KSP Sebut Tenaga Kesehatan Mulai Kelelahan dalam Pelacakan Kontak Pasien Covid

Reporter:
Editor:

Eko Ari Wibowo

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Kader kesehatan dan juga masyarakat umum memberikan tepuk tangan selama 56 detik untuk para tenaga kesehatan secara virtual di Puskesmas Pondok Betung, Tangerang Selatan, Banten, Kamis 12 Novemebr 2020. Pemberian tepuk tangan dilaksanakan dalam rangka memperingati Hari Kesehatan Nasional Ke- 56, sebagai bentuk apresiasi kepada para pejuang pencegahan penularan COVID-19. ANTARA FOTO/Muhammad Iqbal

    Kader kesehatan dan juga masyarakat umum memberikan tepuk tangan selama 56 detik untuk para tenaga kesehatan secara virtual di Puskesmas Pondok Betung, Tangerang Selatan, Banten, Kamis 12 Novemebr 2020. Pemberian tepuk tangan dilaksanakan dalam rangka memperingati Hari Kesehatan Nasional Ke- 56, sebagai bentuk apresiasi kepada para pejuang pencegahan penularan COVID-19. ANTARA FOTO/Muhammad Iqbal

    TEMPO.CO, Jakarta - Tenaga Ahli Utama Kantor Staf Presiden Abraham Wirotomo mengatakan tenaga kesehatan di Pulau Jawa mulai mengeluhkan kelelahan dalam melakukan contact tracing atau pelacakan kontak pasien COVID-19. Hal tersebut terungkap setelah tim KSP melakukan serangkaian verifikasi lapangan di empat provinsi di Pulau Jawa.

    "Upaya menekan laju penularan virus bukan tanpa suatu hambatan, terutama bagi para nakes. Selain memantau disiplin protokol kesehatan di tingkat RT/RW, para nakes dari puskesmas menghadapi kesulitan dalam meyakinkan pasien atau pihak yang memiliki kontak erat dengan pasien agar melakukan tes COVID-19," kata Abraham Wirotomo dalam keterangannya, Sabtu 31 Juli 2021.

    Dia mengatakan masih banyak masyarakat yang menghindar untuk melakukan tes. Akibatnya, tenaga kesehatan dari puskesmas harus mendatangi warga dan membujuknya satu per satu.

    Berdasarkan pengamatan di lapangan, kata dia, jika terdapat satu orang pasien yang dinyatakan positif COVID-19, maka para nakes akan melakukan upaya contact tracing terhadap setidaknya 15 orang yang pernah melakukan kontak erat.

    Sementara itu, sumber daya manusia di puskesmas sangat terbatas. Hal ini menjadi penyebab para nakes mengalami kelelahan yang luar biasa.

    Sehingga, kata dia, tidak jarang pihak puskesmas mengandalkan kerja sama dengan para relawan atau inisiatif dari warga RT/RW setempat.

    “Pemberdayaan warga di lingkungan terdekat menjadi salah satu solusi untuk bisa memperkuat upaya tracing dan membantu para tenaga kesehatan yang mulai kelelahan. Semakin banyak sukarelawan, akan semakin bagus. Walaupun ini tetap membutuhkan pemantauan dari puskesmas setempat,” ujar Abraham.

    Soal vaksinasi, KSP menemukan beberapa sentra vaksin melaporkan persediaan vaksin yang mulai menipis. “Soal stok vaksin ini, Presiden berulang kali menyampaikan untuk segera menghabiskan stok yang ada. Jangan ditahan-tahan. Pemerintah menjamin ketersediaan vaksin akan aman hingga akhir tahun. Memang datangnya bertahap,” ujar Abraham.

    Baca: Cegah Kasus Covid-19 Naik Lagi, Ridwan Kamil Pilih Genjot Vaksinasi


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Ketahui, Syarat Sebelum Melakukan Perjalanan atau Traveling Saat PPKM

    Pemerintah menyesuaikan sejumlah aturan PPKM berlevel, termasuk syarat traveling baik domestik maupun internasional.