Larangan Mudik, Polri Telah Putar Balik 600 Ribu Kendaraan Pemudik

Reporter:
Editor:

Amirullah

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Bagikan Berita
    Polisi meminta kendaraan bak terbuka sarat penumpang untuk putarbalik di pos check point larangan mudik di Subang, Jawa Barat, Jumat, 14 Mei 2021.  Meski pemerintah telah melarang mudik Lebaran, mobilisasi warga tetap terjadi. TEMPO/Prima Mulia

    Polisi meminta kendaraan bak terbuka sarat penumpang untuk putarbalik di pos check point larangan mudik di Subang, Jawa Barat, Jumat, 14 Mei 2021. Meski pemerintah telah melarang mudik Lebaran, mobilisasi warga tetap terjadi. TEMPO/Prima Mulia

    TEMPO.CO, Jakarta - Korps Lalu Lintas Polri telah memutarbalikkan lebih dari 600 ribu kendaraan pemudik sejak 6 Mei hingga 14 Mei.

    Kepala Korps Lalu Lintas Polri Inspektur Jenderal Istiono membeberkan, tak hanya kendaraan pribadi saja, tetapi travel gelap pun ikut ditindak.

    "Total selama delapan hari, kami putarbalikan 600 ribu kendaraan. Travel gelap yang kami tindak tegas ada 600 kendaraan," ucap Istiono melalui keterangan tertulis pada Sabtu, 15 Mei 2021.

    Pemerintah melarang mudik Lebaran 2021. Larangan mudik ini diperuntukkan bagi seluruh kalangan masyarakat, termasuk aparatur sipil negara (ASN), TNI-Polri, karyawan swasta maupun pekerja mandiri. Polri pun menerjunkan 166.734 personel untuk menjaga 381 titik sekat di seluruh wilayah di Indonesia. Terhadap yang bandel, polisi tak segan melakukan putar balik.

    Istiono mengatakan, hingga 14 Mei, volume arus kendaraan mudik menurun. "Yang menuju Jawa lebih kurang 74 persen, yang menuju Jabar turun 100 persen, menuju Merak turun 45 persen," ujar dia.

    Padahal, kata Istiono. berdasarkan data dari Kementerian Perhubungan, sempat diperkirakan akan ada 23 juta orang yang pergi mudik. Namun, dari data terakhir yang diterima dari Kementerian Perhubungan, hanya 1,5 juta orang yang keluar dari wilayah Jabodetabek.

    Istiono menyatakan, hal itu lantaran sosialisasi peniadaan mudik berjalan efektif. Apalagi pihaknya juga menyekat 381 titik.

    "Ini artinya kesadaran masyarakat sudah bagus dan langkah-langkah tindakan kami untuk melakukan pencegahan baik melalui sosialisasi maupun langkah penyekatan di lapangan sangat efektif," kata Istiono.


     

     

    Lihat Juga


    Newsletter


    Selengkapnya

    Grafis

    Sarat Sejarah Final UCL Liverpool Vs Real Madrid, Ancelotti Incar Gelar Kemilau

    Laga Liverpool dan Real Madrid terjadi saat kedua tim dalam performa terbaiknya. Duel dua raksasa di Final UCL akan berlangsung pada Minggu dini hari.