Majelis Hakim Pertanyakan Legal Standing, Kuasa Hukum AHY: Jelas Ketum Demokrat

Reporter:
Editor:

Eko Ari Wibowo

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Tim kuasa hukum Ketua Umum Demokrat AHY dan Sekretaris Jenderal (Sekjen) Teuku Riefky Harsya saat sidang di Pengadilan Negeri Jakarta Pusat, Selasa 30 Maret 2021. ANTARA/Fauzi Lamboka

    Tim kuasa hukum Ketua Umum Demokrat AHY dan Sekretaris Jenderal (Sekjen) Teuku Riefky Harsya saat sidang di Pengadilan Negeri Jakarta Pusat, Selasa 30 Maret 2021. ANTARA/Fauzi Lamboka

    TEMPO.CO, Jakarta - Tim kuasa hukum Agus Harimurti Yudhoyono (AHY) Donal Fariz menegaskan legal standing AHY jelas sebagai Ketua Umum Partai Demokrat dalam sidang gugatan di Pengadilan Negeri Jakarta Pusat. Hal ini merespon majelis hakim yang mempertanyakan soal legal standing.

    "Terkait legal standing, pemohon dalam hal ini AHY sebagai Ketua Umum Partai Demokrat dan Teuku Riefky Harsya sebagai Sekjen, jelas dan tegas dalam kepengurusan Partai Demokrat berdasarkan keputusan Kemenkumham tahun 2020," kata Donal di sela-sela skorsing sidang perdana di PN Jakarta Pusat, Selasa 30 Maret 2021.

    Menurut Donal, secara legal standing tidak ada persoalan, namun pengadilan Jakpus perlu melakukan verifikasi administrasi. Hal itu kata dia, merupakan hal yang lumrah dalam persidangan yang pertama. "Legal standing diperiksa dan surat kuasa hukum juga diperiksa," ujarnya.

    Donal menegaskan sebagai pimpinan yang sah, AHY dan Teuku Riefky menggugat sejumlah pihak secara melawan hukum, melaksanakan kongres luar biasa tidak sesuai Undang-Undang Partai Politik dan tidak sesuai Angaran Dasar dan Anggaran Rumah Tangga Partai Demokrat.

    Ketua Majelis Hakim IG Eko Purwanto mempertanyakan legal standing dan surat kuasa asli dari para kuasa hukum penggugat dalam sidang perdana gugatan Ketua Umum Partai Demokrat Agus Harimurti Yudhoyono (AHY).

    "Majelis Hakim belum menerima dan kami tidak bisa melanjutkan sidang kalau tidak bisa diperlihatkan legal standing dan surat kuasa asli," kata Eko Purwanto.

    Ketua Umum Demokrat AHY dan Sekretaris Jenderal (Sekjen) Teuku Riefky Harsya diwakili oleh Kuasa Hukumnya, Bambang Widjojanto mendaftarkan gugatan ke PN Jakpus pada Jumat, 12 Maret 2021. Gugatan itu terdaftar dengan nomor perkara: 172/Pdt.Sus-Parpol/2021/PN Jkt.Pst. Para pihak yang digugat AHY dan Teuku Riefky Harsya yakni, Yus Sudarso, Syofwatillah Mohzaib, Max Sopacua, Achmad Yahya, Darmizal, Marzuki Alie, Tri Julianto, Supandi R. Sugondo,Boyke Novrizon dan Jhonni Allen Marbun.

    Baca: Didukung Tim Bambang Widjojanto, Demokrat Siap Kalahkan Jhoni Allen di PN Jakpus


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    7 Tips Agar Lebih Mudah Bangun Sahur Selama Ramadan

    Salah satu tantangan selama puasa Ramadan adalah bangun dini hari untuk makan sahur.