Dokter Senior RSCM Disuntik Vaksin Covid-19, Minta Lansia Tak Khawatir Vaksinasi

Reporter:
Editor:

Amirullah

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Tenaga kesehatan menerima vaksin Covid-19 Sinovac dosis pertama saat vaksinasi massal di Puskesmas Tanah Abang, Jakarta, Ahad, 7 Februari 2021. TEMPO/Muhammad Hidayat

    Tenaga kesehatan menerima vaksin Covid-19 Sinovac dosis pertama saat vaksinasi massal di Puskesmas Tanah Abang, Jakarta, Ahad, 7 Februari 2021. TEMPO/Muhammad Hidayat

    TEMPO.CO, Jakarta - Sebanyak 15 orang dokter senior disuntik vaksin Covid-19 perdana bagi lansia (usia di atas 60 tahun) di RSUP Dr Cipto Mangunkusumo (RSCM), Senin, 8 Februari 2021.

    Med Ali Baziad, salah satu penerima vaksin berusia 69 tahun, mengaku tidak merasakan gejala apapun
    setelah divaksin.

    “Setelah divaksin saya merasa tidak ada apa-apa, semuanya baik, lancar tidak ada merasakan apa-apa. Saya mengundang kepada dokter lansia sebaiknya melakukan vaksin dan juga pada masyarakat umum yang sudah di atas 60 tahun jangan khawatir untuk divaksinasi,” tuturnya, dikutip dari laman resmi Kementerian Kesehatan, Senin, 8 Februari 2021.

    Hal yang sama dirasakan Ketua Komnas KIPI, Hindra Irawan Satari. Lelaki berusia 66 tahun itu mengatakan setelah divaksin sampai setelah diobservasi tidak merasakan gejala apapun.

    Baca: Ma'ruf Amin Tunggu Rekomendasi Dokter Kepresidenan untuk Disuntik Vaksin Sinovac

    “Setelah 30 menit observasi, tidak terasa apapun baik setelah disuntik dan selama masa observasi. Akhirnya lansia juga bisa divaksinasi karena sudah terbukti dari data-data yang ada di berbagai dunia penelitian bahwa vaksin Sinovac aman untuk diberikan pada usia di atas 60 tahun,” tutur Hindra.

    Badan Pengawas Obat dan Makanan (BPOM) RI mengeluarkan izin penggunaan vaksin Covid-19 Coronavac kepada penerima berusia 60 tahun ke atas atau lansia pada 5 Februari lalu. Untuk tahap awal, tenaga kesehatan berusia lanjut menjadi prioritas. Data Kementerian Kesehatan, tenaga kesehatan berusia di atas 60 tahun yang akan divaksinasi total berjumlah 11.600 orang di seluruh Indonesia.

    Secara paralel pemerintah juga akan mulai melakukan vaksinasi Covid-19 kepada lansia kategori non-nakes. Data Kementerian Kesehatan, sekitar 10 persen populasi Indonesia berada dalam kelompok lansia, dan 50 persen lebih kematian akibat Covid-19 terjadi pada kelompok ini. Vaksinasi bagi lansia ini diharapkan dapat menurunkan angka kematian.

    Kelompok lansia akan menerima vaksinasi dalam dua dosis dengan selang waktu 28 hari. Dosis pertama berfungsi untuk mengenalkan inactivated virus ke tubuh sehingga vaksin dapat bekerja sama dengan tubuh untuk membentuk antibodi baru.

    Sementara, vaksin Covid-19 dosis kedua berperan sebagai booster atau meningkatkan kekuatan vaksin sehingga antibodi yang telah terbentuk semakin kuat dan optimal.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Greysia / Apriyani, Dipasangkan pada 2017 hingga Juara Olimpade Tokyo 2020

    Greysia / Apriyani berhasil jadi pasangan pertama di ganda putri Indonesia yang merebut medali emas di Olimpiade Tokyo 2020 pada cabang bulu tangkis.