Begini Awal Mula Konflik Natalius Pigai dan Abu Janda

Reporter:
Editor:

Eko Ari Wibowo

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Natalius Pigai. TEMPO/Imam Sukamto

    Natalius Pigai. TEMPO/Imam Sukamto

    TEMPO.CO, Jakarta - Natalius Pigai bercerita awal penyebab munculnya konflik dengan Permadi Arya atau Abu Janda, yang menyeret A.M Hendropriyono. Adalah karena prihatin terhadap pembubaran Front Pembela Islam oleh pemerintah yang ditulis A.M. Hendropriyono.

    "Memang sebelumnya soal masalah pemerintah mau membubarkan FPI. Kemudian mereka menekan FPI supaya seluruh infrastruktur mereka hancur," ujar Natalius Pigau dalam tayangan wawancara dengan Akbar Faizal di kanal YouTube berjudul 'Akbar Faizal Uncensored' pada Jumat, 5 Februari 2021.

    Menurut Natalius, pembubaran FPI hanya memperlihatkan negara menggunakan kekuasaan berlebih. Selain itu, FPI sebenarnya, menjadi salah satu ruang yang disediakan untuk membahas persoalan yang realis langsung dengan pemahaman doktrin.

    "Saya memahami bahwa kelompok-kelompok yang sering tidak puas dengan konteks ideologi khilafah, konteks ideologi agama, itu ada di sana juga," kata Natalius.

    ADVERTISEMENT

    Baca: Abu Janda Klaim Cuitannya untuk Bela AM Hendropriyono

    Dalam konteks kenegaraan, warga jangan dibiarkan berjalan secara liar. FPI, kata Natalius, memiliki peran agar kelompok-kelompok yang tidak puas tersebut, agar menjadi tidak liar. Pemerintah pun bisa mengontrol.

    Natalius kemudian membalas cuitan AM Hendropriyono ketika membahas pembubaran FPI. Ia mempertanyakan kapasitas mantan Kepala Badan Intelijen Negara (BIN) yang berlagak seperti pejabat ingin menekan FPI.

    Balasan cuitan Natalius itu rupanya membuat A.M Hendropriyono tersinggung. Namun, ia mengaku ketika A.M Hendropriyono menghardiknya, ia sengaja tak mau melanjutkan.

    "Saya cut. Bukan tujuan pribadi saya menyerang, saya antisipasi dengan memberi kritikan di Twitter," ucap Natalius.

    Ketika itu lah, kata Natalius Pigai, Abu Janda masuk dan menuliskan cuitan yang kemudian diperkarakan oleh DPP KNPI. Saat ini, kasus ia dan Abu Janda sudah dalam proses di kepolisian.

    ANDITA RAHMA


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Aturan Makan di Warteg saat PPKM Level 4 dan 3 di Jawa - Bali

    Pemerintah membuat aturan yang terkesan lucu pada penerapan PPKM Level 4 dan 3 soal makan di warteg. Mendagri Tito Karnavian ikut memberikan pendapat.