Periksa BIN dan BAIS TNI Soal TWK, Komnas HAM Cek Soal Indeks Moderasi Bernegara

Reporter:
Editor:

Syailendra Persada

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Komisioner Bidang Pemantauan dan Penyelidikan Komnas HAM Choirul Anam (kiri) berjalan bersama Penyidik KPK Novel Baswedan (kanan) dan sejumlah perwakilan pegawai KPK yang tak lolos Tes Wawasan Kebangsaan (TWK) usai menjalani pemeriksaan di Kantor Komnas HAM, Jakarta, Selasa 8 Juni 2021. Novel bersama sejumlah perwakilan pegawai KPK yang tak lolos TWK kembali mendatangi Komnas HAM untuk menyerahkan tambahan informasi dan dokumen terkait laporan dugaan pelanggaran HAM dalam proses TWK. ANTARA FOTO/Aditya Pradana Putra

    Komisioner Bidang Pemantauan dan Penyelidikan Komnas HAM Choirul Anam (kiri) berjalan bersama Penyidik KPK Novel Baswedan (kanan) dan sejumlah perwakilan pegawai KPK yang tak lolos Tes Wawasan Kebangsaan (TWK) usai menjalani pemeriksaan di Kantor Komnas HAM, Jakarta, Selasa 8 Juni 2021. Novel bersama sejumlah perwakilan pegawai KPK yang tak lolos TWK kembali mendatangi Komnas HAM untuk menyerahkan tambahan informasi dan dokumen terkait laporan dugaan pelanggaran HAM dalam proses TWK. ANTARA FOTO/Aditya Pradana Putra

    TEMPO.CO, Jakarta - Komisis Nasional Hak Asasi Manusia (Komnas HAM) berharap Badan Intelijen Negara (BIN) dan Badan Intelijen Strategis (BAIS TNI) memenuhi panggilan. Kedua institusi ini akan diperiksa soal tes wawasan kebangsaan (TWK).

    "Kami mau tanya bagaimana instrumen IMB (Indeks Moderasi Bernegara) 68 itu, bagaimana metodenya, assesornya, dan lain-lain," kata Ketua Komnas HAM Ahmad Taufan Damanik, saat dihubungi, Kamis, 24 Juni 2021.

    Badan Kepegawaian Negara (BKN) sebelumnya mengatakan bahwa Tes Wawasan Kebangsaan terhadap pegawai KPK, dilakukan bekerja sama dengan Dinas Psikologi TNI Angkatan Darat, BIN, BAIS dan Badan Nasional Penanggulangan Terorisme (BNPT).

    Kepala BKN Bima Haria Wibisana mengatakan asesmen Tes Wawasan ini tak hanya berdasarkan Indeks Moderasi Bernegara 68, tapi juga digabung dengan wawancara. Untuk memperkuat informasi Indeks Moderasi Bernegara 68, profiling terhadap kandidat juga dilakukan, yang pelaksanaanya dipegang oleh BNPT.

    BIN dan BAIS awalnya dijadwalkan diperiksa Rabu, 23 Juni 2021 kemarin. Namun mereka tak kunjung memenuhi panggilan Komnas. Hingga hari ini, Taufan mengatakan masih belum ada kepastian kapan mereka akan memenuhi panggilan tersebut. "Sangat disayangkan kalau tidak datang. Keterangan mereka diperlukan untuk semakin memperjelas masalah ini," kata Taufan.

    Karena itu, ia mengatakan Komnas HAM akan menunggu kedatangan BAIS dan BIN hingga pekan depan. BNPT pun hingga kini belum mengkonfirmasi kedatangan mereka. Ia menegaskan bahwa keterangan lembaga-lembaga itu cukup penting untuk melengkapi keterangan terkait TWK yang dilaporkan ke Komnas oleh sejumlah pegawai KPK yang tak lulus tes.

    Baca juga: Sejumlah Pegawai KPK Tuding Lembaganya Sembunyikan Hasil TWK

     Catatan Redaksi:

    Judul berita ini direvisi pada Kamis, 24 Juni 2021, pukul 17.36 WIB. Sebelumnya IMB disebut Indeks Moderasi Beragama, yang benar adalah Indeks Moderasi Bernegara. Redaksi mohon maaf atas kekeliruan ini. Terima kasih.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Ini Daftar Lengkap Hari Libur Nasional dan Catatan Tentang Cuti Bersama 2022

    Sebanyak 16 hari libur nasional telah ditetapkan oleh pemerintah. Sedangkan untuk cuti bersama dan pergesera libur akan disesuaikan dengan kondisi.