AHY Sebut Moeldoko Musuh Bersama di Depan Para Ketua DPD Demokrat

Reporter:
Editor:

Aditya Budiman

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ketua umum Partai Demokrat Agus Harimurti Yudhoyono (AHY) ditemani Sekjen Partai Demokrat Teuku Riefky Harsa saat memberikan keterangan pers di Kantor DPP Partai Demokrat, Jakarta, Jumat, 5 Maret 2021. Jenderal (Purn) Moeldoko terpilih menjadi Ketua Umum Partai Demokrat dalam Kongres Luar Biasa (KLB) partai tersebut. TEMPO / Hilman Fathurrahman W

    Ketua umum Partai Demokrat Agus Harimurti Yudhoyono (AHY) ditemani Sekjen Partai Demokrat Teuku Riefky Harsa saat memberikan keterangan pers di Kantor DPP Partai Demokrat, Jakarta, Jumat, 5 Maret 2021. Jenderal (Purn) Moeldoko terpilih menjadi Ketua Umum Partai Demokrat dalam Kongres Luar Biasa (KLB) partai tersebut. TEMPO / Hilman Fathurrahman W

    TEMPO.CO, Jakarta - Ketua Umum Partai Demokrat Agus Harimurti Yudhoyono (AHY) menyebut Kepala Staf Kepresidenan Moeldoko sebagai musuh bersama Partai Demokrat. Hal ini dia sampaikan saat menggelar rapat pimpinan bersama para ketua Dewan Pimpinan Daerah atau yang disebut commander's call di DPP Demokrat, Jakarta Pusat.

    "Yang jelas kita punya musuh bersama hari ini, aktor eksternal, yaitu KSP Moeldoko yang bersekongkol dengan segelintir kader, banyak juga dari mereka yang sudah dipecat secara tidak hormat," kata AHY pada Ahad, 7 Maret 2021.

    AHY mengatakan Moeldoko dan segelintir kader serta mantan kader Demokrat itu telah berkolusi dan mencoba untuk memutarbalikkan fakta. Mereka, kata AHY, juga mencoba memutarbalikkan fakta, menggulingkan kepemimpinan Partai Demokrat yang sah berdasarkan Kongres V pada 15 Maret 2020 lalu.

    "Mencoba menegasikan konstitusi partai kita, AD/ART yang juga telah disahkan oleh pemerintah melalui Kementerian Hukum dan HAM yang juga sudah masuk ke dalam lembaran negara," ujar dia.

    AHY mengatakan dalam commander's call ini Partai Demokrat akan membicarakan strategi dan langkah-langkah taktis yang akan diambil menyikapi Kongres Luar Biasa atau KLB Demokrat di Deli Serdang, Sumatera Utara, yang disebutnya abal-abal, ilegal, dan inkonstitusional. Ia mengatakan Demokrat bergerak segera menemukan solusi atas masalah ini.

    "Kita sama sekali tidak ragu. Kita tidak emosional, yang kita lakukan hari ini adalah untuk melakukan segala hal yang memang untuk bisa menjaga kedaulatan dan kehormatan kita bersama," ujar AHY.

    AHY mengajak para kadernya merapatkan barisan untuk melawan pendongkelan Partai Demokrat oleh kubu Moeldoko. Ia menyebut persoalan ini bukan cuma menyangkut Partai Demokrat, melainkan juga kelangsungan demokrasi ke depan. "Kalau partai politik bisa diperlakukan semena-mena di negeri ini, diobrak-abrik dengan cara-cara yang tidak bermartabat, tentu kita bisa bayangkan masa depan demokrasi di negeri kita," ucap Agus Harimurti.

    Baca juga: KLB Demokrat: Menguji Sikap Pemerintahan Jokowi

    BUDIARTI UTAMI PUTRI


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Empat Macam Batal Puasa

    Ada beberapa macam bentuk batalnya puasa di bulan Ramadan sekaligus konsekuensi yang harus dijalankan pelakunya.