Cerita Lobi-lobi PT Harsen Sodorkan Ivermectin ke Kemenhan dan Istana

Reporter:
Editor:

Amirullah

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Obat Ivermectin. shutterstock.com

    Obat Ivermectin. shutterstock.com

    TEMPO.CO, Jakarta - PT Harsen Laboratories ditengarai melakukan lobi-lobi dengan mendatangi sejumlah petinggi negara untuk menawarkan penggunaan ivermectin untuk obat Covid-19. Ivermectin merupakan obat cacing yang belakangan diklaim ampuh untuk mengobati Covid-19.

    Pekan lalu, Badan Pengawas Obat dan Makanan (BPOM) telah merazia dan memblokir operasi PT Harsen. BPOM menyatakan ada sejumlah pelanggaran cara pembuatan obat yang baik oleh Harsen. Misalnya, bahan baku yang didatangkan secara ilegal, jalur distribusi tidak resmi, dan pemalsuan tanggal kadaluwarsa.

    Lobi-lobi PT Harsen disebut-sebut dimulai pada awal tahun ini. Petinggi perusahaan itu bertandang ke Kementerian Pertahanan. Wakil Presiden PT Harsen Sofia Koswara mengaku bertemu dengan Benyamin Paulus Octavianus, yang disebutnya sebagai anggota staf khusus sekaligus dokter pribadi Menteri Pertahanan Prabowo Subianto.

    Dalam pertemuan itu, Sofia memberikan sepuluh tabung Ivermax 12, merek obat ivermectin yang diproduksi PT Harsen, kepada Benyamin. Belakangan, kata Sofia, Benyamin meminta lagi 180 botol karena obat itu dianggap manjur untuk penderita Covid-19.

    "Saya juga diminta presentasi di hadapan 27 jenderal, pimpinan dari 110 rumah sakit tentara di Indonesia," kata Sofia, dikutip dari Majalah Tempo edisi 3 Juli 2021.

    Anggota tim uji klinis ivermectin, Budhi Antariksa, mengaku telah bertemu dengan Prabowo Subianto. Budhi mengatakan bahwa Prabowo berharap ivermectin bisa mencegah petugas kesehatan dan anggota Tentara Nasional Indonesia tertular Covid-19. "Beliau melihat ivermectin bisa untuk pencegahan," kata Budhi.

    Budhi mengatakan pertemuan itu difasilitasi oleh Benyamin Paulus, yang juga koleganya sesama dokter paru. Pertemuan dilanjutkan dengan berdiskusi bersama pejabat di Direktorat Kesehatan pada Direktorat Jenderal Kekuatan Pertahanan soal penggunaan ivermectin untuk pengobatan Covid-19.

    Dua orang di lingkaran Prabowo menyebutkan bahwa Kementerian Pertahanan mendapatkan ribuan tablet Ivermax dari PT Harsen Laboratories. Adapun Benyamin Paulus mengatakan pembahasan ivermectin hanya berlangsung di Direktorat Kesehatan pada Ditjen Kekuatan Pertahanan.

    "Pak Menhan hanya menerima sumbangan ivermectin," kata anggota Dewan Pembina Partai Gerindra ini, dikutip dari Majalah Tempo edisi yang sama.

    Seorang pejabat dan dua politikus pendukung pemerintah menyebutkan PT Harsen juga merapat ke Kantor Staf Presiden pada akhir Januari lalu. Ketika itu, petinggi Harsen bertemu dengan Kepala Staf Kepresidenan Moeldoko.

    Kemudian pada 22 Juni lalu, organisasi Front Line Covid-19 Critical Care Alliance atau FLCCC mengirimkan surat kepada Presiden Joko Widodo. Isinya menganjurkan penggunaan ivermectin untuk mengatasi lonjakan jumlah kasus Covid-19.

    Surat itu menyebutkan telah menunjuk Sofia Koswara sebagai Ketua FLCCC Indonesia dan Budhi Antariksa sebagai chief executive officer.

    Bagaimana cerita lobi-lobi PT Harsen kepada para Moeldoko? Baca Gonjang-ganjing Obat Cacing di Majalah Tempo edisi 3 Juli 2021.

    BUDIARTI UTAMI PUTRI | MAJALAH TEMPO


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Pelonggaran Kembali PPKM: Aturan Baru WFO, Bioskop, dan Anak-anak

    Pemerintah kembali melonggarkan sejumlah aturan PPKM yang berlaku hingga 4 Oktober 2021. Pelonggaran termasuk WFO, bioskop, dan anak-anak di mall.