Perempuan dan Anak Rentan Jadi Korban Konflik Sosial, Ini Panduan Penanganannya

Reporter

Editor

Rini Kustiani

Kenduri Perdamaian sebagai peresmian Rencana Aksi Nasional untuk Perlindungan dan Pemberdayaan Perempuan dan Anak dalam Konflik Sosial (RAN P3AKS) II tahun 2020 - 2025.

TEMPO.CO, Jakarta - Menteri Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak, Bintang Puspayoga mengatakan, perempuan dan anak termasuk kelompok rentan yang berisiko menjadi korban dalam situasi konflik. Sebab itu, menurut Bintang, penting bagi setiap pemangku kepentingan memahami apa yang harus dilakukan apabila terjadi situasi konflik di masyarakat agar tidak berimbas kepada perempuan dan anak.

"Indonesia memiliki Rencana Aksi Nasional untuk Perlindungan dan Pemberdayaan Perempuan dan Anak dalam Konflik Sosial atau RAN P3AKS II tahun 2020 - 2025," kata Bintang dalam acara Kenduri Perdamaian yang diadakan oleh Kementerian Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak bersama UN Women dan Asian Muslim Action Network (AMAN) Indonesia. Kuncinya, menurut Bintang, dengan melibatkan perempuan dalam proses penyelesaian konflik serta menjadikan perempuan sebagai agen perubahan dan agen penjaga perdamaian.

Menteri Bintang Puspayoga menjelaskan, Rencana Aksi P3AKS terbagi dalam tiga pilar, yaitu pencegahan, penanganan, dan pemberdayaan atau partisipasi. "Rencana aksi ini menunjukkan komitmen dan keseriusan pemerintah dalam memberikan rasa aman dan perlindungan bagi perempuan dan anak dalam kondisi apapun," katanya.

Menteri Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak, Bintang Puspayoga saat memberikan sambutan dalam acara Kenduri Perdamaian, peresmian Rencana Aksi Nasional untuk Perlindungan dan Pemberdayaan Perempuan dan Anak dalam Konflik Sosial (RAN P3AKS) II tahun 2020 - 2025.

Untuk diketahui, sebelumnya Indonesia memiliki Rencana Aksi Nasional untuk Perlindungan dan Pemberdayaan Perempuan dan Anak dalam Konflik Sosial atau RAN P3AKS pertama periode 2014-2019. Dua rencana aksi ini sama-sama bertujuan melindungi perempuan dan anak dalam situasi konflik serta memperkuat peran dan pemberdayaan perempuan dan anak dalam proses perdamaian. Rencana aksi ini juga merupakan pelaksanaan Resolusi Dewan Keamanan PBB 1325 tentang Perempuan, Perdamaian dan Keamanan di tingkat nasional.

Perbedaannya, dalam pembaruan RAN P3AKS II periode 2020 - 2025, tercantum pencegahan ekstremisme, kekerasan, dan masalah keamanan yang lebih spesifik yang dihadapi oleh perempuan dan anak. Ada empat kategori dalam isu tersebut, yakni:

  • Isu intoleransi yang berujung pada radikalisme dan terorisme
  • Sengketa tanah antara kelompok masyarakat yang berbeda, misalkan masyarakat dengan pengusaha, masyarakat sipil dengan negara, termasuk pengakuan atas hak ulayat oleh negara
  • Pelaku kekerasan, khususnya kekerasan terhadap perempuan dan anak
  • Maraknya penyebaran berita bohong alias hoax dan ujaran kebencian di rana maya

Deputi Bidang Koordinasi Peningkatan Kualitas Anak, Perempuan, dan Pemuda Kementerian Kementerian Koordinator Bidang Pembangunan Manusia dan Kebudayaan, Femmy Eka Kartika Putri mengatakan, rencana aksi tersebut adalah wujud kemauan politik pemerintah dan rakyat dalam mencegah berkembangnya eskalasi kekerasan berbasis gender di berbagai wilayah dengan konflik sosial di masa mendatang. "Kami mengimbau agar daerah-daerah yang mengalami konflik sosial turut mengawal keterlibatan perempuan, mulai dari manajemen, perundingan, hingga resolusi konflik," ujarnya. "Kami berharap perempuan Indonesia mampu menjadi agen perdamaian dan keamanan internasional."

Head of Programmes UN Women Indonesia, Dwi Faiz mengatakan, perempuan bisa menjadi agen perdamaian dan perubahan. Dalam situasi krisis seperti konflik dan pandemi, menurut dia, perempuan berada dalam kelompok masyarakat yang terdampak secara tidak proporsional. "Meski begitu, perempuan juga memimpin jalan untuk membangun kembali segala sesuatu dengan lebih baik," ujarnya.

Banyak contoh perempuan sebagai agen perubahan dan perdamaian. Di antaranya upaya perempuan dalam memerangi krisis iklim di Nusa Tenggara Timur dan tokoh Rasyifah, seorang peacebuilder dari Aceh yang membantu membantu memulihkan trauma korban konflik sosial dan bencana tsunami Aceh.

Dwi Faiz menambahkan, rencana aksi kedua ini relevan, kontekstual, dan strategis karena sesuai dengan tema Pulih Bersama dalam Presidensi Indonesia di G20. "Perlu strategi khusus untuk menghadapi berbagai fenomena, seperti ekstremisme berbasis kekerasan, radikalisasi di ranah online, perubahan iklim, dan pandemi Covid-19 yang berdampak secara tidak proporsional terhadap perempuan dan anak," katanya.

Baca juga:
SK Trimurti Award, Penghargaan bagi Perempuan Pejuang HAM dan Demokrasi

Selalu update info terkini. Simak breaking news dan berita pilihan dari Tempo.co di kanal Telegram “Tempo.co Update”. Klik Tempo.co Update untuk bergabung. Anda perlu meng-install aplikasi Telegram lebih dulu.






Cegah Pelecehan Seksual, Transjakarta Tambah 10 Unit Bus Pink Khusus Wanita

2 hari lalu

Cegah Pelecehan Seksual, Transjakarta Tambah 10 Unit Bus Pink Khusus Wanita

PT Transportasi Jakarta (Transjakarta) menambah 10 unit bus pink yang diperuntukkan khusus bagi penumpang wanita.


6 Cara Menghadapi Pria Cerewet

4 hari lalu

6 Cara Menghadapi Pria Cerewet

Umumnya sifat cerewet terjadi pada wanita, namun bagimana jika terjadi pada pria. Bagaimana cara wanita untuk menghadapinya?


Formula 1 Siapkan Laga Pembalap Wanita F1 Academy

14 hari lalu

Formula 1 Siapkan Laga Pembalap Wanita F1 Academy

Grid Formula 1 atau F1 Academy terdiri 15 mobil sehingga setiap tim menurunkan tiga pembalap wanita berusia minimal 16 tahun.


Meghan Markle Cerita Nasihat yang Diterima Sebelum Menikah dengan Pangeran Harry

17 hari lalu

Meghan Markle Cerita Nasihat yang Diterima Sebelum Menikah dengan Pangeran Harry

Meghan Markle mendapat pesan khusus dari wanita yang identitasnya dirahasiakan, sebelum pernikahannya dengan Pangeran Harry


4 Perempuan Peneliti Raih L'Oreal-UNESCO FOR WOMEN IN SCIENCE 2022

20 hari lalu

4 Perempuan Peneliti Raih L'Oreal-UNESCO FOR WOMEN IN SCIENCE 2022

L'Oreal-UNESCO For Women in Science yang bertekad untuk mendorong dan membantu lebih banyak perempuan peneliti


Kekerasan Seksual di Transportasi Publik, Jakarta Canangkan LRT Ramah Perempuan dan Anak

34 hari lalu

Kekerasan Seksual di Transportasi Publik, Jakarta Canangkan LRT Ramah Perempuan dan Anak

PT LRT Jakarta mencanangkan komitmen pelayanan moda transportasi publik ramah perempuan dan anak.


Puan Jabarkan Upaya Pemerintah Indonesia Tingkatkan Peran Perempuan

37 hari lalu

Puan Jabarkan Upaya Pemerintah Indonesia Tingkatkan Peran Perempuan

Indonesia berupaya melahirkan kebijakan yang berpihak kepada pemberdayaan perempuan.


Deklarasi Bandung Dukung Perempuan di Kancah Politik

37 hari lalu

Deklarasi Bandung Dukung Perempuan di Kancah Politik

Forum MPR Sedunia masih perlu disempurnakan agar menjadi lebih inklusif


Dicurigai Terhubung Kelompok Teroris, Siti Elina Mengikuti Akun Medsos Eks HTI dan NII

37 hari lalu

Dicurigai Terhubung Kelompok Teroris, Siti Elina Mengikuti Akun Medsos Eks HTI dan NII

Polisi akan mendalami hubungan Siti Elina dengan kelompok teroris setelah perempuan itu hendak menerobos Istana. Mengikut akun medsos eks HTI.


Siti Elina Ingin Menyampaikan Pesan ke Jokowi Bahwa Indonesia Harusnya Berdasarkan Islam

37 hari lalu

Siti Elina Ingin Menyampaikan Pesan ke Jokowi Bahwa Indonesia Harusnya Berdasarkan Islam

Siti Elina, perempuan yang menerobos Istana ingin bertemu Jokowi dan menyampaikan pesan bahwa ideologi negara harusnya berdasakan Islam.