LP3ES Catat Peran Perempuan Dalam Jaringan Terorisme Meningkat

Reporter:
Editor:

Aditya Budiman

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Tim Densus 88 Antiteror Mabes Polri dan Brimob Polda Sulsel menggiring tersangka teroris saat akan diberangkatkan ke Jakarta di Bandara lama Sultan Hasanuddin, Kabupaten Maros, Sulawesi Selatan, Kamis, 4 Februari 2021. Sebanyak 19 tersangka kasus terorisme jaringan JAD diterbangkan ke Jakarta untuk menjalani pemeriksaan lanjutan. ANTARA/Abriawan Abhe

    Tim Densus 88 Antiteror Mabes Polri dan Brimob Polda Sulsel menggiring tersangka teroris saat akan diberangkatkan ke Jakarta di Bandara lama Sultan Hasanuddin, Kabupaten Maros, Sulawesi Selatan, Kamis, 4 Februari 2021. Sebanyak 19 tersangka kasus terorisme jaringan JAD diterbangkan ke Jakarta untuk menjalani pemeriksaan lanjutan. ANTARA/Abriawan Abhe

    TEMPO.CO, Jakarta - Peneliti Hukum dan HAM Lembaga Penelitian, Pendidikan dan Penerangan Ekonomi dan Sosial (LP3ES) Milda Istiqomah mencatat peran perempuan dalam terorisme meningkat. 

    Milda membeberkan jumlah tahanan dan narapidana perempuan yang terlibat dalam terorisme dalam kurun waktu 2000-2020 mencapai 39 orang. 

    "Jadi dengan angka ini bisa menjelaskan alasan kenapa kemudian keterlibatan perempuan menjadi wake up call atau warning buat kita," ucap Milda dalam diskusi daring pada Jumat, 2 April 2021.

    Sebelum 2016, kata Milda, perempuan terlibat sebagai pembawa pesan, perekrutan, mobilisasi dan alat propaganda, serta regenerasi ideologi. "Selama kurun waktu 15 tahun mereka lebih di balik layar," kata Milda. 

    Namun, di atas 2016, peran perempuan mengalami pergeseran. Perempuan telah menjadi pelaku bom bunuh diri atau penyedia senjata, perakit bom. 

    Adapun untuk motivasi perempuan terlibat dalam jaringan terorisme, Milda menilai, ada tiga alasan. Pertama adalah personal factors. Perempuan terlibat karena dijajah pemikirannya dengan pemahaman Islam radikal. 

    Alasan kedua adalah social-political concerns. "Karena adanya ketimpangan sosial, ketidakadilan, diskriminasi. Mereka mengalami itu," ucap peneliti LP3ES.

    Terakhir adalah karena faktor personal tragedy di mana perempuan menjadi korban pemerkosaan atau pelecehan seksual lainnya. "Di mana hal itu melahirkan dendam dan melakukan aksi teror adalah cara mereka balas dendam," ucap Milda soal perempuan dalam jaringan terorisme. 

    Baca juga: Deretan Anak Muda di Bawah Usia 30 Tahun yang Menjadi Pelaku Terorisme

    ANDITA RAHMA


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Waspada Generalized Anxiety Disorder, Gangguan Kecemasan Berlebihan

    Generalized Anxiety Disorder (GAD) adalah suatu gangguan yang menyerang psikis seseorang. Gangguannya berupa kecemasan dan khawatir yang berlebih.