Draf Inpres Pembangunan Monumen Pemerintahan Darurat RI di Sumbar Rampung

Reporter:
Editor:

Kukuh S. Wibowo

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Menko Polhukam Mahfud MD berjalan meninggalkan rumah duka anggota Dewan Pengawas KPK Artidjo Alkostar di Kemayoran, Jakarta, Ahad, 28 Februari 2021. Ia kerap menjatuhkan vonis yang lebih tinggi dari pengadilan tingkat pertama. ANTARA/Akbar Nugroho Gumay

    Menko Polhukam Mahfud MD berjalan meninggalkan rumah duka anggota Dewan Pengawas KPK Artidjo Alkostar di Kemayoran, Jakarta, Ahad, 28 Februari 2021. Ia kerap menjatuhkan vonis yang lebih tinggi dari pengadilan tingkat pertama. ANTARA/Akbar Nugroho Gumay

    TEMPO.CO, Jakarta - Pemerintah sudah merampungkan draf instruksi presiden (Inpres) tentang pembangunan Monumen Nasional Bela Negara atau Monumen Pemerintahan Darurat Republik Indonesia (PDRI) di Sumatera Barat. Dengan demikian, pembangunan monumen tersebut bisa segera dilanjutkan jika draf sudah disetujui presiden.

    Manteri Koordinator Bidang Politik, Hukum, dan Keamanan Mahfud Md mengatakan draf Inpres telah disetujui oleh seluruh kementerian dan lembaga yang terlibat, yakni Kementerian Pertahanan, Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan, Kementerian Sosial, Kementerian Dalam Negeri, Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat, Kementerian Keuangan, serta Bappenas.

    Draf Inpres selanjutnya akan diteruskan ke Sekretariat Kabinet untuk ditelaah. "Jika tidak ada masalah di Seskab, saya usul ke Presiden untuk dipresentasikan. Itu biasanya tidak lama. Jika sudah komplit akan lebih cepat,” ujar Mahfud Md lewat keterangan tertulis, Selasa, 23 Maret 2021.

    Pembangunan Monumen Nasional Bela Negara tertunda selama kurang lebih sembilan tahun. Dengan adanya Inpres sebagai payung hukum, diharapkan pemerintah pusat dan pemerintah daerah secara terkoordinasi dan terintegrasi dapat mempercepat penyelesaian pembangunan Monumen Nasional PDRI di Kabupaten Lima Puluh Kota, Kabupaten Agam, Kabupaten Sijunjung, Kabupaten Solok Selatan dan Kota Bukittinggi Provinsi Sumatera Barat.

    Mahfud berujar Monumen Nasional PDRI  sangat penting karena sebagai simbol sejarah perjuangan bangsa. Salah satu tujuan dibuatnya monumen ini adalah untuk mengingat momen perjuangan saat terjadinya kekosongan pemerintahan pada 1948-1949.

    “Kalau dulu tidak ada PDRI, kira-kira Indonesia sudah bubar. Ketika Bung Karno ditangkap (Belanda), pemerintahan lumpuh. Tapi ada PDRI yang menyelamatkan membuat sambungan, sehingga pemerintahan dan negara tetap ada. Ketika Bung Karno Bung Hatta bebas, baru balik lagi pemerintahan,” ujar Mahfud.

    DEWI NURITA

    Baca Juga: Sjafruddin Prawiranegara Diusulkan Lagi Jadi Pahlawan Nasional


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Jadwal Imsakiyah dan Puasa Ramadhan 1442 H - 2021 M

    Ini jadwal puasa dan imsakiyah Ramadhan 1442 H yang jatuh pada 13 April hingga 12 Mei 2021, Idul Fitri 1 Syawal 1442 H jatuh pada 13 Mei 2021.