2 Pelaku Penyerangan Pos Koramil TNI di Papua Barat Ditangkap

Reporter:
Editor:

Aditya Budiman

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Prajurit TNI mengusung peti jenazah menuju ke mobil jenazah di Markas Komando Korem 181/PVT Kota Sorong, Papua Barat, Jumat, 3 September 2021. Empat jenazah prajurit TNI AD, korban penyerangan Kelompok Separatis Teroris (KST) di Pos Persiapan Koramil Kisor Distrik Aifat, Kabupaten Maybrat, Papua Barat diberangkatkan ke daerah masing-masing untuk dimakamkan. ANTARA FOTO/Olha Mulalinda

    Prajurit TNI mengusung peti jenazah menuju ke mobil jenazah di Markas Komando Korem 181/PVT Kota Sorong, Papua Barat, Jumat, 3 September 2021. Empat jenazah prajurit TNI AD, korban penyerangan Kelompok Separatis Teroris (KST) di Pos Persiapan Koramil Kisor Distrik Aifat, Kabupaten Maybrat, Papua Barat diberangkatkan ke daerah masing-masing untuk dimakamkan. ANTARA FOTO/Olha Mulalinda

    TEMPO.CO, Jakarta - Panglima Kodam XVIII/Kasuari Mayor Jenderal TNI I Nyoman Cantiasa mengatakan petugas telah menangkap dua pelaku penyerangan Pos Koramil Persiapan Kisor, Distrik Aifat Selatan, Kabupaten Maybrat, Papua Barat.

    "Mereka mengakui perbuatannya," kata Pangdam Cantiasa usai upacara pelepasan jenazah empat anggota TNI AD yang meninggal dalam penyerangan Pos Koramil, Jumat, 3 September 2021. Kedua pelaku tersebut hingga saat ini masih dalam pemeriksaan kepolisian.

    Menurut Pangdam, mereka mengakui ikut ambil bagian dalam penyerangan pada Kamis kemarin. "Kami belum tahu berapa banyak pelaku karena baru dua yang diamankan," tutur Pangdam.

    Pangdam menghimbau masyarakat Papua Barat yang masih berseberangan untuk menghentikan konflik dan bersama-sama membangun daerah demi kesejahteraan rakyat. "Apabila masih keras kepala dan terus lakukan perlawanan, akan dihancurkan," ujar Cantiasa.

    Kapolda Papua Barat Irjen Tornagogo Sihombing menambahkan kepolisian sedang mendalami kasus penyerang Pos Koramil Persiapan Kisor Maybrat. "Dua pelaku yang sudah diamankan. Mereka saat ini sedang dalam pemeriksaan di Polres Sorong Selatan," kata Kapolda.

    Sebelumnya, Tentara Pembebasan Nasional Papua Barat Organisasi Papua Merdeka (TPNPB - OPM) mengakui bertanggung jawab terhadap penyerangan Pos Koramil persiapan di kampung Kisor Distrik Aifat Selatan Kabupaten Maybrat, Kamis, 2 September 2021 dini hari.

    Juru bicara TPNPB-OPM Sebby Sambom menyebut penyerangan itu dilakukan sebagai bentuk perang terhadap aparat keamanan Indonesia.

    "Panglima komando daerah 4 TPNPB-OPM wilayah Sorong Raya bertanggung jawab atas penyerangan dan pembunuhan empat anggota TNI di kampung Kisor," ujar Sebby, lewat pesan suara pada Kamis, 2 September 2021 ihwal penyerangan Pos Koramil di Papua Barat yang menewaskan 4 personel TNI AD.

    Baca juga: Ini Pesan OPM Usai Serang Pos Koramil yang Tewaskan 4 Personel TNI

    FRISKI RIANA


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    PTM Lahirkan Klaster Covid-19 di Sekolah, 3 Provinsi Catat Lebih dari 100 Gugus

    Kebijakan PTM mulai diterapkan sejak akhir Agustus lalu. Namun, hanya anak 12 tahun ke atas yang boleh divaksin. Padahal, PTM digelar mulai dari PAUD.