4 Bantahan Moeldoko Soal Perebutan Kursi Ketua Umum Partai Demokrat

Reporter:
Editor:

Aditya Budiman

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Kepala Staf Kepresidenan Moeldoko memberikan keterangan kepada wartawan terkait peluncuran situs resmi Kartu Prakerja di kantor Kemenko Perekonomian, Jakarta, Jumat 20 Maret 2020. Pemerintah resmi meluncurkan situs Kartu Prakerja yang diharapkan dapat membantu tenaga kerja yang terdampak COVID-19 untuk meningkatkan keterampilan melalu berbagai jenis pelatihan secara daring yang dapat dipilih sesuai minat masing-masing pekerja. ANTARA FOTO/Nova Wahyudi

    Kepala Staf Kepresidenan Moeldoko memberikan keterangan kepada wartawan terkait peluncuran situs resmi Kartu Prakerja di kantor Kemenko Perekonomian, Jakarta, Jumat 20 Maret 2020. Pemerintah resmi meluncurkan situs Kartu Prakerja yang diharapkan dapat membantu tenaga kerja yang terdampak COVID-19 untuk meningkatkan keterampilan melalu berbagai jenis pelatihan secara daring yang dapat dipilih sesuai minat masing-masing pekerja. ANTARA FOTO/Nova Wahyudi

    TEMPO.CO, Jakarta - Kepala Kantor Staf Presiden Moeldoko telah membantah tudingan yang menyatakan dirinya berencana mendongkel kepemimpinan Partai Demokrat. Kabar itu menjadi ramai setelah Ketua Umum Partai Demokrat Agus Harimurti Yudhoyono alias AHY mengungkapkan adanya kepentingan politik tertentu yang bertujuan mengambil alih kepengurusan partai secara inkonstitusional.

    Klarifikasi ini disampaikan Moeldoko melalui saluran daring pada Senin petang, 1 Februari 2021. Berikut ini sejumlah fakta terkait bantahan Moeldoko.

    1. Moeldoko akui menerima kunjungan 

    Seorang kader senior Partai Demokrat dikabarkan diminta bertemu langsung dengan Moeldoko terkait pengambilalihan posisi ketua umum. Moeldoko membenarkan adanya kunjungan sejumlah orang, namun ia menampik tujuannya untuk mendongkel kursi pimpinan Partai Demokrat.

    Ia mengatakan kunjungan kader adalah hal yang biasa. Terlebih, ia menyebut statusnya sebagai purnawirawan jenderal TNI yang merupakan mantan Panglima TNI.

    "Secara bergelombang mereka datang, ya kita terima. Konteksnya apa saya juga gak ngerti. Dari obrolan-obrolan itu biasanya saya awali dari pertanian karena saya suka pertanian," kata Moeldoko.

    Moeldoko tak menyebut persis siapa yang datang padanya. Meski begitu, ia menyiratkan mereka yang datang terkait dengan Partai Demokrat. Ia menyebut dalam kunjungan itu mereka curhat terkait situasi yang mereka hadapi di partai.

    "Ya saya dengerin saja. Berikutnya ya, sudah dengerin saja. Saya sebenarnya prihatin dengan situasi itu. Karena saya juga bagian yang mencintai Demokrat," kata Moeldoko.

    2. Klarifikasi soal foto

    Moeldoko juga mengklarifikasi terkait foto-foto yang menampilkan dirinya menerima tamu yang berkaitan dengan Partai Demokrat. Ia mengaku selama ini hanya sebatas menerima tamu dan diajak berfoto bersama dengan mereka.

    "Ya itulah menunjukkan seorang jenderal yang tak punya batas dengan siapapun. Kalau itu menjadi persoalan yang digunjingkan ya silakan saja. Saya tak keberatan," kata Moeldoko.

    3. Tak terkait Istana

    Moeldoko membantah isu ini terkait dengan Istana, khususnya Presiden Joko Widodo (Jokowi). Ia menegaskan hal ini tak berhubungan dengan Jokowi sama sekali.

    Moeldoko meminta semua pihak tak gampang mengaitkan persoalan yang beredar dengan Presiden. Menurut dia, Jokowi tak tahu-menahu terkait masalah ini.

    "Dalam hal ini, saya mengingatkan, sekali lagi jangan dikit-dikit Istana. Dan jangan ganggu Pak Jokowi dalam hal ini. Karena beliau dalam hal ini tak tahu menahu sama sekali. Gak tahu apa-apa dalam hal ini, dalam isu ini. Jadi itu urusan saya, Moeldoko ini, bukan selaku KSP," kata Moeldoko.

    4. Moeldoko minta pemimpin tak gampang baper

    Moeldoko menyarankan agar pemimpin tak mudah terbawa perasaan. "Saran saya, jadi seorang pemimpin itu jadilah pemimpin yang kuat. Jangan mudah baperan, jangan mudah terombang ambing dan seterusnya," kata Moeldoko.

    Baca juga: Rachland: Moeldoko Ingin Jadi Capres 2024 dengan Merebut Jabatan Ketum Demokrat 

    FRANCISCA CHRISTY ROSANA | EGI ADYATAMA


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Waspadai Komplikasi Darah Akibat Covid-19

    Komplikasi darah juga dapat muncul pasca terinfeksi Covid-19. Lakukan pemeriksaan preventif, bahan ketiksa sudah sembuh.