Jokowi Ingatkan Mitigasi Jadi Kunci Mengatasi Risiko Bencana

Reporter:
Editor:

Aditya Budiman

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Presiden Republik Indonesia Joko Widodo memberikan keterangan pers keapda media sesuai mengunjungi pengungsi di Stadion Manakarra, Mamuju, Sulawesi Barat, Selasa 19 Januari 2021. Dalam kunjungan tersebut jokowi memberikan santunan bagi para korban yang rumahnya hancur akibat gempa berkekuatan 6,2 magnitudo dan bantuan berupa sembako.Tempo/ Iqbal Lubis

    Presiden Republik Indonesia Joko Widodo memberikan keterangan pers keapda media sesuai mengunjungi pengungsi di Stadion Manakarra, Mamuju, Sulawesi Barat, Selasa 19 Januari 2021. Dalam kunjungan tersebut jokowi memberikan santunan bagi para korban yang rumahnya hancur akibat gempa berkekuatan 6,2 magnitudo dan bantuan berupa sembako.Tempo/ Iqbal Lubis

    TEMPO.CO, Jakarta - Presiden Joko Widodo mengingatkan pentingnya aspek pencegahan dan mitigasi dalam penanggulangan bencana. Jokowi meminta kedua hal ini terus digenjot untuk mengurangi risiko jatuhnya korban yang besar.

    "Saya melihat kunci utama dalam mengurangi risiko adalah pada aspek pencegahan dan mitigasi bencana. Itu yang selalu saya sampaikan berulang-ulang. Pencegahan, pencegahan. Jangan terlambat, jangan terlambat," kata Jokowi, saat membuka Rapat Koordinasi Nasional Penanggulangan Bencana Tahun 2021, Istana Negara, Rabu, 3 Maret 2021.

    Ia mengatakan hal ini tak berarti aspek yang lain dalam manajemen bencana tak diperhatikan. Ia minta jangan sampai pemerintah hanya bersikap reaktif saat bencana terjadi.

    Ia mengatakan semua pihak mempersiapkan diri dengan antisipasi yang betul-betul terencana dengan baik dan detail. Karena itu, Jokowi mengatakan, kebijakan nasional dan kebijakan daerah harus betul-betul sensitif terhadap kerawanan bencana.

    "Jangan baru ada bencana kita baru pontang panting, ribut, atau bahkan saling menyalahkan. Yang seperti itu jangan sampai terjadi," kata Jokowi.

    Jokowi mengingatkan bahwa Indonesia adalah negara yang rawan terhadap bencana dan termasuk dalam 35 negara paling rawan risiko bencana di dunia. Dari laporan Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB), sebutnya, setahun kemarin saja terdapat 3.253 bencana terjadi, atau sekitar 9 bencana terjadi per harinya. Apalagi, jumlah penduduk Indonesia juga sangat besar.

    Saat ini, ia mengatakan, Indonesia sudah memiliki rencana induk penanggulangan bencana 2020-2024 melalui Perpres 87 tahun 2020. Jokowi mengatakan poin pentingnya bukan hanya berhenti ketika memiliki grand design dalam jangka panjang. tapi grand design itu harus bisa diturunkan dalam kebijakan-kebijakan dan perencanaan-perencanaan.

    "Termasuk tata ruang yang sensitif dan memperhatikan aspek kerawanan bencana. Serta dilanjutkan dengan audit dan pengendalian kebijakan dan tata ruang yang berjalan di lapangan, bukan di atas kertas saja," kata Jokowi.

    Baca juga: Jokowi Beri 4 Instruksi Tingkatkan Penanggulangan Bencana Nasional


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Empat Macam Batal Puasa

    Ada beberapa macam bentuk batalnya puasa di bulan Ramadan sekaligus konsekuensi yang harus dijalankan pelakunya.