Begini Kriteria Ideal Calon Kapolri Menurut Ketua Komisi III DPR

Reporter:
Editor:

Eko Ari Wibowo

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ketua Komisi III Herman Hery membacakan laporan rangkaian uji kelayakan dan kepatutan calon Kapolri dalam Rapat Paripurna ke-5 Masa Persidangan I tahun 2019-2020 di Kompleks Parlemen, Senayan, Jakarta, Kamis, 31 Oktober 2019. TEMPO/M Taufan Rengganis

    Ketua Komisi III Herman Hery membacakan laporan rangkaian uji kelayakan dan kepatutan calon Kapolri dalam Rapat Paripurna ke-5 Masa Persidangan I tahun 2019-2020 di Kompleks Parlemen, Senayan, Jakarta, Kamis, 31 Oktober 2019. TEMPO/M Taufan Rengganis

    TEMPO.CO, Jakarta - Ketua Komisi III DPR Herman Hery mengungkapkan kriteria ideal yang diharapkan dimiliki oleh calon Kapolri pengganti Jenderal Idham Azis yang akan memasuki masa pensiun pada 1 Februari 2021.

    "Sosok ke depan yang kami harapkan, sosok yang bisa menyatukan Polri. Menyatukan internal Polri, untuk menyatukan internal Polri, tentu mudah-mudahan senior-junior bisa disatukan. Kami berharap, ke depan, figur Kapolri betul-betul menjadi seorang pemimpin yang negarawan, bisa membawa institusi ini promoter (profesional, modern, terpercaya) yang sebenarnya," kata Hery di Jakarta, Selasa 12 Januari 2021.

    Kendati menyebutkan kriteria calon Kapolri yang ideal, Hery menolak menyebutkan siapa nama calon Kapolri yang ideal menurutnya. Sebab, nama-nama Jenderal Bintang Tiga yang diisukan publik saat ini memiliki kelebihan masing-masing.

    "Saya tidak etis menyebut, semua kami kenal, karena saya sudah 16 tahun di Komisi III. Menurut saya, semua yang diajukan punya kelebihan-kelebihan kok," kata Hery.

    ADVERTISEMENT

    Kapolri Jenderal Idham Azis akan memasuki masa pensiun pada akhir bulan Januari 2021. Seiring dengan hal itu, sejumlah nama perwira tinggi (Pati) Polri disebut-sebut untuk menggantikan kursi Tri Brata (TB-1).

    Ketua Kompolnas Mahfud MD menyebutkan lima calon Kapolri yang telah diserahkan kepada Presiden Jokowi, di antaranya Wakapolri Komjen Gatot Eddy Pramono, Kepala Badan Nasional Penanggulangan Terorisme (BNPT) Komjen Boy Rafly Amar, Kabareskrim Polri Komjen Listyo Sigit Prabowo, Kalemdiklat Polri Komjen Arief Sulistyanto, dan Kabaharkam Polri Komjen Agus Andrianto.

    Kepala Staf Kepresidenan Moeldoko mengatakan Presiden Jokowi sudah mempertimbangkan sejumlah nama untuk mengisi kursi nomor satu di Korps Bhayangkara itu. Presiden Jokowi nantinya akan menyerahkan satu nama calon Kapolri ke DPR RI untuk mengikuti uji kelayakan dan kepatutan di DPR RI.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Potongan Janggal Hukuman Djoko Tjandra, Komisi Yudisial akan Ikut Turun Tangan

    Pengadilan Tinggi DKI Jakarta mengabulkan banding terdakwa Djoko Tjandra atas kasus suap status red notice. Sejumlah kontroversi mewarnai putusan itu.