Muncul Kembali Wacana Lockdown, Ini Kata Ridwan Kamil

Reporter:
Editor:

Eko Ari Wibowo

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Gubernur Jawa Barat Ridwan Kamil memberi keterangan pers usai Rapat Komite Percepatan Penanganan COVID-19 dan Pemulihan Ekonomi Daerah secara virtual dari Gedung Pakuan, Kota Bandung, Senin (21/6/2020). (Foto: Yogi P/Biro Adpim Jabar)

    Gubernur Jawa Barat Ridwan Kamil memberi keterangan pers usai Rapat Komite Percepatan Penanganan COVID-19 dan Pemulihan Ekonomi Daerah secara virtual dari Gedung Pakuan, Kota Bandung, Senin (21/6/2020). (Foto: Yogi P/Biro Adpim Jabar)

    TEMPO.CO, Bandung - Gubernur Jawa Barat Ridwan Kamil mengaku heran dengan munculnya lagi wacana lockdown. “Sebenarnya tidak ada istilah lockdown. Saya juga bingung dihidupkan lagi istilah lockdown. Karena dulu sudah disepakati namanya lockdown itu bahasa Indonesianya adalah PSBB,” kata dia, Senin, 21 Juni 2021.

    Kendati demikian, dia akan mengikuti apapun keputusan pemerintah pusat. “Pada dasarnya kami akan mengikuti arahan pemerintah pusat,” kata Ridwan Kamil.

    Ridwan Kamil mengatakan, pelaksanaan PSBB, atau Pembatasan Sosial Berskala Besar ini membutuhkan sejumlah persiapan. “PSBB ini harus dibarengi dengan kesiapan pangan, sembako, dan lain-lain,” kata dia.

    Penyediaan bahan makanan tersebut misalnya diperuntukkan bagi warga yang mata pencariannya terganggu karena pembatasan tersebut. “Kami dari Jawa Barat, anggaran memang sudah tidak ada. Jadi kalau pun itu diadakan, kepastian dukungan logistik dari pusat harus betul-betul sudah siap, baru kami akan terapkan di Jawa Barat,” kata Ridwan Kamil.

    ADVERTISEMENT

    AHMAD FIKRI

    Baca: Batalkan Lockdown, Sultan HB X: Bukan Karena Tekanan Pemerintah Pusat


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Perjalanan Ganda Putri Indonesia Masuk Semifinal Olimpiade Pertama dalam Sejarah

    Pasangan ganda putri Greysia Polii dan Apriyani Rahayu, lolos ke semifinal badminton di Olimpiade 2020. Prestasi itu jadi tonggak olahraga Indonesia.