data itu bisa menjadi dasar diskusi soal inovasi model bisnis media saat ini,” kata dia.

Menanggapi diskusi tersebut, Ignatius Haryanto meyakini jika media lokal mampu memanfaatkan kondisi daerah dalam menyajikan informasi. Mereka akan menjadi spesialis yang sangat paham kondisi daerahnya. Informasi dengan data kuat seperti ini sangat diubutuhkan dan karenanya akan banyak yang bersedia berlangganan (berbayar) untuk mendapatkannya. “Kembali ke potensi lokal di daerah, misalnya potensi wisata dan potensi kuliner, semua itu bisa dimanfaatkan,” kata dia.

Sebagai informasi, Independent Media Accelerator merupakan upaya sejumlah lembaga untuk mengakselerasi media massa agar mampu bersaing di tengah era disrupsi digital. Ada tiga hal yang ingin diakselerasikan, yaitu kualitas jurnalisme, transformasi digital, dan mencari model bisnis baru media. 

Kolaborator kegiatan ini adalah Tempo Institute, Kominfo, Google, AJI Indonesia, AMSI dan Visi Integritas. Kegiatan yang dilakukan di antaranya serial webinar, training media dan fellowship

Dalam pelatihan nanti akan ada 10 media yang berkesempatan mengikutinya. Setiap media mengirimkan tiga wakil yang akan mendalami bidang kualitas konten, transformasi digital, dan bisnis. Lima dari 10 media yang terpilih akan berkesempatan mengembangkan proyek kecil akselerasi di media masing-masing, dengan didampingi oleh mentor yang kapabel di bidangnya. (*)






Tips buat Pelaku Usaha agar Bisnis Tetap Diminati di Era Digital

30 hari lalu

Tips buat Pelaku Usaha agar Bisnis Tetap Diminati di Era Digital

Saran buat pelaku usaha, terapkan strategi-strategi baru yang sesuai agar bisnis tetap bertahan dan naik kelas.


Buatlah Situsmu Menjadi Ramah SEO

14 Oktober 2022

Buatlah Situsmu Menjadi Ramah SEO

Kementerian Kesehatan mengundang Tempo Institute untuk menggelar pelatihan SEO.


Good Doctor Janji Jaga Keamanan Data Pasien dengan ISO 27001

27 Agustus 2022

Good Doctor Janji Jaga Keamanan Data Pasien dengan ISO 27001

Untuk menjaga keamanan data pengguna, Good Doctor mengklaim menggunakan platform keamanan data standar industri yang dirancang khusus.


Inilah Daftar 20 Media yang Terpilih Mengikuti Program Akselerasi IMA 2022

6 Agustus 2022

Inilah Daftar 20 Media yang Terpilih Mengikuti Program Akselerasi IMA 2022

Panitia Independent Media Accelerator (IMA) menetapkan 20 media yang berhak mengikuti pelatihan akselerasi media. Berikut daftar 20 media tersebut.


Tempo Institute dan Lembaga Lain Suarakan Kelompok Marginal Lewat IMA 2022

4 Agustus 2022

Tempo Institute dan Lembaga Lain Suarakan Kelompok Marginal Lewat IMA 2022

Tempo Institute bersama sejumlah lembaga lainnya dalam IMA 2022 menyuarakan kelompok marginal.


Ekosistem Media Digital Tanah Air Belum Ideal Ciptakan Jurnalisme Berkualitas

21 Juli 2022

Ekosistem Media Digital Tanah Air Belum Ideal Ciptakan Jurnalisme Berkualitas

Sekjen AMSI Wahyu Dhyatmika mengatakan ekosistem media digital di tanah air dipandang belum ideal untuk membangun jurnalisme yang berkualitas.


Tempo Institute Buka Pelatihan Independent Media Accelerator, Berhadiah Ratusan Juta Rupiah

13 Juli 2022

Tempo Institute Buka Pelatihan Independent Media Accelerator, Berhadiah Ratusan Juta Rupiah

Tempo Institute dan beberapa lembaga adakan pelatihan Independent Media Accelerator (IMA). Berikut rincian kegiatan dan link pendaftaranya.


Cancer FactFinder, Situs Penangkal Misinformasi seputar Kanker

6 Mei 2022

Cancer FactFinder, Situs Penangkal Misinformasi seputar Kanker

Situs Cancer FactFinder dibuat untuk memerangi informasi keliru tentang penyakit kanker.


Tempo Gelar Uji Kompetensi Wartawan di Bangka Belitung dan Palu pada Juni 2022

19 April 2022

Tempo Gelar Uji Kompetensi Wartawan di Bangka Belitung dan Palu pada Juni 2022

Lembaga Uji Kompetensi Tempo akan menggelar UKW di Bangka Belitung dan Palu pada Juni 2022 nanti. Jika berminat, ini infonya?


Tempo Media Week 2022 Sukses Berkolaborasi di Masa Pandemi

18 April 2022

Tempo Media Week 2022 Sukses Berkolaborasi di Masa Pandemi

Menghadapi situasi pandemi yang penuh keterbatasan untuk mengembangkan diri, Tempo Media Week (TMW) hadir kembali