11 Calon Dubes Non-karir: Bos Sinar Mas, Eks Waka BAIS hingga Politikus PDIP

Reporter:
Editor:

Eko Ari Wibowo

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Presiden Jokowi membuka gelaran tahunan Google for Indonesia (Google4ID), Rabu, 18 November 2020. Kredit: Youtube/Google Indonesia

    Presiden Jokowi membuka gelaran tahunan Google for Indonesia (Google4ID), Rabu, 18 November 2020. Kredit: Youtube/Google Indonesia

    TEMPO.CO, Jakarta - Sebanyak 33 nama masuk dalam daftar calon duta besar atau Dubes pilihan Presiden Joko Widodo atau Jokowi. Daftar itu terdapat dalam lampiran Surat Presiden RI Nomor R-25/Pres/6/2021 tanggal 4 Juni 2021. Dari 33 nama, 11 di antaranya merupakan calon dari jalur non-karir.

    Siapa saja mereka? Dan bagaimana latar belakangnya? Berikut rinciannya:

    1. Rosan Perkasa Roeslani calon Dubes untuk Amerika Serikat. Rosan adalah salah satu pengusaha terkemuka di Indonesia. Saat ini dia masih berstatus Ketua Umum Kamar Dagang dan Industri Indonesia atau Kadin Indonesia (2015-2020), organisasi yang mewadahi seluruh pengusaha dan asosiasi dunia usaha di Indonesia.

    Ketua Umum Kamar Dagang dan Industri (Kadin) Indonesia, Rosan Perkasa Roeslani dalam Seminar Nasional Peran Serta Dunia Usaha Dalam Membangun Sistem Perpajakan dan Moneter di Kempinski Grand Indonesia Ballroom. Jakarta, 14 September 2018. TEMPO/Candrika Radita Putri

    2. Zuhairi Misrawi calon Dubes untuk Republik Tunisia. Pria yang akrab disapa Gus Mis ini merupakan politikus Partai Demokrasi Indonesia Perjuangan (PDIP). Zuhairi pernah menjadi anggota tim kampanye pemenangan Presiden Joko Widodo atau Jokowi dalam dua kali Pemilu Presiden (Pilpres), pada 2014 dan 2019. Dalam surat presiden sebelumnya, nama Zuhairi tercatat sebagai calon Dubes Arab Saudi, belakangan posisi intelektual muda NU itu bergeser ke Tunisia.

    Tim Kampanye Nasional Joko Widodo-Ma'aruf Amin, Zuhairi Misrawi, saat ditemui di Diskusi Polemik Tagar di Tjikini Lima, Cikini, Jakarta Pusat, pada Rabu, 12 September 2018. TEMPO/Francisca Christy Rosana

    3. Fadjroel Rachman calon Dubes untuk Kazakhstan merangkap Republik Tajikistan. Bekas aktivis mahasiswa di tahun 1980-an ini merupakan Juru bicara Presiden Joko Widodo pada Kabinet Indonesia Maju. Fadjroel Rachman pernah menjadi Komisaris Utama PT Adhi Karya Tbk. Setelah itu, dia menjabat Komisaris di PT Waskita Karya TBK.

    Salah satu yang paling awal mendapatkan jatah kursi komisaris adalah aktivis Fadjroel Rachman. Fadjroel yang kini menjadi juru bicara presiden tersebut ditunjuk menjadi komisaris utama PT Adhi Karya (Persero) Tbk pada September 2015. Pada Kamis, 4 Juni 2020, Fadjroel tak lagi menjadi menjadi komisaris utama di Adhi Karya. Tapi, hanya berselang dua hari, ia ternyata sudah menjadi komisaris di PT Waskita Karya (Persero) Tbk. TEMPO/Subekti

    4. Agus Widjojo calon Dubes untuk Republik Filipina merangkap Republik Kepulauan Marshall Islands dan Republik Palau. Agus merupakan Eks Gubernur Lembaga Ketahanan Nasional (Lemhanas).

    Agus Widjojo, Putra Pahlawan Revolusi Mayjen Anumerta Sutoyo Siswomiharjo berbicara dalam acara Simposium Nasional Membedah Tragedi 1965 di Jakarta, 18 April 2016. Ketua panitia pelaksana Simposium Nasional Tragedi 1965, Suryo Susilo, menyatakan bahwa, Simposium ini diharapkan dapat menjadi perjalanan akhir dari peristiwa yang penuh polemik selama lima puluh tahun ini. TEMPO/Subekti

    5. Lena Maryana Mukti calon Dubes untuk Kuwait.
    Politikus PPP ini merupakan salah satu anggota
    tim kampanye Jokowi-Ma'ruf di Pilpres 2019.

    Jubir Pasangan Jokowi-Maruf Lena Maryana Mukti (kedua kanan), Moderator Ichan Loulembah (kedua kiri), Mantan Komisioner KPU Sigit Pamungkas (kiri), dan Peneliti Senior Populi Center Afrimadona (kanan) menjadi pembicara dalam diskusi bertema Debat Belum Hebat di Jakarta, Sabtu 19 Januari 2019. ANTARA FOTO/Putra Haryo Kurniawan/

    6. Rudy Alfonso calon Dubes utuk Republik Portugal.
    Ia merupakan pengacara sekaligus politikus Partai Golkar. Nama Rudy pernah mencuat saat menjadi saksi dalam kasus proyek kartu tanda penduduk elektronik atau e-KTP untuk tersangka Markus Nari.

    Rudi Alfonso. ANTARA

    7. Muhammad Najib untuk Kerajaan Spanyol merangkap United Nations World Tourism Organization (UNWTO) berkedudukan di Madrid

    8. Abdul Aziz untuk Kerajaan Arab Saudi merangkap Organization of Islamic Cooperation (OIC), berkedudukan di Riyadh

    9. Muhammad Prakosa untuk Italia merangkap Republik Malta, Republik Siprus, Republik San Marino. Prakoso merupakan politikus PDIP. Di masa pemerintahan Presiden Susilo Bambang Yudhoyono, ia juga pernah ditawari posisi yang sama, namun Prakosa menolak.

    Muhammad Prakosa. TEMPO/Imam Sukamto

    10. Gandi Sulistiyanto Soeherman untuk Republik Korea. Gandi kini menjabat sebagai Managing Direktur Sinar Mas Group.

    11. Mayjen TNI Gina Yoginda untuk Republik Islam Afghanistan. Jenderal bintang dua ini merupakan eks Wakil Kepala Badan Intelijen Strategis atau Bais TNI.


    DEWI NURITA

    Baca: Sosok Calon Dubes Portugal Rudy Alfonso, Pernah Jadi Saksi Kasus e-KTP


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Ketahui, Syarat Sebelum Melakukan Perjalanan atau Traveling Saat PPKM

    Pemerintah menyesuaikan sejumlah aturan PPKM berlevel, termasuk syarat traveling baik domestik maupun internasional.