Ini Alasan Pentingnya Pancasila Sebagai Mata Kuliah Wajib

Reporter:
Editor:

Eko Ari Wibowo

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ilustrasi Pancasila. ANTARA FOTO/BPMI Setpres/Handout

    Ilustrasi Pancasila. ANTARA FOTO/BPMI Setpres/Handout

    TEMPO.CO, Jakarta - Dewan Pengurus Pusat Persatuan Alumni Gerakan Mahasiswa Nasional Indonesia (DPP PA GMNI) meminta Presiden Joko Widodo merevisi Peraturan Pemerintah tentang Standar Nasional Pendidikan terutama soal mata kuliah Pancasila. PP Nomor 57 Tahun 2021 itu tidak mencantumkan Pancasila sebagai mata pelajaran atau mata kuliah wajib di seluruh jenjang pendidikan.

    "DPP PA GMNI berharap Presiden segera merevisi PP tersebut dengan mencantumkan Pancasila secara eksplisit sejak di pasal tentang landasan hukum dan menetapkan Pancasila sebagai mata pelajaran atau mata kuliah wajib di seluruh jenjang pendidikan," kata Ketua DPP PA GMNI Bidang Ideologi Nanang T. Puspito dalam keterangannya, Jumat, 16 April 2021.

    Nanang mengatakan PP sebaiknya bersifat eksplisit, jelas dan praktis sehingga tidak menimbulkan multi interpretasi untuk dilaksanakan. PP SNP, kata Nanang, jelas tidak sejalan dengan UU nomor 12 tahun 2012 tentang Pendidikan Tinggi yang secara ekplisit menyatakan Pancasila sebagai salah satu mata kuliah wajib di kurikulum pendidikan tinggi.

    "Pertentangan norma ini tidak bisa dibenarkan menurut UU nomor 11 tahun 2012 tentang Tata Urutan Pembuatan UU yang juga menegaskan bahwa Pancasila adalah sumber segala sumber Hukum dari perundang-undangan di Indonesia," ujarnya.

    Menurut Nanang, PP SNP berpotensi melemahkan upaya bangsa dalam nation and character building berupa pengarusutamaan Pancasila ke dalam semua sektor kehidupan terutama di sektor pendidikan.

    Guru Besar Institut Teknologi Bandung ini menuturkan, intoleransi dan radikalisme agama yang tumbuh subur di kalangan generasi muda seharusnya bisa diselesaikan dengan melakukan internalisasi nilai-nilai Pancasila melalui penyelenggaraan mata pelajaran atau mata kuliah Pancasila di seluruh jenjang pendidikan.

    Negara, kata dia, harus memandang bahwa Pancasila adalah mata pelajaran atau mata kuliah plat merah yang merupakan tanggung jawab negara. "Oleh karena itu penetapan Pancasila sebagai mata pelajaran atau mata kuliah wajib harus dicantumkan dan diperkuat dalam PP," kata dia.

    FRISKI RIANA

    Baca: Pancasila dan Bahasa Indonesia Hilang dari Kurikulum, Kemendikbud: Revisi PP


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Aman dan Nyaman Liburan Lebaran Idul Fitri 1442 H

    Ada sejumlah protokol kesehatan yang sebaiknya Anda terapkan kala libur lebaran 2021. Termasuk saat Salat Idul Fitri 1442H