Menag Yaqut Berharap Museum Serupa Dar Al-Madinah Dibangun di Indonesia

Reporter:
Editor:

Kukuh S. Wibowo

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Bagikan Berita
    Menteri Agama Yaqut Cholil Qoumas memberikan pemaparan saat mengikuti rapat kerja dengan Komisi VIII DPR RI di Kompleks Parlemen Senayan, Jakarta, Senin, 18 Januari 2021. Ini merupakan rapat kerja bersama DPR yang pertama bagi Yaqut Cholil sejak diangkat menjadi menteri agama. TEMPO/M Taufan Rengganis

    Menteri Agama Yaqut Cholil Qoumas memberikan pemaparan saat mengikuti rapat kerja dengan Komisi VIII DPR RI di Kompleks Parlemen Senayan, Jakarta, Senin, 18 Januari 2021. Ini merupakan rapat kerja bersama DPR yang pertama bagi Yaqut Cholil sejak diangkat menjadi menteri agama. TEMPO/M Taufan Rengganis

    TEMPO.CO, Jakarta - Menteri Agama Yaqut Cholil Qoumas berharap museum Dar Al-Madinah yang memuat sejarah Nabi Muhammad SAW secara lengkap dan canggih segera dibangun di Indonesia. "Museum Dal Al-Madinah ini luar biasa. Saya sangat takjub. Di sini disajikan secara lengkap tentang detail sejarah nabi," ujar Yaqut dalam keterangan tertulis, Kamis, 25 November 2021.

    Kunjungan Yaqut ke Museum Dar Al-Madinah merupakan rangkaian dari peningkatan kerja sama antara Indonesia-Arab Saudi, termasuk ikhtiar diplomasi soal penyelenggaraan haji dan umrah bagi calon jamaah asal Indonesia. Menurut Yaqut kehadiran museum tersebut di Indonesia sangat penting untuk membangun pengetahuan dan peradaban Islam, apalagi Indonesia merupakan negara dengan penduduk muslim terbanyak di dunia.

    "Indonesia sangat berkepentingan memiliki museum serupa, karena mayoritas berpenduduk muslim. Ini akan sangat bermanfaat untuk membangun pengetahuan dan peradaban," kata dia.

    Museum yang terletak di kompleks Masjid Nabawi ini dibangun atas inisiatif Dr. Muhammad bin Abdul Karim Al-Issa. Museum tersebut menjadi yang pertama dan terbesar yang membahas sejarah Kota Mekah dan Madinah. Museum Dar Al-Madinah menampilkan koleksi besar dan lengkap sejarah Nabi Muhammad dan peradaban Kota Mekah dan Madinah yang dikemas baik secara digital.

    Dijelaskan juga periodisasi usia Nabi Muhammad. Setiap periode usia diberi keterangan detail latar belakangnya. Ada juga keterangan tentang fisik nabi, mulai dari tangan, rambut, dan lain sebagainya. Tata kelola dan tata letak permukiman saat Nabi Muhammad memimpin Madinah juga tervisualisasi, termasuk juga penjelasan tentang sekitar 60 jenis profesi masyarakat di masa nabi, seperti guru, dokter, perawat, petani, dan lainnya.

    Informasi lain tentang gambaran benda-benda di sekitar nabi, seperti alat memasak, panci, tombak, dan lain-lain juga divisualiasikan. Juga ada sejumlah kutipan yang dinisbatkan kepada Nabi, seperti ungkapan "ana araby" (saya dari bangsa Arab), "ana quraisy" (saya dari suku Quraisy), "ana atqakum lillah" (saya yang paling takut di antara kalian kepada Allah), dan sebagainya.

    Pimpinan Museum Dar Al-Madinah, Dr. Abdulaziz Kaaki, mengatakan bahwa museum ini dibangun setelah melalui riset mendalam dan persiapan pembangunan selama 15 tahun. Dia mencatat ada 25 negara yang berminat membuat Museum Dar Al-Madinah dan akan diawali di Indonesia.

    "Museum ini juga sudah dikunjungi 10 kepala negara dan mereka mengapresiasi. Seluruh isi yang ada dan dikemas secara digital tentang sejarah nabi diambil dari referensi terpercaya melalui AlQuran dan Hadis dengan riwayat-riwayat yang sangat kuat," kata dia soal Museum Dar Al-Madinah yang dikagumi Menag Yaqut.

    Baca Juga: Menteri Agama Gus Yaqut: Saya Tidak Ingin Populisme Islam Berkembang Luas


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Fitur Stiker

    Fitur "Add Yours" Instagram dapat mengundang pihak yang berniat buruk untuk menggali informasi pribadi pengguna. User harus tahu bahaya oversharing.

    Dapatkan 2 artikel premium gratis
    di Koran dan Majalah Tempo
    hanya dengan Register TempoID

    Daftar Sekarang (Gratis)