Mewujudkan Nirsampah di Kepulauan Seribu

Oleh:
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Bagikan Berita

    INFO NASIONAL Sampah yang hanyut di perairan Pulau Untung Jawa, Kabupaten Administrasi Kepulauan Seribu menjadi perhatian pegiat lingkungan. Menurut hasil penelitian ITB yang melakukan observasi sebelum dan selama pandemi COVID-19, ratusan ton sampah hanyut terbawa arus di perairan tersebut.

    “Saat pandemi, sampah botol dan gelas yang terkumpul bisa mencapai 4-8 kuintal per bulan. Sedangkan, pada kondisi normal, sampah botol dan gelas bisa terkumpul sekitar 8-10 kuintal per bulan,” ujar Dosen Fakultas Perikanan dan Ilmu Kelautan (FPIK) IPB, Dr. Neviaty P. Zamani, pekan lalu.

    Pemerintah Provinsi DKI Jakarta tentu tak tinggal diam dalam menyikapi ini. Kepala Dinas Lingkungan Hidup DKI Jakarta, Asep Kuswanto, mengatakan, untuk mengangkut sampah yang terapung di wilayah perairan, Dinas Lingkungan Hidup DKI Jakarta mengerahkan 23 kapal pengangkut sampah. “Selama ini, kami menangani sampah kiriman (yang terbawa arus laut) dengan mengerahkan personel, armada bantuan, serta Kapal Samtama (Sampah Tanggung Jawab Bersama),” ujarnya.

    Kapal-kapal pengangkut tersebut selain memungut sampah dari laut, juga mengangkut sampah yang dikumpulkan di tempat pembuangan sampah (TPS) pada tiap pulau untuk dibawa ke dermaga Greenbay, Sunter, Jakarta Utara. Selanjutnya, truk sampah mengangkutnya ke TPST Bantar Gebang.

    Asep juga menjelaskan, pengelolaan sampah yang dilakukan di Kepulauan Seribu telah mengikuti pedoman Kebijakan dan Strategi Daerah Pengelolaan Sampah Rumah Tangga dan Sampah Sejenis Sampah Rumah Tangga (Jakstrada). Dibagi menjadi dua kegiatan besar, yaitu pengurangan dan penanganan. Pengurangan melibatkan partisipasi warga yang diatur dalam Pergub No. 77 Tahun 2020.

    Sosialisasi memilah sampah di Kepulauan Seribu pun telah berjalan baik. Tercatat, sebanyak 52 persen KK sudah memilah sampah rumah tangga mereka.

    “Kami turut menyediakan ember di Pulau Untung Jawa untuk menampung sampah organik di lingkungan permukiman untuk diletakkan di komposter tanaman. Sementara, sampah anorganik, seperti kertas, logam dan plastik yang memiliki nilai jual akan dibawa ke bank sampah. Di Kepulauan Seribu, saat ini terdapat 24 unit bank sampah yang terletak di setiap Rukun Warga (RW) dan tersebar di 11 pulau,” ujar Asep, Senin, 25 Oktober 2021.

    Asep menambahkan, untuk sampah anorganik komunal yang tidak memiliki daya jual, misalnya sampah plastik kemasan, akan diolah menggunakan teknologi pirolisis. Teknologi ini mengubah sampah menjadi BBM sehingga memiliki nilai jual. Teknologi pirolisis telah digunakan pada bank sampah di Pulau Pramuka yang dikelola secara kolaboratif bersama komunitas Rumah Hijau.

    “Dengan berbagai upaya pengelolaan sampah, kami berharap Kepulauan Seribu bisa menjadi Pulau Nol Sampah,” kata Asep.(*)


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Prosedur dan Syarat Perjalanan selama PPKM Level 3 Nataru

    Pemerintah mengeluarkan syarat dan prosedur perjalanan selama PPKM saat Natal dan Tahun Baru. Perjalanan ke masuk dari luar negeri juga diperketat.

    Dapatkan 2 artikel premium gratis
    di Koran dan Majalah Tempo
    hanya dengan Register TempoID

    Daftar Sekarang (Gratis)