Elektabilitas Ganjar Tinggi, PDIP: Peluang Capres 2024 Terbuka Bagi Siapapun

Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo (kiri) disuntik vaksin COVID-19 produksi Sinovac (CoronaVac) oleh vaksinator dokter senior spesialis penyakit dalam Zulfachmi Wahab (kanan) di RSUD Tugurejo, Semarang, Jawa Tengah, Kamis, 14 Januari 2021. Ganjar Pranowo mendapatkan suntikan pertama di Jawa Tengah untuk menandai dimulainya program vaksinasi massal di sejumlah daerah di Jawa Tengah. ANTARA FOTO/Humas Pemprov Jateng-Arif Slam

TEMPO.CO, Jakarta - Ketua DPP Partai Demokrasi Indonesia Perjuangan Djarot Saiful Hidayat menanggapi tingginya elektabilitas Ganjar Pranowo dalam survei Lembaga Survei Indonesia.

Menurut sigi LSI yang dirilis hari ini, Senin, 22 Februari 2021, elektabilitas Ganjar menempati posisi kedua dengan suara 15,4 persen. "Jadi Pak Ganjar itu adalah kader PDI Perjuangan yang sekarang tugasnya menjadi Gubernur Jawa Tengah, tetapi kita harus tahu di PDIP ada banyak juga selain Pak Ganjar," kata Djarot dalam acara rilis hasil survei LSI, Senin, 22 Februari 2021.

Djarot mengatakan PDIP akan menunggu terlebih dulu perkembangan hingga menjelang 2024 nanti. Termasuk, menunggu seperti apa perkembangan elektabilitas Ganjar Pranowo ke depannya.

"Kami akan tunggu, tergantung dari Pak Ganjar juga bagaimana dia bisa meningkatkan elektabilitasnya, dan teman-teman PDIP, maupun dari luar kami juga bisa," ujar Djarot.

Meski begitu, Djarot membantah anggapan yang kerap muncul bahwa tertutup peluang bagi Ganjar untuk maju dari PDIP. Dia berujar, pada intinya penentuan calon presiden tak bisa dilakukan sejak dini, melainkan pada waktu yang tepat. "Artinya apa, artinya 2024 masih terbuka bagi siapa pun juga," kata Djarot.

Baca juga: Survei LSI Sebut Elektabilitas Prabowo Tertinggi, Disusul Anies

Mantan Wakil Gubernur DKI Jakarta ini mengatakan, saat ini PDIP masih berfokus menangani dampak pandemi Covid-19. Selain itu, ia mengatakan tujuan utama PDIP bukanlah untuk meraih kekuasaan.

Menurut Djarot, kekuasaan bagi PDIP adalah tujuan antara. "Sedangkan tujuan aslinya adalah bagaimana dengan kekuasaan itu kita bisa mewujudkan kesejahteraan rakyat, mencerdaskan kehidupan bangsa, kita bisa mewujudkan keadilan sosial," kata Djarot.

Direktur Eksekutif LSI Djayadi Hanan mengatakan Ganjar Pranowo didukung oleh mayoritas pemilih PDIP, yakni 34 persen. Pemilih PDIP lain memberikan cenderung memilih Prabowo Subianto (14,8 persen), Sandiaga Uno (9,5 persen), hingga Ridwan Kamil (9 persen).

Selain itu, kata Djayadi, Ganjar juga mendapatkan suara peralihan dari pemilih Joko Widodo-Ma'ruf Amin di Pilpres 2019. Sebanyak 22,8 persen pemilih Jokowi-Ma'ruf memilih Ganjar, disusul memilih Prabowo sebanyak 16,9 persen, disusul Sandiaga (9,5 persen), dan Ridwan Kamil (9 persen).

"Kita bisa mengatakan peningkatan suara Pak Ganjar itu antara lain karena ditopang oleh berpindahnya suara Pak Jokowi ke kader PDIP yang lain, ke Pak Ganjar. Menyebar, cuma paling besar ke Pak Ganjar," kata Djayadi.






Warga Solo Keluhkan Kenaikan Pajak Bumi dan Bangunan, 2 Fraksi DPRD Minta Gibran Beri Respons

5 jam lalu

Warga Solo Keluhkan Kenaikan Pajak Bumi dan Bangunan, 2 Fraksi DPRD Minta Gibran Beri Respons

Keputusan Wali Kota Gibran Rakabuming Raka menaikkan tarif pajak bumi dan bangunan (PBB) 2023 dikeluhkan banyak warga.


Konser Dewa 19 Banjir Kritik, Anggota DPRD DKI Minta Fasilitas JIS Tak Berkelas Abal-abal

9 jam lalu

Konser Dewa 19 Banjir Kritik, Anggota DPRD DKI Minta Fasilitas JIS Tak Berkelas Abal-abal

Anggota DPRD DKI Jakarta Gembong Warsono meminta PT Jakarta Propertindo (Jakpro) mengevaluasi fasilitas pendukung di Jakarta International Stadium (JIS). Hal ini menyusul banyaknya keluhan dari masyarakat atas penyelenggaraan konser Dewa 19 di JIS pada Sabtu, 4 Februari 2023 lalu.


PDIP Sebut Tidak Ada Urgensi untuk Tunda Pemilu 2024

9 jam lalu

PDIP Sebut Tidak Ada Urgensi untuk Tunda Pemilu 2024

Ketua DPP PDIP Komarudin Watubun menyatakan tidak ada urgensi yang mendesak untuk menunda Pemilu 2024.


Soal Capres-Cawapres, Gerindra: Pak Muhaimin Paling Kuat Jadi Pendamping Prabowo

9 jam lalu

Soal Capres-Cawapres, Gerindra: Pak Muhaimin Paling Kuat Jadi Pendamping Prabowo

Muzani mengamini jika kandidat unggulan capres cawapres di koalisi KIR adalah Prabowo dan Muhaimin Iskandar.


Demi Presidential Threshold 20 Persen, 3 Koalisi Partai Politik Panaskan Mesin Pemilu 2024

11 jam lalu

Demi Presidential Threshold 20 Persen, 3 Koalisi Partai Politik Panaskan Mesin Pemilu 2024

Menjelang Pemilu 2024, telah terbentuk sementara ini 3 poros koalisi partai politik untuk memenuhi presidential threshold 20 persen, Siapa saja?


Prabowo Soal Cawapres: Masih Lama, Saya Pun Belum Tahu

14 jam lalu

Prabowo Soal Cawapres: Masih Lama, Saya Pun Belum Tahu

Prabowo mengatakan waktu pendaftaran untuk Pilpres 2024 masih lama. Toh, dia juga belum tahu akan berpasangan dengan siapa.


Buka Peluang Berkoalisi dengan Partai Lain, PDIP: Tapi Bukan Mumpungisme

17 jam lalu

Buka Peluang Berkoalisi dengan Partai Lain, PDIP: Tapi Bukan Mumpungisme

Partai besutan Megawati Soekarnoputri itu tetap bakal aktif mencari kawan berkoalisi, walaupun secara presidential threshold PDIP sudah memenuhi.


Konser Dewa 19 di JIS Disebut Bencana, Lahan Stadion Diurus Jokowi-Ahok & Diresmikan Anies Baswedan, Siapa Pemiliknya?

18 jam lalu

Konser Dewa 19 di JIS Disebut Bencana, Lahan Stadion Diurus Jokowi-Ahok & Diresmikan Anies Baswedan, Siapa Pemiliknya?

Konser Dewa 19 di Jakarta International Stadium atau JIS menuai banyak kekecewaan dari berbagai pihak. Sebenarnya, siapa pemilik JIS?


Deretan Sindiran PDIP ke NasDem: Tak Punya Kader, Doyan Impor, hingga Capres Jago Poles Diri

18 jam lalu

Deretan Sindiran PDIP ke NasDem: Tak Punya Kader, Doyan Impor, hingga Capres Jago Poles Diri

Hubungan PDIP dan NasDem semakin memanas. Beragam sindiran dilontarkan PDIP ke NasDem yang mengusung Anies Baswedan sebagai capres 2024.


Survei PWS Sebut Elektabilitas Prabowo Ungguli Ganjar dan Anies

1 hari lalu

Survei PWS Sebut Elektabilitas Prabowo Ungguli Ganjar dan Anies

Sharazani mengatakan naiknya elektabilitas Prabowo dipengaruhi beberapa alasan.