Selebaran dan Mural Kritik Pemkot Solo, Gibran Sebut Semua Akan Diterima, Asal..

Reporter:
Editor:

Eko Ari Wibowo

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Wali Kota Surakarta Gibran Rakabuming Raka dinyatakan positif Covid-19 usai menjalani tes PCR. Usai mendapatkan hasil tes PCR pada Senin, 12 Juli 2021, kini Gibran menjalani isolasi mandiri. Instagram/gibran_rakabuming

    Wali Kota Surakarta Gibran Rakabuming Raka dinyatakan positif Covid-19 usai menjalani tes PCR. Usai mendapatkan hasil tes PCR pada Senin, 12 Juli 2021, kini Gibran menjalani isolasi mandiri. Instagram/gibran_rakabuming

    TEMPO.CO, Surakarta - Wali Kota Surakarta Gibran Rakabuming Raka menanggapi munculnya selebaran berisi kritikan terhadap pemerintah setempat terkait penanganan COVID-19. Ia memastikan semua kritik akan diterima dan tidak dibatasi.

    "Semua kritikan kami terima, kritikan tidak ada yang kami batasi," katanya di Solo, Selasa 7 September 2021.

    Hanya saja, ia meminta kepada masyarakat agar menyampaikan kritikan maupun saran melalui akses yang sudah disediakan oleh Pemkot Surakarta, baik melalui aplikasi WhatsApp maupun pesan langsung ke media sosial milik Gibran. "Kemarin kami juga sudah mengundang komunitas mural," katanya.

    Sebelumnya, muncul mural berupa tulisan yang mengkritik pemerintah terkait penanganan COVID-19 melalui langkah PPKM. Sementara itu, terkait dengan selebaran yang ditempel di sejumlah lokasi di Solo, terlihat di kawasan Ngarsopuro, Panggung, dan Gatot Subroto.

    Dalam pembatasan selama PPKM, ia memastikan tidak ada sanksi penjara bagi pelaku usaha yang berjualan. "Siapa yang dipenjara, denda saja tidak ada, paling ditegur Satpol PP. Namun yang namanya prokes (protokol kesehatan) tetap kami jaga," katanya.

    Ia mengatakan sebetulnya sudah banyak pelonggaran yang diberikan oleh pemerintah kepada masyarakat. Apalagi, semenjak penurunan level dari empat ke tiga, sudah banyak pelonggaran pada pemberlakuan pembatasan kegiatan masyarakat (PPKM) level tiga.

    "Kami tahu keadaan sedang susah, sulit untuk berjualan. Kami tidak mau menambah aturan yang menyulitkan. Sebelumnya kami juga sudah menerima audiensi dengan masyarakat, di antaranya dari Bolopasar, Papatsuta," katanya.

    Baca: Hapus Mural di Jalan, Pemkot Bogor Akan Ganti dengan yang Punya Pesan Moral


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Ini Daftar Lengkap Hari Libur Nasional dan Catatan Tentang Cuti Bersama 2022

    Sebanyak 16 hari libur nasional telah ditetapkan oleh pemerintah. Sedangkan untuk cuti bersama dan pergesera libur akan disesuaikan dengan kondisi.