Soal TWK KPK, Ombudsman Masih Analisis Pemeriksaan Sejumlah Lembaga

Reporter:
Editor:

Syailendra Persada

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Gedung Ombudsman RI [Ombudsman]

    Gedung Ombudsman RI [Ombudsman]

    TEMPO.CO, Jakarta - Ombudsman Republik Indonesia (ORI) kini tengah menganalisis keterangan dari sejumlah pemeriksaan soal tes wawasan kebangsaan (TWK) pegawai Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK).

    "Masih sedang proses analisa, setelah sebelumnya memeriksa KPK, BKN (Badan Kepegawaian Negara), BNPT (Badan Nasional Penanggulangan Terorisme), dan Kementerian Pendayagunaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi. Jadi belum bisa diketahui hasilnya," kata Ketua ORI Mokh Najih saat dihubungi pada Selasa, 22 Juni 2021.

    Najih mengatakan, Ombudsman memiliki waktu selama 30 hari hingga 90 hari sejak dimulai pemeriksaan untuk sampai ke tahap hasil akhir. "Semoga dalam pekan depan sudah selesai laporan akhir," ucap Najih,

    Pada 19 Mei 2021, 75 pegawai KPK melaporkan pimpinannya ke Ombudsman atas dugaan maladministrasi dalam pelaksanaan tes wawasan kebangsaan. Direktur Pembinaan Jaringan Antar-Komisi dan Instansi Sujanarko menjelaskan ada enam dugaan perbuatan maladministrasi yang dilakukan pimpinan KPK dalam proses alih status pegawai menjadi aparatur sipil negara.

    Beberapa di antaranya, mengenai penerbitan Surat Keterangan tentang hasil TWK yang menonaktifkan 75 pegawai KPK yang dianggap tidak lolos, dan sesi wawancara pegawai. "Dari kajian kami banyak maladministrasi," kata dia.

    Baca juga: Cabut Permohonan di MK, Pegawai KPK akan Gugat Hasil TWK ke PTUN


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    PTM Lahirkan Klaster Covid-19 di Sekolah, 3 Provinsi Catat Lebih dari 100 Gugus

    Kebijakan PTM mulai diterapkan sejak akhir Agustus lalu. Namun, hanya anak 12 tahun ke atas yang boleh divaksin. Padahal, PTM digelar mulai dari PAUD.