Cerita Tim BNN Sulitnya Mencapai Ladang Ganja di Aceh

Reporter:
Editor:

Ahmad Faiz Ibnu Sani

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Hamparan tanaman ganja di sebuah ladang terlihat di kawasan Gunung Leuser, Beutong, Nagan Raya, Aceh, Rabu, 30 Juni 2021. Berdasarkan pengembangan kasus sindikat narkoba jaringan nasional Aceh, Medan, Palembang, Bogor dan Jakarta, Direktorat Tindak Pidana Narkoba Bareskrim Polri bersama tim gabungan berhasil menemukan dan memusnahkan tujuh hektare ladang ganja siap panen di kawasan Gunung Leuser Kabupaten setempat serta mengamankan empat orang tersangka. ANTARA FOTO/Syifa Yulinnas

    Hamparan tanaman ganja di sebuah ladang terlihat di kawasan Gunung Leuser, Beutong, Nagan Raya, Aceh, Rabu, 30 Juni 2021. Berdasarkan pengembangan kasus sindikat narkoba jaringan nasional Aceh, Medan, Palembang, Bogor dan Jakarta, Direktorat Tindak Pidana Narkoba Bareskrim Polri bersama tim gabungan berhasil menemukan dan memusnahkan tujuh hektare ladang ganja siap panen di kawasan Gunung Leuser Kabupaten setempat serta mengamankan empat orang tersangka. ANTARA FOTO/Syifa Yulinnas

    TEMPO.CO, Jakarta - Tim Badan Narkotika Nasional (BNN) kerap memusnahkan lading ganja yang ada di Aceh. Namun untuk menemukan dan mencapai ladang ganja di sana bukan hal yang mudah.

    Biasanya pelaku menanam ganja di tengah hutan Sumatera dengan karakter vegetasi yang rapat agar sulit terdeteksi. Untuk mencapai ke sana petugas BNN harus berjibaku menempuh jalur yang terjal hingga berhadapan dengan tanaman beracun.

    Tidak terkecuali pada pemusnahan ladang ganja di kaki gunung Seulawah Agam, Aceh Besar, pada 16 Juni 2021 kemarin. Mengutip situs resmi BNN, Senin, 9 Agustus 2021, sebanyak 202 tim gabungan diterjunkan untuk menyusuri lokasi ditanamnya pohon bernama latin cannabis sativa itu.

    Tim dipimpin langsung oleh Kepala BNN Petrus Reinhard Golose. Seluruh pasukan menyusuri jalur dengan kemiringan tanah mencapai 80 derajat. Sebanyak 2 titik ladang ganja berhasil ditemukan dengan karakter tanaman yang berbeda.

    Pada lokasi pertama, 1 hektare ladang ganja ditemukan di ketinggian 424 MDPL, Adapun lokasi kedua berada di ketinggian 853 MDPL. Untuk mencapai ke sana, tim BNN harus melewati bukit terjal yang dipenuhi bebatuan, pasir, dan kerikil tajam.

    Di sepanjang jalan pun banyak dijumpai tanaman beracun yang dikenal masyarakat dengan sebutan Jelatang. “Jika tertusuk duri halus pada daun dan batangnya, dapat menyebabkan rasa gatal dan perih seperti terbakar, hingga menyebabkan demam tinggi selama beberapa hari,” kata Kepala Biro Humas dan Protokol BNN Sulistyo Pudjo Hartono.

    LUAILIYATUL MAHMUDAH

    Baca juga:

    Ingin Ikut Program Rehabilitasi dari BNN? Ini Caranya


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Ketahui, Syarat Sebelum Melakukan Perjalanan atau Traveling Saat PPKM

    Pemerintah menyesuaikan sejumlah aturan PPKM berlevel, termasuk syarat traveling baik domestik maupun internasional.