Mantan Pimpinan KPK hingga Mantan Menteri Nyatakan Dukung BPOM

Reporter:
Editor:

Amirullah

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Kepala Badan Pengawas Obat dan Makanan (BPOM) Penny K. Lukito (kedua kiri) meninjau Puskesmas Abiansemal I, Badung, Bali, Kamis 4 Maret 2021. Peninjauan tersebut dilakukan sebagai salah satu upaya BPOM untuk memastikan proses pengelolaan vaksin COVID-19 khususnya dalam proses distribusi dan penyimpanan berjalan dengan baik dan sesuai standar. ANTARA FOTO/Fikri Yusuf

    Kepala Badan Pengawas Obat dan Makanan (BPOM) Penny K. Lukito (kedua kiri) meninjau Puskesmas Abiansemal I, Badung, Bali, Kamis 4 Maret 2021. Peninjauan tersebut dilakukan sebagai salah satu upaya BPOM untuk memastikan proses pengelolaan vaksin COVID-19 khususnya dalam proses distribusi dan penyimpanan berjalan dengan baik dan sesuai standar. ANTARA FOTO/Fikri Yusuf

    TEMPO.CO, Jakarta - Sejumlah tokoh nasional menyatakan dukungan terhadap Badan Pengawas Obat dan Makanan. "Kami yang nama-namanya tercantum di bawah ini bersikap pada pendirian BPOM yang merupakan badan resmi di Indonesia dan bekerja berdasarkan prosedur-prosedur disiplin dan integritas ilmiah," kata Anggota Transparency International Indonesia (TII) Natalia Soebagjo dalam pernyataannya, Sabtu, 17 April 2021.

    Natalia meminta semua pihak untuk membiarkan BPOM bekerja dengan tenang bersama tim pakarnya. Ia percaya pada integritas ilmu dan independensi lembaga tersebut. Selama ini, kata Natalia, BPOM telah mengabdi menjaga kesehatan masyarakat.

    "Mereka yang bekerja di BPOM membuktikan diri sebagai patriot tanpa banyak retorika, teguh menghadapi tekanan. Kami warga republik berdiri bersama mereka," katanya.

    Natalia dan sejumlah tokoh nasional menegaskan bahwa mereka menghargai setiap penelitian dan pengembangan vaksin maupun obat sebagai ikhtiar melawan pandemi. "Namun tentu tetap mengindahkan asas ilmiah," ujarnya.

    Sejumlah tokoh yang menghadiri pernyataan dukungan kepada BPOM, di antaranya:

    -Komisioner KPK 2003-2007 Erry Riyana Hardjapamekas
    -Mantan Direktur RSCM, Akmal Taher
    -Profesor Mikrobiologi UI, Pratiwi Sudarmono
    -Praktisi pendidikan, Henny Supolo
    -Epidemiolog UI, Pandu Riono
    -Guru Besar Ilmu Penyakit Jantung dan Pembuluh Darah Departemen Kardiologi dan Kedokteran Vaskular Fakultas Kedokteran UI, Idris Idham
    -Pakar Obat Herbal dari Fakultas Kedokteran UI Purwantyastuti
    -Cendekiawan muslim, Azyumardi Azra
    -Mantan Menteri Pertambangan dan Energi, Kuntoro Mangkusubroto
    -Guru Besar Fakultas Ekonomi Universitas Indonesia (FEUI) Mayling Oey
    -Rektor Universitas Indonesia periode 2014–2019 Muhammad Anis


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Aman dan Nyaman Liburan Lebaran Idul Fitri 1442 H

    Ada sejumlah protokol kesehatan yang sebaiknya Anda terapkan kala libur lebaran 2021. Termasuk saat Salat Idul Fitri 1442H