Jangan Lupakan Djiaw Kie Song, Penjual Bambu dalam Peristiwa Rengasdengklok

Reporter:
Editor:

S. Dian Andryanto

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ahli waris, Liauw Chin Lan menceritakan rumah bersejarah peninggalan keluarga Djiauw Kie Siong yang pernah disinggahi Proklamator RI Soekarno-Hatta di Rengasdengklok, Karawang, Jawa Barat, Sabtu 15 Agustus 2020. Rumah bersejarah tersebut pernah digunakan sebagai tempat persinggahan Soekarno dan M Hatta menjelang proklamasi kemerdekaan Indonesia pada 16 Agustus 1945. Rumah tersebut juga menjadi salah satu destinasi wisata sejarah untuk mengenang dan menghormati proklamator. ANTARA FOTO/M Ibnu Chazar

    Ahli waris, Liauw Chin Lan menceritakan rumah bersejarah peninggalan keluarga Djiauw Kie Siong yang pernah disinggahi Proklamator RI Soekarno-Hatta di Rengasdengklok, Karawang, Jawa Barat, Sabtu 15 Agustus 2020. Rumah bersejarah tersebut pernah digunakan sebagai tempat persinggahan Soekarno dan M Hatta menjelang proklamasi kemerdekaan Indonesia pada 16 Agustus 1945. Rumah tersebut juga menjadi salah satu destinasi wisata sejarah untuk mengenang dan menghormati proklamator. ANTARA FOTO/M Ibnu Chazar

    TEMPO.CO, Jakarta - Djiaw Kie Song merupakan salah satu sosok penting yang sering terlupakan dalam sejarah perjuangan Bangsa Indonesi. Ia seorang keturunan Tionghoa pemilik sebuah rumah di Dusun Bojong, Rengasdengklok, Kabupaten Karawang, Jawa Barat. Di rumah tersebut, Sukarno, Hatta, dan para golongan pemuda kala itu menginap untuk menuntut Bung Karno dan Bung Hatta supaya segera memproklamirkan kemerdekaan Indonesia. Peristiwa tersebut kemudian dikenal luas sebagai Peristiwa Rengasdengklok.

    Dilansir dari p2k.unkris.ac.id, dalam peristiwa Rengasdengklok naskah proklamasi kemerdekaan sedianya akan dibacakan di rumah Djiaw Kie Song pada 16 Agustus 1945. Naskah tersebut telah disusun di rumah itu. Pada 15 Agustus 1945, para pemuda bahkan telah mengibarkan bendera merah putih. Namun, pada Kamis sore, Ahmad Subarjo datang dan mengajak untuk membacakan naskah proklamasi di Jalan Pegangsaan Timur 56, Jakarta.

    Sebagai seseorang yang memiliki kontribusi dalam perjuangan kemerdekaan, kehidupan Djiaw Kie Song layaknya rakyat biasa. Dilansir dari Majalah Tempo, ia lahir pada 1880 di Desa Pisangsambo, Karawang, Jawa Barat. Tempat kelahirannya ini berada 11 kilometer dari rumah tempat penculikan Sukarno dan Hatta oleh para pemuda. 

    Pada usia 8 tahun, Djiaw Koe Song mengikuti orang tuanya menyeberangi Sungai Citarum dan menetap di sebuah lembah bekas aliran sungai. Di tempat ini, Djiaw menghabiskan masa kecilnya dengan berbagai hal. Salah satunya adalah memelihara hewan ternak. Babi adalah salah satu hewan ternak yang dipelihara oleh Djiaw. Tidak hanya itu, kesuburan tanah di lokasi tempat tinggalnya membuat Djiaw menjadi seorang petani ketika dewasa.

    Selain beternak dan bertani, Djiaw juga merupakan seorang pedagang. Tanaman bambu yang tumbuh subur di sekitar Sungai Citarum diolah oleh Djiaw menjadi pundi-pundi uang. Ia merendam bambu tersebut ke sungai supaya menjadi awet dan tidak mudah lapuk, lalu menjualnya. Selain menjual bambu, Djiaw juga menjual pasir yang ia tambang di Sungai Citarum. Sungai tersebut benar-benar menjadi sumber penghidupan utamanya kala itu.

    Ketelatenan dan sumber penghasilan yang bermacam-macam membuat Djiaw hidup dalam kondisi yang berkecukupan. Setelah usahanya berkembang pesat, Djiaw membangun rumah yang menjadi latar tempat Peristiwa Rengasdengklok pada 1920. Selain rumah tersebut, Djiaw juga membeli beberapa petak tanah lain. Karena itu, Djiaw pun dikenal sebagai seorang tuan tanah di kampungnya.

    Meskipun memiliki usaha yang besar dan berkembang pesat, pada akhir hayatnya, Djiaw Kie Song mengalami beberapa kesulitan. Rumahnya yang sempat menjadi tempat singgah para pendiri bangsa digeser sebelum terendam luapan Sungai Citarum setelah Proklamasi Kemerdekaan. Selain itu, meskipun memiliki kontribusi terhadap upaya perjuangan kemerdekaan, Djiaw tidak mendapat perlakuan istimewa dari pemerintah. Saat itu, Djiaw hanya berharap supaya pemerintah tidak mempersulit urusan kependudukan keluarganya.

    BANGKIT ADHI WIGUNA

    Baca: Kronologi Penculikan Sukarno - Hatta ke Rengasdengklok Sebelum 17 Agustus 1945


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Ini Daftar TNI-Polri yang Pernah Menjabat sebagai Plt Gubernur

    Penunjukan anggota TNI-Polri menjadi Plt Gubernur sudah sempat terjadi beberapa kali. Penunjukan itu diputuskan oleh Mendagri saat itu, Tjahjo Kumolo.