Bawahan Salah Tangkap, Kasat Narkorba Polresta Malang Dimutasi Jadi Analis

Reporter:
Editor:

Eko Ari Wibowo

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Kadivhumas Polri Irjen Pol Argo Yuwono memberikan keterangan tentang teroris Jamaah Islamiyah (JI) di kantor Bareskrim, Mabes Polri, Jakarta, Senin, 28 Desember 2020. Hal itu menyusul terbongkarnya pusat latihan jaringan teroris JI yang terletak di Desa Gintungan, Bandungan, Semarang, Jawa Tengah. TEMPO/Muhammad Hidayat

    Kadivhumas Polri Irjen Pol Argo Yuwono memberikan keterangan tentang teroris Jamaah Islamiyah (JI) di kantor Bareskrim, Mabes Polri, Jakarta, Senin, 28 Desember 2020. Hal itu menyusul terbongkarnya pusat latihan jaringan teroris JI yang terletak di Desa Gintungan, Bandungan, Semarang, Jawa Tengah. TEMPO/Muhammad Hidayat

    TEMPO.CO, Jakarta - Peristiwa empat polisi satuan reserse Narkoba Polresta Malang yang melakukan salah tangkap berbuntut dengan pencopotan Kepala Satuan Reserse Narkoba Polresta Malang Komisaris Anria Rosa Piliang dari jabatannya. Saat itu, empat orang anak buahnya menangkap dan menggeledah seorang kolonel TNI, yakni Perwira Menengah Kolonel Chb I Wayan Sudarsana. Namun ternyata salah sasaran.

    Dalam surat telegram mutasi bernomor ST/587/III.KEP./2021 tertanggal 26 Maret 2021 yang diterima Tempo, Anria Rosa dipindah menjadi Analis Kebijakan Pertama Bidang Psikotropika.

    Posisi lama Anria Rosa pun kini diisi oleh Ajun Komisaris Danang Yudanto. "Semula adalah Panit II Unit III Subdit I Ditreskrimum Polda Jatim, diangkat dalam jabatan baru sebagai Kasatresnarkorba Polresta Malang Kota Polda Jatim," ujar Kepala Divisi Hubungan Masyarakat Mabes Polri Inspektur Jenderal Argo Yuwono saat dihubungi pada Sabtu, 27 Maret 2021.

    Peristiwa salah tangkap terjadi pada 25 Maret 2021 sekitar pukul 04.30 WIB di Hotel Regent Malang. Saat itu, Kolonel Sudarsana tengah bertugas dan menginap di hotel tersebut.

    ADVERTISEMENT

    Empat anggota Satuan Narkoba Polresta Malang tiba-tiba menggedor pintu kamar Sudarsana untuk melakukan razia Narkoba. Setelah dibuka, empat orang yang mengaku polisi itu menerobos memaksa masuk ke dalam kamar.

    Sudarsana pun sempat mendapat perlakuan kasar, yakni didorong dan dipaksa duduk di kursi, sampai baju kaus yang dikenakan robek pada kerah bagian depan.

    Kepada anggota, Sudarsana menyampaikan bahwa dia adalah Kolonel TNI AD yang sedang bertugas. Namun, anggota Satuan Narkoba menghiraukannya. Ia kemudian meminta keempat anggota untuk menunjukkan surat perintah serta minta dipanggilkan anggota Polisi Militer (PM). Lagi-lagi, permintaannya tak digubris.

    Setelah melakukan penggeledahan, empat anggota tak menemukan barang bukti narkoba seperti yang dituduhkan. Mereka pun pergi meninggalkan kamar hotel Sudarsana.

    Setelah kejadian salah tangkap saat razia narkoba, Sudarsana melayangkan komplain ke pihak Hotel Regent. Selang beberapa jam, Kepala Polresta Malang Komisaris Besar Leonardus Simarmata beserta Kepala Satuan Narkoba Komisaris Anria Rosa Piliang datang menemui Sudarsana dan menyampaikan permintaan maaf.

    ANDITA RAHMA

    Baca: Salah Sasaran Saat Razia Narkoba, 4 Polisi Polresta Malang Diperiksa Propam


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    5 Medali Indonesia di Olimpiade Tokyo 2020, Ada Greysia / Apriyani

    Indonesia berhasil menyabet 5 medali di Olimpiade Tokyo 2020. Greysia / Apriyani merebut medali emas pertama, sekaligus terakhir, untuk Merah Putih.