Survei Dewan Pers: Media Arus Utama Dipilih Responden untuk Mencari Kebenaran

Reporter:
Editor:

Syailendra Persada

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ilustrasi media online. Pixabay

    Ilustrasi media online. Pixabay

    TEMPO.CO, Jakarta - Hasil survei Dewan Pers dan Universitas Prof. Dr. Moestopo menunjukkan sebagian besar responden memilih media arus utama untuk mencari kebenaran informasi.

    “Kami memperoleh hasil bahwa media siber, televisi, Youtube, surat kabar harian, dan Twitter merupakan media teratas bagi khalayak di Indonesia untuk mengkonfirmasi berita-berita,” kata anggota tim peneliti survei, Natalina Nilamsari, dalam konferensi pers Peluncuran Hasil Riset Dewan Pers tentang Kepercayaan Publik terhadap Media Pers Arus Utama di Masa Pandemi Covid-19, Jumat, 20 Agustus 2021.

    Dalam paparannya, sebanyak 32 persen responden menggunakan media siber untuk mencari kebenaran informasi, 18,13 persen menggunakan televisi atau streaming, 10,51 persen menggunakan Youtube, 8,26 persen menggunakan surat kabar harian. 

    Kemudian 7,33 persen menggunakan Twitter, 6,41 persen menggunakan WhatsApp, 5,25 persen menggunakan Instagram, 3,52 persen menggunakan Facebook, 2,31 persen menggunakan radio, 2,14 persen menggunakan surat kabar mingguan, 1,50 persen menggunakan Telegram, 1,44 persen menggunakan TikTok, dan 0,69 persen menggunakan Line.

    Responden memilih media arus utama, seperti surat kabar harian, surat kabar mingguan, tv, radio, dan media siber karena informasi terpercaya, kecepatan informasi, dan kemudahan akses.

    Adapun alasan pemilihan media sosial adalah karena kecepatan informasi dan kemudahan akses informasi, meski informasi tersebut rendah tingkat kepercayaannya.

    Survei juga mengungkapkan bahwa sebagian besar responden cukup percaya dan percaya pada media arus utama. Natalina mengatakan, penyajian data dan fakta menjadi faktor utama media arus utama dipercaya. Adapun alasan responden yang kurang percaya dengan media pers adalah karena faktor penyajian berita tidak akurat dan narasumber hanya satu pihak.

    Faktor media sosial dipercaya karena dapat menjadi penyeimbang informasi dari instansi tertentu dan orisinalitas. Sementara faktor media sosial kurang dipercaya adalah maraknya hoaks, informasi yang tidak jelas sumbernya, dan untuk kepentingan tertentu.

    Survei Dewan Pers dan Universitas Prof. Dr. Moestopo ini melibatkan 1.020 responden dengan usia 13 tahun ke atas. Pengumpulan data dilakukan dengan survei secara daring. Teknik penentuan sampel secara proposional, dengan margin of error 3 persen dan tingkat kepercayaan 95 persen.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    PTM Lahirkan Klaster Covid-19 di Sekolah, 3 Provinsi Catat Lebih dari 100 Gugus

    Kebijakan PTM mulai diterapkan sejak akhir Agustus lalu. Namun, hanya anak 12 tahun ke atas yang boleh divaksin. Padahal, PTM digelar mulai dari PAUD.