TNI AU Cerita Ketegangan Evakuasi 26 WNI dari Afghanistan

Reporter

Sejumlah WNI yang dievakuasi dari Afghanistan berada dalam bus usai tiba di Bandara Halim Perdanakusuma, Jakarta, Sabtu dini hari, 21 Agustus 2021. Rombongan ini akan menjalani karantina di sebuah hotel di kawasan Kuningan. ANTARA/Galih Pradipta

TEMPO.CO, Jakarta - Tim evakuasi Warga Negara Indonesia di Kabul, Afghanistan, mesti menghadapi beberapa rintangan sebelum bisa memulangkan para WNI ini pada Sabtu, 12 Agustus 2021. Tim yang terdiri dari TNI AU, Badan Intelijen Negara (BIN), dan Kementerian Luar Negeri ini mesti membaca kondisi di sana.  

Salah satu personel TNI AU yang masuk dalam tim, Mayor Penerbang Mulyo Hadi mengatakan kendala yang harus mereka hadapi adalah massa yang terus bertambah di Bandara Hamid Karzai, Kabul.

Selain itu, Mulyo menuturkan tim juga kesulitan mendapatkan data-data terkini dari landasan Bandara Hamid Karzai di Kabul, serta kondisi sekitar landasan yang tidak menentu.

"Eskalasi kerumunan massa terjadi ketika awak pesawat sampai di Islamabad sehingga keputusan dari Kementerian Luar Negeri RI menunda penjemputan selama 1-2 hari,” kata Mulyo sebagaimana dikutip dari keterangan tertulis Dinas Penerangan TNI AU, Sabtu, 21 Agustus 2021.

Sebelumnya, Pesawat TNI AU Boeing 737 seri 400 Skadron Udara 17 berangkat dari Lanud Halim Perdanakusuma, Jakarta, pada 18 Agustus 2021. Perjalanan dari Jakarta ke Kabul menempuh waktu hampir 72 jam. Mereka harus mengambil rute panjang dan berhenti di Islamabad. Setidaknya ada 10 anggota Skadron Udara 17 TNI AU yang bertugas menjadi awak pesawat ditambah dua penerbang. 

Di Islamabad, tim harus memetakan lagi wilayah Kabul. Di sini lah mereka sempat kesulitan mendapatkan kondisi terkini di Bandara Hamid Karzai. Namun, Mulyo mengatakan tim akhirnya mendapatkan data-data lengkap kondisi Bandara Hamid Karzai.

Mereka kemudian memutuskan terbang ke Kabul pada Jumat, 20 Agustus 2021 dini hari. Keputusan itu dibuat setelah pesawat mendapatkan izin pendaratan dari otoritas di Kabul.

Namun, penerbang dan awak pesawat menghadapi tantangan lain setibanya di Bandara Hamid Karzai. Bandara itu berada di wilayah yang dikelilingi oleh pegunungan dan banyak fasilitas navigasi serta kontrol dari bandara yang tidak berfungsi.

“Saat pelaksanaan evakuasi, medannya dikelilingi pegunungan dengan ketinggian landasan pacu 5.877 kaki di atas permukaan laut, ditambah fasilitas bantuan navigasi bandara (ILS, VOR), night facilities, dan air traffic service yang tidak berfungsi maksimal, mengakibatkan awak pesawat menghadapi tantangan berat saat mendekati Bandara Hamid Karzai,” katanya.

Ia mengatakan landasan pacu di Hamid Karzai juga cenderung gelap karena pendaratan berlangsung dini hari. Landing di Kabul jadi tantangan paling utama bagi seluruh awak pesawat A-7305,” ujar dia. Usai mendarat, tim evakuasi segera menjemput 26 WNI dan tujuh warga negara asing untuk masuk pesawat.

Pakta Pertahanan Atlantik Utara (NATO) sebagai pemegang otoritas sementara bandara di Kabul memberikan waktu yang terbatas untuk evakuasi. Tim evakuasi semula menjadwalkan evakuasi berjalan selama 30 menit, tetapi prosesnya akhirnya berlangsung selama dua jam.

Mulyo mengatakan saat evakuasi tidak semua barang bawaan WNI dapat diangkut dalam pesawat. “Demi keselamatan bersama, kami membatasi barang bawaan hanya koper jinjing saja sehingga kami memohon maaf kepada WNI dan WNA karena tidak semua kopernya bisa masuk dalam pesawat,” kata dia.

Mulyo Hadi, yang mewakili satuannya, mengatakan bangga karena Skadron Udara 17 dipercaya mengemban tugas negara mengevakuasi WNI di tengah situasi yang memanas.

Memanasnya Afghanistan setelah kemenangan Taliban, membuat sejumlah negara menarik stafnya dari sana. Selain Indonesia, Amerika Serikat, Denmark, Inggris, Prancis hingga Norwegia juga sudah mengevakuasi warganya dari Afghanistan.

Baca juga: Eks Tokoh JI Minta Pemerintah Waspadai Kelompok yang Euforia dengan Taliban






Menlu Retno Marsudi: Krisis Myanmar Tak Mungkin Selesai dalam Setahun

6 jam lalu

Menlu Retno Marsudi: Krisis Myanmar Tak Mungkin Selesai dalam Setahun

Menteri Luar Negeri Retno Marsudi ragu krisis politik yang terjadi di Myanmar dapat selesai dalam satu tahun keketuaan ASEAN.


Taliban Larang Siswa Perempuan Afghanistan Ikuti Ujian Masuk Universitas

1 hari lalu

Taliban Larang Siswa Perempuan Afghanistan Ikuti Ujian Masuk Universitas

Kementerian Pendidikan Tinggi yang dikelola Taliban melarang universitas swasta di Afghanistan mengizinkan siswa perempuan mengikuti ujian masuk


Jokowi Meyakini ASEAN Masih Relevan bagi Rakyat dan Kawasan

1 hari lalu

Jokowi Meyakini ASEAN Masih Relevan bagi Rakyat dan Kawasan

Jokowi yakin ASEAN akan terus berkontribusi bagi perdamaian dan stabilitas di Indo-Pasifik.


Jokowi Resmi Memulai Kick Off Keketuaan ASEAN Indonesia 2023

1 hari lalu

Jokowi Resmi Memulai Kick Off Keketuaan ASEAN Indonesia 2023

Jokowi meyakini ASEAN masih penting dan relevan bagi rakyat dan kawasan. Ia yakin ASEAN akan berkontribusi bagi stabilitas di Indo-Pasifik.


Lebih dari 160 orang Afghanistan Meninggal Dunia karena Cuaca Dingin Ekstrem

3 hari lalu

Lebih dari 160 orang Afghanistan Meninggal Dunia karena Cuaca Dingin Ekstrem

Banyak warga Afghanistan tidak mampu membeli bahan bakar untuk menghangatkan rumah-rumah di suhu jauh di bawah titik beku.


Begini Ciri Pelat Nomor Mobil Dinas Anggota TNI dan Polri yang Asli

4 hari lalu

Begini Ciri Pelat Nomor Mobil Dinas Anggota TNI dan Polri yang Asli

Begini tanda nomor kendaraan bermotor (TNKB) yang digunakan mobil dinas anggota TNI dan Polri. Apa ciri pelat nomor yang digunakannya?


PBB Berunding soal Hak Perempuan dengan Taliban

6 hari lalu

PBB Berunding soal Hak Perempuan dengan Taliban

Taliban masih membatasi hak perempuan untuk mendapatkan pendidikan dan pekerjaan.


Libur Imlek 2023, Penumpang Penerbangan Internasional di Bandara Soekarno-Hatta Membeludak

6 hari lalu

Libur Imlek 2023, Penumpang Penerbangan Internasional di Bandara Soekarno-Hatta Membeludak

Tren puncak kedatangan WNI dari luar negeri terjadi satu minggu sebelum perayaan Imlek, yaitu pada 15 Januari 2023 dengan 13.406 pelintas.


Tidak Ada Korban WNI dalam Penembakan di Festival Imlek California

7 hari lalu

Tidak Ada Korban WNI dalam Penembakan di Festival Imlek California

Kemenlu memastikan tidak ada WNI yang menjadi korban dalam penembakan massal di pesta Imlek di California, yang telah menewaskan 10 orang.


Kemlu: WNI Jemaah Umrah Dihukum dalam Kasus Pelecehan Seksual di Mekah

7 hari lalu

Kemlu: WNI Jemaah Umrah Dihukum dalam Kasus Pelecehan Seksual di Mekah

Kemenlu menyebut WNI jemaah umrah divonis bersalah atas tuduhan melakukan pelecehan seksual di Mekah, namun KJRI Jedah baru diberitahu setelah sidang