SBY Merasa Difitnah Danai Aksi 212 oleh Petinggi Berbintang Empat

Reporter

Ketua Umum Partai Demokrat Susilo Bambang Yudhoyono menutup pembekalan calon anggota legislatif DPR RI di The Sultan Hotel, Jakarta, Ahad, 11 November 2018. SBY sekaligus mencurahkan isi hatinya menahan emosi hampir 10 tahun difitnah soal kasus Bank Century dan Hambalang. TEMPO/Budiarti Utami Putri.

TEMPO.CO, Jakarta - Ketua Majelis Tinggi Partai Demokrat Susilo Bambang Yudhoyono alias SBY berkali-kali merasa difitnah. Salah satunya, kata dia, soal demonstrasi besar-besaran pada tanggal 2 Desember 2016 atau dikenal dengan aksi 212.

Menurut SBY, kala itu ada laporan secara serius kepada Presiden Joko Widodo atau Jokowi bahwa dialah yang menunggangi dan mendanai aksi yang menuntut Basuki Tjahaja Purnama atau Ahok untuk dipenjarakan.

SBY menyebut ada seorang petinggi dengan pangkat bintang empat yang memfitnah dia. “Informasi itu disampaikan kepada saya oleh seorang petinggi berbintang empat dan konon yang melaporkan kepada Presiden Jokowi adalah petinggi bintang empat yang lain,” kata SBY dalam video yang ditayangkan melalui akun YouTube Partai Demokrat, Rabu, 24 Februari 2021.

Dia lantas mengklaim mengkonfirmasi informasi tersebut kepada Wiranto yang saat itu menjabat sebagai Menko Polhukam, serta Wakil Presiden Jusuf Kalla. Keduanya, kata SBY, membenarkan bahwa memang ada laporan seperti itu kepada Presiden Jowo Widodo.

“Sementara itu, di sebuah lembaga resmi pemerintah juga dibangun opini tentang keterlibatan Partai Demokrat,” tutur SBY. Ia pun memastikan hal itu adalah fitnah.

Fitnah lain yang SBY ceritakan adalah saat rumahnya digeruduk ratusan massa saat anaknya, Agus Harimurti Yudhoyono, yang kini menjabat sebagai Ketua Umum Partai Demokrat, maju sebagai calon gubernur pada Pilkada Jakarta tahun 2017.

“Sebenarnya banyak yang tahu, siapa penggerak dari aksi penggerudukan itu. Namun, hingga kini keadilan tidak pernah datang,” ucap SBY.

Dia kembali mengalami fitnah yang diklaim dilakukan oleh seseorang yang dekat dengan penguasa saat satu hari menjelang pemungutan suara Pilkada Jakarta 2017.

SBY menyebut melaporkan fitnah tersebut ke polisi, namun tak ada kelanjutannya. Selanjutnya SBY bercerita saat dia menghadiri kegiatan Partai Demokrat di Pekanbaru, Riau. Ratusan bendera dan baliho yang ada fotonya dan almarhumah Ani Yudhoyono, kata SBY, dirobek dan dibuang ke selokan.

“Di tengah rasa kesedihan dan kemarahan kader Demokrat di Riau, sambil secara tegas saya larang mereka melakukan pembalasan yang sangat ingin mereka lakukan demi kehormatan partai. Waktu itu, yang kami harapkan hanyalah tegaknya hukum dan keadilan,” tutur SBY.

Cerita itu disampaikan oleh SBY dalam rangka memberikan arahan terkait isu pendongkelan Partai Demokrat yang tengah santer dibicarakan.

Demokrat sebelumnya menyebut Kepala Staf Kepresidenan Moeldoko hendak menggalang kekuatan untuk mendongkel Agus Harimurti Yudhoyono dari kursi ketua umum. Moeldoko membantah. Dia menyebut isu yang dilontarkan Demokrat itu adalah masalah internal partai.

Menurut SBY, gerakan itu melibatkan unsur di luar partai yang ia dirikan. “Unsur eksternal itu, paling tidak, adalah seorang pejabat penting di pemerintahan,” ucap dia.

SBY pun meminta para kadernya agar tak termakan isu miring tentang Partai Demokrat. Bahkan, untuk mengatasi hal ini, ia mengatakan sebagai Ketua Majelis Tinggi Partai yang sudah tidak aktif dalam kegiatan sehari-hari sejak kongres tahun 2020 lalu mesti turun gunung.

ADAM PRIREZA

Baca juga: SBY: Gerakan Pengambilalihan Kepemimpinan Partai Demokrat Masih Ada






Koalisi Indonesia Bersatu Belum Punya Sekber dan Capres, Waketum Golkar Tak Mau Disebut Tertinggal

1 jam lalu

Koalisi Indonesia Bersatu Belum Punya Sekber dan Capres, Waketum Golkar Tak Mau Disebut Tertinggal

Waketum Golkar membantah anggapan bahwa Koalisi Indonesia Bersatu tertinggal dari koalisi lainnya karena belum punya Sekber dan Capres.


Empal Gentong H. Apud Destinasi Kuliner Cirebon, Jokowi dan SBY Pernah ke Sini

4 jam lalu

Empal Gentong H. Apud Destinasi Kuliner Cirebon, Jokowi dan SBY Pernah ke Sini

Empal gentong jadi kuliner yang wajib dicoba saat berkunjung ke Kota Udang. Inilah restoran empal yang terjamin kenikmatannya, pernah dikunjungi presiden Indonesia.


NasDem Sebut Partai Ummat Tertarik Gabung Koalisi Perubahan

8 jam lalu

NasDem Sebut Partai Ummat Tertarik Gabung Koalisi Perubahan

Politikus Nasdem itu mengatakan Koalisi Perubahan tidak menutup pintu bagi partai lain yang hendak bergabung, baik parlemen maupun nonparlemen.


PDIP Sebut Tidak Ada Urgensi untuk Tunda Pemilu 2024

1 hari lalu

PDIP Sebut Tidak Ada Urgensi untuk Tunda Pemilu 2024

Ketua DPP PDIP Komarudin Watubun menyatakan tidak ada urgensi yang mendesak untuk menunda Pemilu 2024.


Soal Wacana Penundaan Pemilu 2024, Komisi II DPR Tegaskan Komitmen dengan Pemerintah

2 hari lalu

Soal Wacana Penundaan Pemilu 2024, Komisi II DPR Tegaskan Komitmen dengan Pemerintah

Komisi II DPR menegaskan gagasan penundaan Pemilu 2024 tak relevan mengingat mereka dan pemerintah telah menyepakati tahapan dan anggarannya.


Konser Dewa 19 di JIS Disebut Bencana, Lahan Stadion Diurus Jokowi-Ahok & Diresmikan Anies Baswedan, Siapa Pemiliknya?

2 hari lalu

Konser Dewa 19 di JIS Disebut Bencana, Lahan Stadion Diurus Jokowi-Ahok & Diresmikan Anies Baswedan, Siapa Pemiliknya?

Konser Dewa 19 di Jakarta International Stadium atau JIS menuai banyak kekecewaan dari berbagai pihak. Sebenarnya, siapa pemilik JIS?


Anies Baswedan - AHY Janjian Nonton Bareng Dewa 19

2 hari lalu

Anies Baswedan - AHY Janjian Nonton Bareng Dewa 19

Dalam video berdurasi 19 detik yang dibagikan AHY, tampak Anies Baswedan mengenakan kaos hitam dengan tulisan Baladewa 19 Jaksel.


Top 3 Metro: Kontra-Memori Kasasi Jokowi di Gugatan Polusi Jakarta & Demokrat DKI Kukuh Anies Baswedan Berwapres AHY

4 hari lalu

Top 3 Metro: Kontra-Memori Kasasi Jokowi di Gugatan Polusi Jakarta & Demokrat DKI Kukuh Anies Baswedan Berwapres AHY

Top 3 Metro: Kontra-Memori Kasasi Jokowi dari Gugatan Atas Polusi Udara Jakarta & Demokrat DKI Berkukuh AHY Cawapres Anies Baswedan.


NasDem Sebut Demokrat Tak Ngotot Sodorkan AHY Jadi Cawapres Anies

4 hari lalu

NasDem Sebut Demokrat Tak Ngotot Sodorkan AHY Jadi Cawapres Anies

Sugeng Suparwoto mengatakan Demokrat tidak ngotot mengajukan AHY jadi cawapres Anies dan sepakat penentu di tangan eks Gubernu DKI itu


Demokrat DKI: Kami akan Menangkan Anies Baswedan Jadi Presiden 2024

4 hari lalu

Demokrat DKI: Kami akan Menangkan Anies Baswedan Jadi Presiden 2024

Ketua Dewan Pimpinan Daerah (DPD) Partai Demokrat DKI Jakarta Mujiyono meyebut akan memenangkan Anies Baswedan menjadi presiden 2024.