Suap Eks Penyidik KPK, Azis Syamsuddin Diduga Berperan di 3 Perkara

Reporter:
Editor:

Syailendra Persada

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Jurnalis merekam layar monitor yang menampilkan Wakil Ketua DPR Azis Syamsuddin mengikuti sidang kasus suap Wali Kota Tanjungbalai nonaktif M Syahrial, di Gedung KPK, Jakarta, Senin, 26 Juli 2021. ANTARA/Reno Esnir

    Jurnalis merekam layar monitor yang menampilkan Wakil Ketua DPR Azis Syamsuddin mengikuti sidang kasus suap Wali Kota Tanjungbalai nonaktif M Syahrial, di Gedung KPK, Jakarta, Senin, 26 Juli 2021. ANTARA/Reno Esnir

    TEMPO.CO, Jakarta - Komisi Pemberantasan Korupsi diduga membidik Wakil Ketua DPR, Azis Syamsuddin dalam kasus suap yang menyeret eks penyidik KPK, Stepanus Robin Pattuju. 

    Ada tiga perkara yang diduga melibatkan Azis. Yaitu, dugaan suap Dana Alokasi Khusus Kabupaten Lampung Tengah, suap jual-beli jabatan di Kota Tanjungbalai, dan korupsi di Kabupaten Kutai Kartanegara.

    Azis disebut memperkenalkan Robin kepada Wali Kota Tanjung Balai M. Syahrial dan Bupati Kutai Kartanegara Rita Widyasari.

    Sebelumnya, Mustafa, mantan Bupati Lampung Tengah yang dihukum 3 tahun penjara, menyebutkan Azis, sebagai Ketua Badan Anggaran DPR periode 2014-2019, meminta jatah fee 8 persen sebagai syarat pengesahan anggaran daerah itu.

    Sumber Tempo di KPK mengatakan politikus Partai Golkar itu pernah tiga kali mengirim Rp 210 juta kepada Robin antara Mei dan Agustus 2020. Uang itu diduga untuk menyuap Robin agar nama Azis tak terseret dalam kasus korupsi Dana Alokasi Khusus Lampung Tengah. 

    "Kepada penyidik yang memeriksanya pada Juni lalu, Azis mengakui mengirim uang tersebut. Namun ia berdalih uang itu merupakan pinjaman untuk keperluan keluarga Robin," kata sumber tersebut, Ahad, 5 September 2021.

    Dalam kasus jual-beli jabatan di Pemerintah Kota Tanjungbalai, Sumatera Utara, Azis disebut berperan memperkenalkan Robin sebagai orang dalam yang bisa mengatur arah perkembangan kasus di KPK dengan M. Syahrial, wali kota yang dijadikan tersangka. Sumber mengatakan penyidik memegang bukti percakapan WhatsApp yang menunjukkan Azis meminta Syahrial menghubungi "kawan kita" karena kasus jual-beli jabatan terus bergulir di KPK.

    Ketua KPK Firli Bahuri mengatakan petugas masih mendalami keterlibatan Azis dalam berbagai perkara suap yang menjerat Robin Pattuju. Termasuk pemberian uang dari Azis untuk menghentikan kasus Dana Alokasi Khusus Lampung Tengah dan kasus Rita Widyasari. "Semua informasi kami pelajari dan dalami, baik keterangan yang disampaikan langsung ke KPK maupun fakta-fakta di persidangan," kata Firli kepada Tempo, kemarin.

    Lewat pengacaranya, Stepanus Robin Pattuju mengaku menerima Rp 3 miliar dari sejumlah orang. Dia juga mengaku telah menipu sekian orang yang sedang beperkara di KPK dengan mengatakan bisa membuat mereka terlepas dari jeratan. "Semua yang disampaikan Robin benar," kata Tito Hananta Kusuma, kuasa hukum.

    Azis Syamsuddin belum merespons upaya konfirmasi Tempo. Tempo mendatangi rumah dinas Wakil Ketua DPR ini di Jalan Denpasar, Jakarta Selatan. Petugas keamanan bernama A.R. Taufik menyebutkan bahwa bosnya sedang tidak berada di rumah. "Bapak sedang keluar," kata dia singkat sembari menerima surat permohonan wawancara.

    Bagaimana dugaan permainan Azis Syamsuddin dalam ketiga suap ini? Baca detailnya di Koran Tempo edisi Senin, 6 September 2021. 

    Baca juga: Azis Syamsuddin Diduga Beri Duit Rp 3 M kepada Eks Penyidik KPK


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Negara-negera yang Sudah Melakukan Vaksinasi Anak di Bawah 12 Tahun

    Di Indonesia, vaksin Covid-19 baru diberikan ke anak usia 12 tahun ke atas. Namun beberapa negara mulai melakukan vaksinasi anak di bawah 12 tahun.