Begini Penilaian Rocky Gerung terhadap Rencana Amandemen UUD 1945

Reporter:
Editor:

Amirullah

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Rocky Gerung. Twitter/@rockygerung

    Rocky Gerung. Twitter/@rockygerung

    TEMPO.CO, Jakarta - Aktivis dan mantan dosen Universitas Indonesia, Rocky Gerung, menyebut amandemen terbatas UUD 1945 yang disodorkan Ketua Majelis Permusyawaran Bambang Soesatyo sebagai konsep dungu.

    “Kita harusnya mulai berhenti untuk bertengkar soal-soal yang disodorkan oleh orang yang dungu. Masak bahas konsep dungu dari Bambang Soesatyo,” kata Rocky dalam diskusi yang diadakan KonraS, Rabu, 15 September 2021.

    Rocky mengatakan, wacana perubahan UUD 1945 semestinya datang dari rakyat, bukan dari MPR. Sebab, MPR hanya memiliki hak ajektif untuk memproses kepentingan rakyat. “Kalau rakyat enggak punya kepentingan, ngapain dia memproses. Goblok itu,” ujarnya.

    Dari segi asas-asas bernegara, Rocky memandang  sudah terjadi cacat logika karena MPR sibuk sendiri membuat proposal amandemen UUD 1945. Menurut Rocky, harus ada kesepakatan sikap untuk menghentikan kekonyolan tersebut. “Saya ingin agar kita bikin agenda sendiri kenapa butuh amandemen,” ucapnya.

    Bambang Soesatyo gencar menyampaikan ihwal perlunya PPHN dan amandemen UUD 1945 dalam beberapa waktu belakangan. Sebelumnya dalam Sidang Tahunan MPR 16 Agustus 2021 yang dihadiri Presiden Joko Widodo (Jokowi), Bamsoet juga berbicara mengenai isu yang sama.

    Gagasan amandemen konstitusi telah banyak ditentang oleh pakar hukum, akademisi, dan kelompok sipil. Agenda yang diklaim untuk memasukkan PPHN itu dikhawatirkan menjadi pintu masuk perubahan pasal-pasal krusial, seperti masa jabatan presiden-wakil presiden.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    PTM Lahirkan Klaster Covid-19 di Sekolah, 3 Provinsi Catat Lebih dari 100 Gugus

    Kebijakan PTM mulai diterapkan sejak akhir Agustus lalu. Namun, hanya anak 12 tahun ke atas yang boleh divaksin. Padahal, PTM digelar mulai dari PAUD.